POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gempa ‘gerak lambat’ berlangsung selama 32 tahun di abad ke-19

Para peneliti di Universitas Teknologi Nanyang Singapura (NTU) telah menemukan bahwa gempa bumi ‘gerak lambat’ pada tahun 1800-an berlangsung selama 32 tahun dan akhirnya menyebabkan gempa bumi dahsyat di Sumatera tahun 1862. Jurnal Sains Ilmu Bumi Alami.

Penemuan ini adalah gempa yang bergerak lambat terpanjang dalam sejarah, dan para peneliti mengatakan model penilaian risiko seismik saat ini tidak menemukan indikator penting untuk gempa bumi dahsyat.

Juga dikenal sebagai ‘gempa bumi gerakan lambat’ dan ‘peristiwa selip lambat’, gempa terjadi ketika lempeng tektonik bumi meluncur dengan kecepatan yang lebih lambat tanpa menyebabkan getaran tanah.

Tim NTU di balik penemuan itu sedang menjelajahi permukaan laut bersejarah dengan memeriksa terumbu karang purba di Pulau Simiule di lepas pantai Sumatera. Karang mencatat perubahan ukuran segel dan ketinggian tanah melalui pola pertumbuhan yang terlihat secara alami.

Para peneliti menggabungkan data dari karang dengan simulasi gerakan lempeng tektonik bumi, dan dari tahun 1829 hingga 1861, selama gempa bumi Sumatera, menemukan bahwa bagian tenggara pulau Simiulu tenggelam lebih cepat dari yang diperkirakan di lautan. Gempa gerak lambat.

Model gempa mungkin perlu diperbarui

Para peneliti menjelaskan dalam studi mereka bahwa gempa yang bergerak lambat mengurangi tekanan di bagian dangkal tempat dua lempeng tektonik bertemu. Namun, itu dipindahkan ke daerah terdekat yang lebih dalam, yang berpuncak pada gempa bumi besar Sumatera tahun 1861.

Gempa bumi Sumatera 1861 Gempa berkekuatan 8,5 SR mengguncang Tsunami. Kedua insiden tersebut menyebabkan kerusakan besar dan beberapa ribu korban jiwa.

Komunitas ilmiah sebelumnya percaya bahwa gempa bumi lambat terjadi bukan selama berbulan-bulan, tetapi selama beberapa dekade. Peneliti NTU mengatakan studi mereka dapat membantu memberikan kontribusi untuk penilaian risiko seismik yang lebih baik di masa depan.

READ  Inisiatif 'A Map' di Indonesia berisiko menimbulkan konflik dengan mengabaikan tanah adat, World News

Informasi baru – yaitu, gempa bumi yang bergerak lambat lebih mungkin memicu gempa bumi besar daripada yang diperkirakan sebelumnya – dapat dimasukkan ke dalam model yang ada. Digunakan untuk memprediksi tsunami Fukuoka Jepang menggunakan superkomputer.

Pusat gempa dilaporkan di bawah dasar Samudra Pasifik, namun tidak ada peringatan tsunami yang dikeluarkan. Dengan menggunakan metode baru berdasarkan temuan mereka, mereka mengatakan, “peristiwa lambat sedang terjadi di suatu tempat di pulau Indonesia, sekitar 100 km (60 mil) barat daya Sumatera.” Dikatakan dalam siaran pers.

Jika temuan ini benar, Profesor Aaron Meltzer, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan, “Masyarakat yang tinggal di dekat pulau Indonesia berisiko lebih besar terhadap tsunami dan gempa bumi daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini menunjukkan bahwa model risiko dan strategi mitigasi perlu diperbarui.”