POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Google adalah perusahaan teknologi AS terbaru yang berinvestasi di Asia Tenggara dengan janji senilai $2 miliar dari Malaysia

Google adalah perusahaan teknologi AS terbaru yang berinvestasi di Asia Tenggara dengan janji senilai $2 miliar dari Malaysia

Perusahaan-perusahaan teknologi besar terus mengeluarkan dana besar-besaran di Asia Tenggara, dengan Malaysia mendapatkan investasi bernilai miliaran dolar dari Google hanya beberapa minggu setelah Microsoft berjanji untuk mengeluarkan $2,2 miliar pada sektor teknologi di negara tersebut.

Kamis Google berkomitmen Untuk berinvestasi $2 miliar di Malaysia, termasuk mengembangkan pusat data dan fasilitas cloud. Investasi ini, yang merupakan investasi Google terbesar hingga saat ini di Malaysia, diharapkan dapat mendukung 26.500 lapangan kerja dan menambah perekonomian sebesar $3,2 miliar. Menurut Bernamakantor berita pemerintah negara tersebut.

Investasi Google Dia mengikuti janji serupa Dari pesaingnya, Microsoft yang memperkenalkannya awal bulan ini. Selama perjalanan ke Kuala Lumpur, ibu kota negara tersebut, CEO Microsoft Satya Nadella berjanji untuk menghabiskan $2,2 miliar di negara Asia Tenggara tersebut, termasuk menawarkan pelatihan keterampilan AI kepada 200.000 warga Malaysia dan mendirikan “pusat keunggulan” AI nasional.

Sejak tahun 2022, Pemerintah Malaysia Buatlah penawaran Insentif pajak untuk investasi terkait teknologi, termasuk pusat data. Negara ini juga mempunyai karakteristik tanah, energi, dan air yang lebih murah dibandingkan dengan negara tetangganya, Singapura. Perusahaan semakin melirik Malaysia sebagai pilihan untuk berinvestasi pada pusat data setelah Singapura, pusat data di kawasan ini, Menjatuhkan skorsing selama tiga tahun mengenai perkembangan baru antara tahun 2019 dan 2022, dengan memperhatikan kekhawatiran mengenai kebutuhan energi dan lahan untuk infrastruktur digital.

Malaysia Tiongkok juga berupaya untuk meningkatkan rantai nilai semikonduktor, dimana Perdana Menteri Anwar Ibrahim pada minggu ini menggembar-gemborkan sikap negaranya yang “netral dan tidak selaras” antara AS dan Tiongkok.

Gelombang investasi teknologi di Asia Tenggara

Raksasa teknologi AS meningkatkan investasi mereka di Asia Tenggara, dengan harapan dapat memanfaatkan angkatan kerja muda, pendapatan yang lebih tinggi, dan lokasi geopolitik yang lebih netral di kawasan ini.

READ  GenAI mentransformasikan teknologi rekayasa digital di Amerika Serikat

Selain investasinya sebesar $2,2 miliar di Malaysia, Microsoft juga akan melakukan hal yang sama Dia juga menginvestasikan $1,7 miliar di Indonesia selama empat tahun ke depan, menargetkan infrastruktur cloud dan kecerdasan buatan baru. Perusahaan juga berjanji untuk membuatKomitmen besar“Menuju Industri Cloud dan Kecerdasan Buatan di Thailand.

Amazon adalah Pompa Sekitar $9 miliar di Singapura selama lima tahun ke depan untuk mengembangkan sektor infrastruktur cloud di negara kota tersebut.

CEO Apple Tim Cook juga mengunjungi wilayah tersebut awal tahun ini. Perusahaan berjanji untuk meningkatkan belanjanya pada pemasok yang berbasis di Vietnam, dan menjanjikan $250 juta untuk memperluas operasinya di Singapura. Para analis berpendapat bahwa kunjungan Cook adalah upaya untuk melakukan “lindung nilai”. [Apple’s] pertaruhan rantai pasokan” dan menciptakan landasan bagi potensi investasi masa depan di wilayah yang berkembang pesat ini.

Secara lebih luas, perusahaan dan produsen teknologi memindahkan rantai pasokan mereka ke wilayah tersebut di tengah ketegangan hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Produsen chip seperti Intel, Infineon, GlobalFoundries, dan Samsung baru-baru ini berjanji untuk berinvestasi di negara-negara Asia Tenggara seperti Malaysia, Singapura, dan Vietnam.

Berlangganan buletin Eye on AI untuk terus mendapat informasi tentang bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.