POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Grand Prix F1 Cina 2023 telah dibatalkan

Formula 1 telah membatalkan Grand Prix China 2023.

Olahraga itu akan kembali ke China untuk pertama kalinya sejak 2019, dalam apa yang dijadwalkan menjadi putaran keempat dari rekor musim 24 balapan pada 16 April.

Namun, dengan China yang terus menerapkan kebijakan nol Covid, yang menyebabkan pembatasan parah dan penguncian yang terus berlanjut, F1 memutuskan tidak mungkin mengadakan balapan di Sirkuit Internasional Shanghai.

Pembatalan tersebut telah mengurangi jadwal menjadi 23 putaran, meskipun diketahui bahwa F1 sedang mendiskusikan kemungkinan penggantian.

Saat ini ada jeda empat minggu antara balapan di Australia dan Azerbaijan pada awal dan akhir April, namun ada beberapa pihak yang tertarik untuk menggantikan China, termasuk Portimao di Grand Prix Portugal, yang kembali ke Formula 1 pada 2020- 21.

Kalender 23 balapan masih akan menjadi rekor untuk F1, dengan banyak jadwal termasuk balapan Sabtu malam pertama di Las Vegas.

F1 mengharapkan untuk mengkonfirmasi apakah putaran Shanghai akan diganti di tahun baru.

F1 mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Formula 1 dapat mengonfirmasi, setelah berdialog dengan promotor dan otoritas terkait, bahwa Grand Prix China 2023 tidak akan berlangsung karena kesulitan yang terus berlanjut akibat situasi COVID-19.

“Formula 1 sedang menilai opsi alternatif untuk menggantikan slot pada kalender 2023 dan akan memberikan pembaruan pada waktunya.”

READ  Ben Maher dari GB memenangkan emas showjumping Olimpiade | Olimpiade Tokyo 2020