POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Goldman Sachs: 4 topik teratas untuk dimainkan Goldman Sachs dalam ekonomi global

Goldman Sachs: 4 topik teratas untuk dimainkan Goldman Sachs dalam ekonomi global

Goldman Sachs telah mengidentifikasi empat pilar yang diharapkan dapat berperan dalam ekonomi global. Dalam laporan Road to 2075, firma Wall Street mengatakan bahwa perkiraan jangka panjangnya didasarkan pada tantangan sekuler dan guncangan ekonomi — setelah Krisis Keuangan Global (GFC), meningkatnya proteksionisme global, dan Covid. Pandemi 19, dan baru-baru ini perang di Ukraina. Topik-topik ini adalah:

Topik 1: Kemungkinan perlambatan pertumbuhan global sebagai akibat dari pertumbuhan populasi yang lemah.

Goldman Sachs memperkirakan tingkat pertumbuhan global rata-rata sekitar 2,8% antara tahun 2024 dan 2029, dan tetap pada lintasan menurun secara bertahap setelahnya. Sebagian besar perlambatan ini disebabkan oleh demografi. Pertumbuhan populasi global telah berkurang setengahnya selama 50 tahun terakhir, dari sekitar 2% per tahun menjadi kurang dari 1% saat ini, dan proyeksi populasi PBB mengatakan akan turun mendekati nol pada tahun 2075. Perlambatan pertumbuhan populasi merupakan “masalah”. bahwa mengendalikan populasi global adalah kondisi yang diperlukan untuk kelestarian lingkungan jangka panjang, kata Goldman.

Tema Dua: Konvergensi Pasar Berkembang Masih Utuh, Dipimpin oleh Kekuatan Asia.

China akan menjadi ekonomi terbesar di dunia pada tahun 2050 diikuti oleh Amerika Serikat, India, Indonesia dan Jerman (Indonesia menggantikan Brasil dan Rusia). Meskipun pertumbuhan PDB riil cenderung melambat baik di negara maju maupun negara berkembang, secara relatif pertumbuhan pasar negara berkembang akan terus melampaui pertumbuhan DM. Pada tahun 2075, dengan kebijakan dan institusi yang tepat, Nigeria, Pakistan, dan Mesir dapat menjadi ekonomi terbesar di dunia.

Tema ketiga: Satu dekade keistimewaan Amerika yang sepertinya tidak akan terulang.

Prakiraan model Goldman juga memprediksi bahwa Amerika Serikat, yang mengalami pertumbuhan lebih kuat dari perkiraan dalam dekade terakhir, tidak mungkin mengulangi kinerja yang lebih baik ini selama dekade berikutnya. Potensi pertumbuhan Amerika Serikat masih jauh lebih rendah daripada ekonomi pasar berkembang yang besar, termasuk Cina dan India pada khususnya. Goldman Sachs juga memperkirakan bahwa beberapa kekuatan dolar AS yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir akan hilang selama sepuluh tahun ke depan.

READ  UEA dan Indonesia menandatangani kesepakatan senilai $27 miliar untuk meningkatkan kerja sama ekonomi

Tema 4: Lebih sedikit ketimpangan global, lebih banyak ketimpangan lokal.

Dua puluh tahun konvergensi pasar berkembang telah menghasilkan distribusi pendapatan global yang lebih adil, yang disebut Goldman sebagai fitur globalisasi yang kurang dihargai selama 20 hingga 25 tahun terakhir. Proyeksinya menunjukkan bahwa distribusi pendapatan global akan tetap sama, namun ketimpangan pendapatan antar negara dapat menurun, tetapi ketimpangan pendapatan di dalam negara dapat meningkat.