POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Giovanni Anselmo, pemimpin gerakan Arte Povera, meninggal pada usia 89 tahun

Giovanni Anselmo, pemimpin gerakan Arte Povera, meninggal pada usia 89 tahun

Meninjau pertunjukan solo tahun 1989 untuk The New York Times, kritikus Michael Brinson menggambarkan karya seni Mr. Anselmo sebagai komentar tentang “arketipe”, sebuah perdebatan Renaisans di kalangan seniman Italia mengenai superioritas relatif seni pahat dan lukisan. Brinson menulis bahwa dia membuat “karya di luar bidang seni lukis dan patung yang mengomentari keduanya,” untuk “meringankan beban masa lalu seninya dengan cara yang membantu masa lalu itu tetap hidup.”

Di “Torsione”, sebuah kubus semen setinggi empat setengah kaki sekarang berada di dalamnya Koleksi Museum Seni Modern, rangkaian tali kulit yang ditancapkan pada permukaan atas benda kerja yang membungkus tiang kayu panjang yang dipasang di dinding. Sulit untuk tidak membayangkan kolom itu berayun bebas, dan dalam pengertian ini orang hampir bisa menyebut karya itu sebagai patung kinetik, meski hanya secara teori.

“Ini adalah pencapaian unik bagi Anselmo karena dia menggabungkan kebenaran yang terlihat dan tidak terlihat dalam karya seninya,” kata Anne Rorimer, mantan kurator di Institut Seni Chicago yang pernah memberi kuliah tentang karier Tuan Anselmo, dalam sebuah wawancara.

Giovanni Anselmo, satu dari empat bersaudara, lahir pada tanggal 5 Agustus 1934 di Borgofranco d'Efria, Italia. Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di dekat Turin dan kemudian membagi waktunya antara sana dan Stromboli. Sebelum beralih ke seni pahat konseptual, ia adalah seorang pelukis otodidak dan bekerja sebagai desainer grafis.

Bapak Anselmo memiliki karir yang luas dan sangat sukses termasuk berbagai pameran internasional dan penampilan di Documenta di Kassel, Jerman, dan di Venice Biennale, di mana ia memenangkan Golden Lion pada tahun 1990.

Dia telah diwakili oleh Galeri Lea Roma di Milan dan Marian Goodman selama hampir 40 tahun. Dia baru-baru ini berpartisipasi dalam a Tampilkan grup, bersama Giulio Paolini dan Giuseppe Penoni, yang melakukan perjalanan dari Paris ke Milan. Pada bulan Oktober, komposisinya “Orizzonti” (“Horizon”), yang terdiri dari Empat lampu biru Yang mengacu pada arah mata angin, dibuka di Piazza Carlo Alberto di Turin. A Retrospeksi karyanya di Museum Guggenheim Bilbao Di Spanyol dijadwalkan untuk tahun depan, karena merupakan spesialisasi Pertunjukan Arte Povera Dia memamerkan karyanya, yang dikurasi oleh Caroline Christoph Bakkargiev, di Paris Mercantile Exchange.

READ  Temui koki mode favorit kami | waktu keuangan