POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Generasi Z yang paham teknologi lebih menyukai pola investasi digital untuk menghasilkan uang

Hari Tabungan Internasional yang biasa dikenal sebagai Hari Tabungan dirayakan untuk membuat orang bertanggung jawab untuk menabung. Menabung bersifat futuristik dan semua metode tabungan tradisional melibatkan perencanaan dan mengetahui investasi yang tepat yang ditujukan untuk pertumbuhan uang. Dengan munculnya cara-cara baru untuk berinvestasi, generasi saat ini sedang menjajaki cara-cara baru untuk menumbuhkan uang mereka. Generasi baru ini percaya dan mengikuti pilihan pertumbuhan yang cepat apakah itu makanan, mode, tren, teknologi, dll. Dalam hal tabungan dan investasi, mereka juga maju pesat di sini. Generasi ini memahami konsep tabungan, tetapi terlepas dari semua cara menabung tradisional, mereka mencoba bereksperimen dengan lebih banyak pilihan jangka pendek yang tersedia untuk dijelajahi.

Ketika seorang ekonom senior, Vijay Sardana, ditanya tentang pola tabungan dan investasi anak muda, ia menjelaskan, “Pemuda saat ini lebih terdidik, lebih pintar dalam teknologi dan ingin menikmati masa kini. Inilah mengapa prospek perencanaan investasi tidak begitu baik. “

Selain itu, katanya, “Orang muda yang mencari rencana investasi harus memastikan likuiditas. Inilah sebabnya mengapa mereka lebih memilih aset yang diperdagangkan secara digital dan emas fisik tidak lagi lebih ajaib daripada hadiah sesekali.”

Berikut adalah beberapa pilihan investasi zaman baru yang orang-orang beralih ke:

emas bawaan:

Berinvestasi dalam emas virtual mungkin tampak tidak biasa dan tidak aman bagi generasi yang lebih tua, tetapi tidak bagi generasi yang sekarang benar-benar tanpa uang tunai. Mereka menggunakan metode pembayaran online bahkan untuk membeli sekotak susu. Membeli emas virtual benar-benar aman dan tidak membebankan biaya tambahan seperti “biaya”. Metode ini tidak memberi Anda kepemilikan emas fisik kapan pun, jadi tidak ada kemungkinan kehilangan atau pencurian.

Koin Bitcoin:

Cara lain yang kontroversial untuk berinvestasi adalah Bitcoin. Cryptocurrency dikatakan bukan jenis kendaraan investasi yang paling aman, tetapi selain semua diskusi itu, generasi baru ini secara agresif membeli bitcoin dengan harapan mereka akan mendapatkan pengembalian yang baik setelah nilainya meningkat. Seperti pasar saham, bitcoin juga merupakan bisnis yang berisiko, tetapi bagi mereka yang menyukai cryptocurrency, ini benar-benar permainan pendapatan jangka pendek.

Aspek yang paling menarik dari cryptocurrency untuk kaum muda adalah bahwa ia tidak dikelola oleh lembaga pusat mana pun dan tidak terkait dengan negara mana pun. Oleh karena itu, ini adalah pilihan utama bagi kaum muda untuk membeli barang secara online dan melakukan pembayaran internasional murah dengan bantuan beberapa aplikasi seluler.

Bankir investasi dan kontributor kebijakan Saket Mishra mengatakan, “Perubahan besar bagi Generasi Z adalah mereka dapat mengakses lebih banyak investasi terutama melalui imitasi digital. Ini berarti diversifikasi yang lebih baik dan potensi pengembalian yang lebih baik, tetapi pada saat yang sama perlu pemahaman yang lebih dalam. Setiap bitcoin, akan ada cryptocurrency yang menjadi nol.”

“Gen-z lebih memilih aplikasi pintar untuk mengukur dan mengelola investasi mereka secara efektif, daripada pergi ke bank untuk menandatangani obligasi emas atau ke toko perhiasan untuk membeli emas asli. Oleh karena itu, alat investasi inovatif yang memungkinkan investasi real-time dalam emas virtual, berjangka, Saham pasar, cryptocurrency adalah masa depan,” kata Kanishek Gur, pendiri India Future Foundation.

Baca semua berita terbaru, berita terkini, dan berita virus corona di sini. Ikuti kami Situs jejaring sosial FacebookDan Indonesia Dan kabel.

READ  IIT Delhi menyelenggarakan siklus kedua Program Sains dan Teknologi untuk Siswa Sekolah pada tanggal 23 Oktober