POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google, Temasek, Bain Report tentang Ekonomi Internet di Asia Tenggara 2021

Google, Temasek, Bain Report tentang Ekonomi Internet di Asia Tenggara 2021

Pengemudi Gojek sedang menunggu penumpang di Indonesia.

Afif c. Kusuma | iStock Editorial | Gambar Getty

Lebih dari 75% penduduk di enam negara besar Asia Tenggara memiliki akses ke internet dan kebanyakan dari mereka berbelanja online setidaknya sekali, menurut laporan baru dari Google, Temasek Holdings dan Bain & Company.

Hingga 40 juta orang di Singapura, Malaysia, Indonesia, Filipina, Vietnam, dan Thailand online untuk pertama kalinya tahun ini, menurut laporan yang dirilis pada hari Rabu.

Hal ini telah mendorong jumlah pengguna internet di enam negara tersebut menjadi lebih dari 440 juta, 80% di antaranya telah melakukan pembelian online setidaknya sekali, menurut laporan tersebut.

Laporan tersebut tidak membahas populasi semua negara Asia Tenggara, dan mengecualikan anggota ASEAN Brunei, Kamboja, Laos dan Myanmar, serta Timor Timur dan Papua Nugini.

Pandemi virus corona telah menyebabkan peningkatan layanan digital seperti e-commerce, pengiriman makanan dan bahan makanan, serta pembayaran online. Lebih dari 60 juta orang di wilayah tersebut telah menggunakan layanan digital untuk pertama kalinya karena COVID-19 — dan 20 juta di antaranya melakukannya pada paruh pertama tahun 2021, menurut laporan tersebut, yang sudah memasuki tahun keenam.

Jalan Menuju Ekonomi Internet $1 Triliun

Sebagian besar sektor internet Asia Tenggara telah bertahan dalam menghadapi dampak buruk pandemi, termasuk berbulan-bulan tindakan penguncian yang ketat, yang telah memengaruhi bisnis dan pekerjaan di seluruh dunia.

Karena lebih banyak orang telah divaksinasi terhadap Covid, negara-negara perlahan-lahan melonggarkan pembatasan tahun ini untuk mengembalikan ekonomi mereka ke jalurnya.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa sektor internet di enam negara Asia Tenggara itu akan mencapai nilai barang dagangan bruto (GMV) senilai $ 174 miliar pada tahun 2021 – meningkat 49% dari tahun lalu, dengan e-commerce yang mendorong sebagian besar pertumbuhan. GMV adalah metrik yang paling banyak digunakan dalam e-commerce yang mengukur total nilai dolar barang yang dijual selama periode waktu tertentu.

Selain e-commerce, layanan keuangan online juga tumbuh di kawasan ini karena pembayaran digital dan dompet elektronik menjadi lebih umum, menurut laporan tersebut. Total nilai transaksi pembayaran digital di enam negara tersebut tahun ini diperkirakan mencapai $707 miliar, naik 9% dari tahun lalu.

Keenam negara tersebut akan mencatatkan pertumbuhan dua digit tahun ini dibandingkan tahun 2020.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa Filipina memimpin dengan margin yang lebar, dan akan mencatat pertumbuhan 93% dalam GMV dari $9 miliar pada tahun 2020 menjadi $17 miliar pada tahun 2021.

Secara keseluruhan, ekonomi internet di enam negara diperkirakan akan melebihi $360 miliar pada tahun 2025. Ini dapat mencapai antara $700 miliar dan $1 triliun pada tahun 2030 karena belanja online menjadi norma, menurut laporan tersebut.

Adegan kesepakatan yang berkembang

Lebih banyak investor memompa uang ke ekonomi internet Asia Tenggara, terutama di sektor-sektor seperti e-commerce dan layanan keuangan online.

Putaran pendanaan yang lebih besar dan penilaian yang lebih tinggi untuk perusahaan rintisan menghasilkan 11 unicorn teknologi konsumen baru yang dibuat tahun ini karena lebih banyak perusahaan mapan mengeksplorasi penawaran umum perdana, menurut laporan itu. Unicorn Corporation adalah perusahaan rintisan senilai $1 miliar atau lebih.

READ  Emirates Airlines menandatangani nota dengan Indonesia untuk mendukung kebangkitan industri pariwisata