POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ghost glow” di tata surya bisa menjadi “tambahan baru” untuk pemahaman kita tentang strukturnya

‘Cahaya hantu’ tata surya bisa menjadi ‘tambahan baru’ untuk pemahaman kita tentang strukturnya – tetapi sumbernya tetap menjadi misteri

  • Teleskop Hubble NASA telah mendeteksi cahaya yang mengelilingi tata surya
  • Para ilmuwan bingung dengan cahaya ini, yang setara dengan 10 kunang-kunang
  • Tim percaya itu bisa jadi debu dari komet yang jatuh ke tata surya

Sebuah ‘cahaya hantu’ misterius yang setara dengan 10 kunang-kunang telah ditemukan di sekitar tata surya kita yang tetap ada bahkan ketika sumber cahaya lain seperti bintang dan planet dikurangi.

Penemuan itu dibuat ketika para astronom berangkat untuk melihat betapa gelapnya ruang angkasa, yang mereka lakukan dengan menyaring 200.000 gambar yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA dan menghilangkan cahaya yang diharapkan – tetapi sedikit kelebihan cahaya yang menang.

Para ilmuwan tidak dapat memastikan sumber cahaya tersebut tetapi berasumsi bahwa sumbernya adalah bola debu komet yang sebelumnya tidak diketahui, yang memantulkan sinar matahari.

Jika dikonfirmasi, para peneliti mengatakan cangkang debu ini akan menjadi tambahan baru untuk arsitektur tata surya yang diketahui.

Para ilmuwan telah menemukan cahaya hantu yang mengelilingi tata surya kita saat menganalisis gambar yang diambil oleh Teleskop Hubble NASA.

Penemuan ini didasarkan pada penelitian yang dilakukan pada tahun 2021 ketika sekelompok astronom lain menggunakan data dari wahana antariksa antarplanet New Horizons milik NASA untuk mengukur latar belakang langit.

New Horizons juga mendeteksi suar di sekitar tata surya, tetapi wahana itu berjarak lebih dari empat miliar mil dari matahari, dan penyebabnya masih menjadi misteri hingga hari ini.

READ  Jelajahi dunia misterius di The Hunt for Planet B

Banyak teori berkisar dari peluruhan materi gelap hingga banyak galaksi jauh yang tak terlihat.

Tim Carlton dari Arizona State University (ASU) mengatakan dalam sebuah pernyataan penyataan: “Jika analisis kami benar, maka ada elemen debu lain di antara kami dan jarak yang diukur oleh New Horizons.”

Tim sedang mengukur kegelapan langit, yang mereka butuhkan untuk mengurangi cahaya zodiak, yaitu cahaya yang dipancarkan oleh planet bintang.

Tim sedang mengukur kegelapan langit, yang mereka butuhkan untuk mengurangi cahaya zodiak, yaitu cahaya yang dipancarkan oleh planet bintang.

Artinya ini adalah semacam cahaya tambahan yang berasal dari dalam tata surya kita.

Carleton selanjutnya menjelaskan bahwa karena cahaya tampak redup dalam data New Horizons karena jaraknya, cahaya tersebut pasti berasal dari dalam batas tata surya.

“Mungkin komponen isi tata surya baru yang sudah dihipotesiskan tapi belum dikuantifikasi,” ujarnya.

Pekerjaan baru-baru ini telah mengarah pada penggunaan Hubble, yang terletak 340 mil di atas permukaan bumi.

“Lebih dari 95 persen foton dalam gambar dari Arsip Hubble berasal dari jarak kurang dari 3 miliar mil dari Bumi,” kata astronom veteran Hubble Roger Windhorst, juga dari Arizona State University, dalam sebuah pernyataan.

Sejak hari-hari awal Hubble, sebagian besar pengguna Hubble telah mengabaikan foton langit ini, karena mereka tertarik pada objek redup yang berlainan dalam gambar Hubble seperti bintang dan galaksi.

Hubble (foto) menangkap cahaya dari sekitar 340 mil di atas permukaan bumi.  Para astronom yang menganalisis gambar tersebut menyatakan bahwa pancaran itu bisa berasal dari bola debu yang terbuat dari komet

Hubble (foto) menangkap cahaya dari sekitar 340 mil di atas permukaan bumi. Para astronom yang menganalisis gambar tersebut menyatakan bahwa pancaran itu bisa berasal dari bola debu yang terbuat dari komet

Tapi foton langit ini mengandung informasi penting yang dapat diperoleh dari kemampuan unik Hubble untuk mengukur tingkat kecerahan redup dengan presisi tinggi selama tiga dekade masa pakainya.

READ  Fisikawan ini lebih memilih teori gravitasi baru

Hubble, proyek bersama NASA, Badan Antariksa Eropa, dan Badan Antariksa Kanada, telah mengamati alam semesta selama lebih dari tiga dekade.

Dibutuhkan lebih dari 1,5 juta pengamatan alam semesta, dan lebih dari 18.000 makalah ilmiah telah diterbitkan berdasarkan datanya.

Teleskop mengorbit Bumi dengan kecepatan sekitar 17.000 mil per jam di orbit Bumi rendah pada ketinggian sekitar 340 mil, yang hanya sedikit lebih tinggi dari Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Diluncurkan pada April 1990 dari Kennedy Space Center di Florida, Hubble semakin menunjukkan tanda-tanda penuaan, meskipun ada serangkaian perbaikan dan peningkatan yang dilakukan oleh penjelajah ruang angkasa selama era pesawat ulang-alik NASA.

Teleskop ini dinamai menurut astronom terkenal Edwin Hubble yang lahir di Missouri pada tahun 1889 dan menemukan bahwa alam semesta mengembang, serta laju perluasannya.