POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Govt-19 Case Spike Jutaan Rok ‘Rambut’ Dilarang – Nasional

Artila Siacria, Dio Suhendra dan Vincent Fabian Thomas

Jakarta
Minggu, 16 Mei 2021

2021-05-16
20:22

0920e6703081f028872405a5264a763b
1
Nasional
mudik, mudik-ban, # mudik, eksodus, Idul Fitri, # IdulFitri, COVID-19, # COVID19
Gratis

Pemerintah yakin lebih dari 1 juta orang telah pergi Pulang ke rumah (Keluar) Layar Idol Fitri yang mengembalikan wisatawan untuk mengantisipasi peningkatan perjalanan dan kasus COVID-19 meskipun terus ada pembatasan liburan.

Menteri Perhubungan Pudi Kariya Sumadi mengatakan lebih dari 1,5 juta orang dapat kembali ke kampung halaman mereka pada hari Sabtu. Pulang ke rumah Idol Pitri, yang jatuh pada 13 Mei tahun ini, dilarang dari 6 hingga 17 Mei, seminggu sebelumnya.

Meskipun angka ini lebih kecil dari perkiraan kementerian sebelumnya, hal ini memprihatinkan karena peningkatan dramatis dalam kasus yang terlihat setelah hari libur umum sebelumnya di negara tersebut dan deteksi varian virus yang sangat menular.

“Apa yang kami lakukan belum jelas, tapi kami sedang bekerja dengan kementerian dan lembaga lain untuk menghindari gelombang kasus COVID-19 yang terlihat setelah liburan Tahun Baru,” kata Pudi.

Pudi mencatat jumlah penumpang pesawat, kapal, atau kereta yang menurun, namun pengendara mengaku masih mencari jalan. Pulang ke rumah Larangan. Larangan ini hanya mengizinkan perjalanan untuk bekerja atau alasan mendesak lainnya, dan penumpang harus mendapatkan izin dari otoritas setempat dan memberikan hasil tes COVID-19 negatif.

Pemerintah memperkirakan bahwa sebagian besar orang akan kembali antara 16 Mei dan 20 Mei Aliran balik (Counter-discharge). Tiga hari sebelum Idol Fitri, kementerian, berdasarkan penelitiannya sendiri, memperkirakan 3,6 juta orang akan kembali pada hari Minggu. Kemudian Pulang ke rumah Larangan itu akan memperketat persyaratan perjalanan bagi pemerintah karena penumpang harus menyerahkan hasil tes negatif selambat-lambatnya 24 jam sebelum keberangkatan dari 18 hingga 24 Mei.

READ  59% sungai di Indonesia tercemar parah: Kementerian Lingkungan Hidup

Baca juga: Tes lebih lanjut, pengawasan lokal: Pihak berwenang meningkatkan resistensi virus saat penumpang ‘berambut’ kembali

Pemerintah telah memerintahkan pengujian COVID-19 wajib bagi orang-orang yang bepergian ke Jawa, terutama ibu kota Indonesia Jakarta, karena takut membawa virus bersama mereka ketika mereka kembali. .

Sementara itu, pengujian COVID-19 secara acak akan dilakukan di 21 titik di seluruh Jawa untuk penumpang yang melewati bea cukai dan jalan arteri di pulau terpadat di negara itu.

Menteri Perekonomian Terpadu Erlanga Harto mengungkapkan pekan lalu ada 4.123 dari 6.742 Pulang ke rumah Penumpang dinyatakan positif COVID-19 dinyatakan positif, 1.686 di antaranya kemudian diisolasi dan 75 dirawat di rumah sakit. Namun, dia tidak mengungkapkan tes mana yang digunakan karena para ahli mencatat bahwa angka positif lebih tinggi daripada angka umum negara yang 22 persen.

Pihak berwenang tampaknya semakin khawatir tentang pelancong antara Jawa dan Sumatera, di antaranya kasus COVID-19 dan rumah sakit telah meningkatkan tingkat akomodasi tempat tidur COVID-19. Satgas Nasional COVID-19 baru-baru ini menemukan jumlah kasus harian baru di Sumatera lebih tinggi 27,22 persen dibanding Januari, sedangkan di Jawa turun 11,06 persen.

Korban tewas di Sumatera naik 17,18 persen selama periode yang sama, sedangkan kematian harian di Jawa turun 16,07 persen. Erlanga mencatat pada hari Sabtu bahwa di beberapa provinsi tingkat akomodasi tempat tidur dilaporkan mencapai 45 hingga 60 persen.

Baca juga: Kekhawatiran berkembang tentang meningkatnya kasus COVID-19 di Sumatera

“Kami tidak membutuhkan ping pong [of cases between Sumatra and Java], “Kata ketua satuan tugas Tony Monardo.

Tony mengatakan 440.014 penumpang telah pergi ke pelabuhan Bagaheni melalui pelabuhan Merak di Ponton dan akan segera kembali ke Jawa. Untuk mengantisipasi kedatangan penumpang yang kembali, Tony mengatakan, sebanyak 200.000 alat uji antigen telah dikirim dari Jawa menuju pelabuhan Bagaheni karena pihak berwenang setempat juga telah menyiapkan fasilitas isolasi.

READ  Tiga maskapai internasional mendaratkan pesawat mereka di Bandara Bali

Pemerintah telah meminta jajaran kesehatan setempat untuk mempersiapkan fasilitas kesehatan guna mengantisipasi peningkatan kasus COVID-19 yang harus dipantau hingga pertengahan Juni. Gubernur Jakarta Anees Basvedan mengatakan, selain menyaring penumpang di titik masuk Jabodetabek, satuan tugas COVID-19 setempat juga akan mendata penumpang tersebut dan memantau kesehatan mereka serta memeriksa COVID-19.

Para ahli telah menunjukkan perlunya mempersiapkan sistem kesehatan Indonesia untuk menghadapi peningkatan COVID-19, yang dianggap tidak dapat dihindari karena mobilitas penduduk yang tinggi. Tapi kekhawatiran itu sudah berakhir Pulang ke rumah – Mereka yang menghindari perjalanan di dalamnya dapat menghabiskan liburan di tempat-tempat yang ramai dan tertutup yang tidak memiliki ventilasi yang cukup, di tengah kekhawatiran akan adanya aerosol dan penyebaran udara.

Di Jakarta misalnya, orang mendatangi mal yang masih buka saat liburan. Angkol Dreamland Park di Jakarta Utara juga menarik sekitar 40.000 pengunjung di hari kedua Idol Fitri. kompas.com Diumumkan. Setelah menimbulkan kemarahan dari media sosial, kota tersebut telah mengumumkan bahwa lokasi wisata akan ditutup hingga Senin.