POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Guntur Farms menggunakan teknologi untuk menggerakkan pertanian

Guntur Farms menggunakan teknologi untuk menggerakkan pertanian

Petani Palaprulo Papiridi berusia 45 tahun dan istrinya Kanakadorga dari desa Casa di distrik Guntur, mereka hanya belajar kelas 5, mereka mengejutkan semua orang dengan menggunakan teknologi di bidang pertanian dan menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 20-30 wanita per hari sepanjang tahun.

Seorang petani yang telah menanam bunga melati di lahan sewaan seluas delapan hektar selama lima tahun terakhir dan tidak memiliki latar belakang teknis dan dukungan telah mulai menggunakan drone untuk menyemprot di ladangnya untuk mengurangi biaya tenaga kerja pertanian.

Ketika keluarga Hans mengunjungi ladangnya dan berinteraksi dengannya, petani itu mengatakan bahwa dia tidak mampu membayar tenaga kerja pertanian dan ketidaktersediaan pekerja, dia mulai meneliti media sosial tentang penggunaan drone di bidang pertanian. Dia mengatakan dia membeli drone dan menerima pelatihan selama lima belas hari untuk mengoperasikannya. Dia mengatakan istrinya sekarang juga bisa mengoperasikan drone itu sendiri.

Petani itu mengatakan bahwa dia biasa menanam melati di musim panas dan jaggery dan kajadamali di musim hujan dan musim dingin. Pada musim puncak, katanya, dia mempekerjakan sekitar 20 hingga 30 pekerja wanita untuk memetik bunga. Dengan menanam bunga, pekerja wanita akan mendapat upah harian Rs 300 – Rs 500 berdasarkan tenaga kerja mereka.

Selain itu, petani menggunakan sistem piston surya untuk memasok air ke kebun bunga karena tidak ada sumber listrik di daerah tersebut. Dia mengatakan bahwa dia menghadapi masalah kekurangan air selama musim panas. Jika ada sumber energi, dia akan bisa menanam lebih banyak bunga untuk menyediakan lapangan kerja bagi lebih banyak wanita setiap hari.

Karena kekurangan air, dia harus mengeringkan sebagian tanahnya. Dia mengatakan bahwa dia mengajukan permohonan untuk memasok listrik dua tahun lalu dan saluran itu dihukum dan perintah kerja dikeluarkan. Namun tidak ada kemajuan dalam pekerjaan saluran listrik. Jika pemerintah memberikan dukungan dengan menyediakan pasokan energi, dia akan dengan senang hati menanam satu atau lain tanaman sepanjang tahun.

READ  Chandler memindahkan Jacobs ke Colorado

Para petani juga memasang perangkap serangga bertenaga surya untuk melindungi tanaman dari serangga dan mengurangi penggunaan pestisida. “Saya dan istri saya mulai bekerja di pertanian pagi-pagi dan pulang lagi di malam hari,” kata Papiridi. “Saya membawa beban bunga langsung ke pasar Vijayawada tanpa perantara dan menjual bunga ke pedagang grosir. akan menjadi rasa kepuasan setelah periode hari yang bising saat tiba di rumah dan hanya itu.” Karena kami menikmati pekerjaan pertanian.”