POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelombang Covid membayangi Eropa saat kampanye dukungan perlahan dimulai

baru COVID-19 Gelombang tampaknya sedang terjadi di Eropa dengan datangnya cuaca dingin, karena para ahli kesehatan masyarakat memperingatkan bahwa stres vaksin dan kebingungan tentang jenis suntikan yang tersedia kemungkinan akan membatasi penggunaan booster.

Sub-varian BA.4/5 Omicron yang berlaku musim panas ini masih berada di belakang sebagian besar infeksi, tetapi sub-varian Omicron yang lebih baru mendapatkan lebih banyak daya tarik. Pejabat WHO mengatakan minggu ini bahwa para ilmuwan sedang melacak ratusan bentuk baru dari omicron.

Data Organisasi Kesehatan Dunia yang dirilis Rabu malam menunjukkan kasus di Uni Eropa mencapai 1,5 juta minggu lalu, meningkat 8% dari minggu sebelumnya, meskipun ada penurunan pengujian yang signifikan. Secara global, jumlah kasus terus menurun.

Jumlah rumah sakit di banyak negara di blok 27 negara, serta Inggris, telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Dalam minggu hingga 4 Oktober, penerimaan rumah sakit untuk Covid-19 dengan gejala melonjak hampir 32% di Italia, sementara penerimaan untuk perawatan intensif naik sekitar 21%, dibandingkan dengan minggu sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh lembaga ilmiah independen Gimbe.

Selama minggu yang sama, penerimaan rumah sakit untuk Covid di Inggris mengalami peningkatan 45% dibandingkan minggu sebelumnya.

Vaksin yang kompatibel dengan Omicron diluncurkan di Eropa pada bulan September, dengan dua jenis vaksin menangani BA.1 serta subvarian BA.4/5 tersedia bersama dengan vaksin generasi pertama yang ada. Di Inggris, hanya bidikan yang dirancang khusus untuk BA.1 yang diberi lampu hijau.

Pejabat Eropa dan Inggris telah mendukung booster terbaru hanya untuk kelompok orang tertentu, termasuk orang tua dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah. Masalah rumit lebih lanjut, kata pakar kesehatan masyarakat, adalah “pilihan” vaksin sebagai booster, yang kemungkinan akan menambah kebingungan.

READ  Oksigen bumi berasal dari sumber yang tak terduga dalam dan panas, catatan studi: ScienceAlert

Tapi kesiapan untuk tembakan lain, yang mungkin keempat atau kelima bagi sebagian orang, mulai berkurang.

“Bagi mereka yang mungkin kurang peduli dengan risiko mereka, pesan bahwa itu semua dikombinasikan dengan kurangnya kampanye publisitas besar kemungkinan akan mengurangi penyerapan,” kata Martin Mackey, profesor kesehatan masyarakat Eropa di London School of Hygiene. Kedokteran Tropis. “Jadi secara keseluruhan, saya khawatir penyerapannya akan sedikit berkurang.”

“Alasan lain dari kebingungan ini adalah bahwa proporsi populasi yang sangat tinggi mungkin juga mengalami serangan Covid dalam beberapa bulan terakhir,” kata Penny Ward, profesor tamu kedokteran farmasi di King’s College London.

Dia menambahkan bahwa beberapa orang mungkin secara keliru merasa bahwa memiliki siklus primer penuh dan kemudian tertular Covid berarti mereka akan tetap kebal.

Sejak 5 September, ketika vaksin baru diluncurkan di Uni Eropa, sekitar 40 juta dosis vaksin yang diproduksi oleh Pfizer-BioNTech dan Moderna telah dikirimkan ke negara-negara anggota, menurut data dari Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC).

Namun, dosis vaksin mingguan yang diberikan di Uni Eropa hanya antara 1 juta dan 1,4 juta selama September, dibandingkan dengan 6-10 juta mingguan selama periode yang sama tahun lalu, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa.

Mungkin tantangan terbesar yang harus dihadapi adalah persepsi bahwa pandemi telah berakhir, yang menciptakan rasa aman yang salah.

kata Adam Finn, presiden ETAGE, sekelompok ahli yang memberi nasihat kepada Organisasi Kesehatan Dunia tentang penyakit yang dapat dicegah dengan vaksin di Eropa.

Dia menambahkan bahwa beberapa anggota parlemen juga menjatuhkan bola.

Yayasan ilmiah Italia Gimpei mengatakan pemerintah, yang akan segera diganti setelah pemilihan, tidak siap untuk musim gugur-musim dingin, dan menyoroti larangan yang diterbitkan pada pengelolaan epidemi oleh pemerintah.

READ  Tabrakan luar angkasa yang tidak diinginkan: Sebuah satelit China dihantam oleh sebagian besar rudal Rusia pada bulan Maret

Kementerian Kesehatan menolak berkomentar.

Sementara itu, pejabat Inggris memperingatkan pekan lalu bahwa wabah influenza baru dan kebangkitan Covid-19 dapat menambah tekanan pada Layanan Kesehatan Nasional yang sudah kewalahan.