POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Guru berusia 27 tahun itu yakin keracunan makanan telah menyebabkan dia sakit perut.  Itu adalah kanker usus besar

Guru berusia 27 tahun itu yakin keracunan makanan telah menyebabkan dia sakit perut. Itu adalah kanker usus besar

Oktober lalu, Tyler Buckle merasakan sakit parah di perut sebelah kanan. Malam sebelum dia memasak salmon, dia khawatir dia tidak sengaja jatuh sakit.

“Saya mulai berpikir saya tidak memasak ikan cukup lama dan saya berpikir, 'Wah, ini benar-benar keracunan makanan yang parah,'” kata guru sekolah menengah berusia 27 tahun itu kepada TODAY.com. “Saat itulah saya pergi ke rumah sakit karena rasanya mulai sakit.”

Dokter di ruang gawat darurat memeriksa Buckel dan menemukan massa. Belakangan, dia mengetahui bahwa massa tersebut adalah kanker usus besar.

“Pikiran saya menjadi kosong,” katanya. “Itu adalah sebuah pukulan telak.”

Rasa sakit yang parah adalah tanda kanker

Buckel adalah guru tahun pertama di kelas dukungan emosional di Florida Tengah.

“Saya suka sekolah menengah saya,” katanya. “Saya menyukai anak-anak yang bekerja dengan saya.”

Suatu hari di akhir bulan Oktober, saat menstruasi kedua, dia merasakan sakit di perut sebelah kanan.

Pada usia 27 tahun, Tyler Buckle belum pernah mendengar atau bertemu orang seusianya yang mengidap kanker usus besar.  (Atas izin Tyler Buckle)

Pada usia 27 tahun, Tyler Buckle belum pernah mendengar atau bertemu orang seusianya yang mengidap kanker usus besar. (Atas izin Tyler Buckle)

“Saya seperti, 'Wow, itu aneh,'” kenangnya. “Saya belum pernah mengalami keracunan makanan (sebelumnya), tapi sepertinya saya mengalami gejala yang tepat.”

Dia meminum Pepto Bismol dengan harapan rasa sakitnya akan mereda. Ketika hal itu tidak terjadi, dia menyadari bahwa dia memerlukan perhatian medis.

“Itu menjadi sangat intens selama 10 menit berikutnya,” katanya. “Aku tahu ada sesuatu yang salah.”

Buckel memberi tahu kantor sekolah bahwa dia sakit dan pergi ke ruang gawat darurat. Para dokter melakukan beberapa tes dan memberinya pemeriksaan. Ketika dokter memberi tahu dia bahwa ada massa, dia terkejut.

“Saya tidak merasakan gejala apa pun sampai… pagi itu. “Saya merasa seperti ditendang di bagian perut,” katanya. “Itu hanya rasa sakit yang luar biasa yang muncul entah dari mana.”

READ  Apa yang kita ketahui sejauh ini

Baxel tidak menyadari bahwa di usianya yang sekarang, ia mungkin terkena kanker usus besar.

“Saya belum pernah mendengar seseorang seusia saya mengidap kanker jenis ini. Saya kira penyakit ini diderita oleh orang-orang lanjut usia,” katanya. “Pada usia 27 tahun, saya belum pernah bertemu atau mendengar ada orang yang mengidap kanker jenis ini. “Saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu sampai pagi itu.”

Dia dirawat di rumah sakit di mana dokter melakukan tes lebih lanjut dan melakukan dua biopsi pada massa. Setelah kejadian kedua, dokter merasa yakin dia menderita kanker.

“Ini mulai menghancurkan (usus besar saya),” katanya.

Namun, dia terkejut karena dia mengidap kanker karena dia masih muda dan sehat.

“Saya berolahraga setidaknya empat hari seminggu dan mencoba makan dengan benar,” kata Buckel. “Tidak seorang pun di keluarga saya yang pernah menderita penyakit ini. Jadi, hal ini sungguh mengejutkan.

Rencana perawatan Buckle mencakup kemoterapi selama enam bulan, setiap dua minggu sekali selama lima jam di klinik. Selama dua hari berikutnya, dia memakai pompa yang secara perlahan memompa lebih banyak kemoterapi ke dalam dirinya.

“Saya membawa pompa ini ke mana pun seperti ransel, dan perlahan-lahan pompa ini memberi saya lebih banyak kemoterapi sementara saya tidak terhubung ke mesin yang sebenarnya,” jelasnya.

Pada hari-hari pertama perawatannya, Tyler Buckle sering merasa lelah dan sakit.  Untungnya, istrinya merawatnya saat dia masih bekerja sebagai koordinator acara.  Keduanya merayakan ulang tahun pernikahan kedua mereka pada Malam Tahun Baru 2023. (Courtesy Tyler Backel)Pada hari-hari pertama perawatannya, Tyler Buckle sering merasa lelah dan sakit.  Untungnya, istrinya merawatnya saat dia masih bekerja sebagai koordinator acara.  Keduanya merayakan ulang tahun pernikahan kedua mereka pada Malam Tahun Baru 2023. (Courtesy Tyler Backel)

Pada hari-hari pertama perawatannya, Tyler Buckle sering merasa lelah dan sakit. Untungnya, istrinya merawatnya saat dia masih bekerja sebagai koordinator acara. Keduanya merayakan ulang tahun pernikahan kedua mereka pada Malam Tahun Baru 2023. (Courtesy Tyler Backel)

Dia baru-baru ini menjalani pemindaian PET sehingga dokter dapat melihat tumornya dengan lebih baik. Dokter belum menentukan stadium kankernya, namun mereka tahu bahwa mereka perlu memulai kemoterapi dengan cepat.

“Mereka tahu di mana dia berada. Mereka tahu cara membunuhnya. Mereka hanya perlu mulai melakukannya.”

READ  New Jersey memiliki salah satu tingkat penularan COVID terendah di Amerika Serikat

Akhirnya dia harus menjalani operasi. Ketika Buckle menjalani kemoterapi selama tiga bulan, dokter akan melihat bagaimana respons tumor dan kemudian menyesuaikan rencana pengobatan sesuai kebutuhan. Jika massanya menyusut, Buckle akan menjalani operasi.

“Mereka bilang itu seperti memotong pipa tua di dalam rumah,” jelas Buckel. “Mereka akan memotong satu bagian lalu menyambungkannya kembali dan menyambungkannya kembali, lalu bagian itu akan tumbuh kembali.”

Dia kemudian akan menyelesaikan kemoterapi selama tiga bulan lagi. Jika penyusutannya tidak cukup, ia akan melanjutkan kemoterapi selama enam bulan dan kemudian menjalani operasi.

Kanker usus besar pada orang muda

Meskipun kanker usus besar biasanya menyerang orang lanjut usia, kini kanker usus besar lebih sering menyerang orang muda. Laporan terbaru dari American Cancer Society menunjukkan bahwa kanker kolorektal adalah penyebab utama kematian akibat kanker pada kaum muda, menurut laporan sebelumnya. Laporan TODAY.com. Saat ini penyakit ini menjadi penyebab kematian akibat kanker paling umum pada pria di bawah usia 50 tahun dan penyebab kematian akibat kanker kedua paling umum pada wanita di bawah usia 50 tahun.

“Peningkatan kanker kolorektal yang tajam dan terus-menerus pada generasi muda Amerika sangat mengkhawatirkan,” kata Dr. Ahmadin Jammal, penulis senior studi tersebut dan wakil presiden senior untuk Ilmu Pengawasan dan Kesetaraan Kesehatan di American Cancer Society, dalam siaran persnya. “Kita perlu menghentikan dan membalikkan tren ini dengan meningkatkan penggunaan pemeriksaan, termasuk kesadaran akan tes tinja non-invasif dengan perawatan lanjutan, pada orang berusia 45 hingga 49 tahun.”

Jamal mencontohkan, pasien yang lebih muda seringkali memiliki kondisi genetik yang menyebabkan kanker pada tahap awal. Ketentuan seperti Sindrom LynchMisalnya, hal ini dapat menyebabkan orang terkena berbagai jenis kanker, termasuk kanker kolorektal atau kanker rahim, pada usia lebih muda.

Seringkali, para ahli tidak memahami mengapa orang yang lebih muda terkena kanker kolorektal.

READ  Tulang mammoth menunjukkan bukti keberadaan manusia purba di Amerika Utara

“Jawaban cepatnya adalah kita tidak memiliki pemahaman lengkap mengapa hal ini terjadi,” Dr. David Liska, direktur Pusat Kanker Kolorektal di Klinik Cleveland, mengatakan kepada TODAY.com tahun lalu. “Kami tahu hal ini terjadi, dan hal ini telah terjadi secara konsisten setidaknya selama dua dekade terakhir.”

Meskipun kebiasaan makan yang buruk, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, dan tingginya angka obesitas diperkirakan meningkatkan angka kanker kolorektal, namun hal ini tidak dapat menjelaskan peningkatan tersebut.

“Saya memiliki banyak pasien muda yang sehat dan bugar, dan mereka masih bisa terkena kanker kolorektal,” kata Liska. “Ini bukan keseluruhan cerita.”

Mencari perawatan medis ketika gejala mulai dapat membantu dokter mendeteksinya sejak dini. Tanda-tanda kanker kolorektal bisa meliputi:

“Bangun setiap hari dengan sikap yang baik”

Buckle harus mengambil cuti sekolah sekitar satu setengah bulan saat dia menjalani tes dan perawatan dini. Kemoterapi membuatnya merasa lelah dan sakit.

Dia berkata: “Saya merasa mual hampir setiap pagi, lalu saya makan sesuatu dan minum obat, dan tubuh saya menyesuaikan diri dengan hari itu.” “Itu membuatku sangat lelah.”

Dia kembali ke sekolah tetapi tahu dia harus mengambil cuti lebih banyak. Berkat postingan Facebook ibunya, guru-guru lain menyumbangkan hari sakit mereka kepada Buckel. Sekarang ketika dia perlu mengambil satu hari ekstra, dia bisa.

“Orang-orang sangat bermurah hati dengan memberi saya hari-hari sakit sehingga saya bisa melewatkan satu hari pun saat saya merasa tidak enak badan atau saat saya menjalani kemoterapi,” katanya. “Saya sangat beruntung dan punya cukup hari untuk menjalani operasi dan rehabilitasi.”

Buckel berusaha untuk tetap bersikap positif dan berharap hal itu akan membantunya saat ia melanjutkan pengobatan.

“Saya telah belajar betapa tangguhnya saya. Itu adalah berita yang sangat buruk. Saya tidak benar-benar tahu bagaimana menghadapinya pada saat itu,” katanya. “Saya hanya mencoba untuk bangun setiap hari dengan sikap yang baik dan mengetahui bahwa suatu saat hal ini akan berlalu dan aku akan melewatinya.” .

Artikel ini awalnya diterbitkan pada HARI INI.com