POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gelar MotoGP Aprilia ‘adalah mimpi yang terlalu besar’

Espargaro tiba di Sepang 27 poin di belakang pemimpin kejuaraan Francesco Bagnaia dan harus kehilangan tidak lebih dari tiga poin dari pebalap Ducati itu untuk menjaga harapan gelarnya tetap hidup ketika pergi ke Valencia.

Namun pebalap Aprilia itu mengalami kesulitan di GP Malaysia, merebut bendera kotak-kotak pada 11.21,5 detik dari pemenang balapan Bagnaia – meskipun ia dipromosikan ke urutan 10 setelah Franco Morbidelli dianugerahi penalti untuk waktu tabrakannya dengan pebalap Aprilia.

Espargaro mengatakan dia “bangga” dengan semua yang telah dicapai Aprilia di musim yang “bersejarah” untuk merek tersebut, tetapi mengakui bahwa kejuaraan tersebut merupakan permintaan yang sangat tinggi.

“Saya sangat kecewa, saya sangat sedih,” kata Espargaro setelah balapan hari Minggu.

“Saya sangat bangga dengan semua orang di Aprilia, saya sendiri, rekan satu tim saya, dan semua orang di Noel.

“Apa yang telah kami lakukan tahun ini luar biasa, bersejarah dan akan bertahan selamanya.

“Tetapi pada saat yang sama, cara kami menyelesaikan musim sedikit menyedihkan karena jika kami dapat mempertahankan level kami [from the first half of the season] Dalam empat balapan terakhir kami akan tiba di Valencia dengan beberapa peluang.

Alex Espargaro, Tim Balap Aprilia

Foto oleh: Emas dan Angsa / gambar olahraga motor

“Tapi kami benar-benar kehilangan dia. Sepertinya mimpi itu terlalu besar untuk kami. Jadi, kami akan mempelajarinya dan siap untuk itu di masa depan.”

Espargaro bingung menjelaskan balapan Sepang yang sulit, mencatat bahwa ia memiliki masalah traksi sepanjang waktu, sambil menyebut empat putaran terakhir sebagai “mimpi buruk” setelah hanya mencetak 18 poin dari potensi 100.

Ditanya apa yang salah di Malaysia, Espargaro berkata: “Saya tidak tahu. Kami terlalu lambat, motornya terlalu lambat hari ini di lintasan lurus.

READ  Laporan Vitality Blast: Harry Brooke bersinar saat Yorkshire memulai awal yang baik | Vital Burst T20

“Sama sekali tidak ada traksi, cengkeraman nol sejak awal. Percayalah, saya mencoba semua yang saya bisa, saya benar-benar mendorong dengan keras mengetahui setiap poin dihitung untuk kejuaraan.

“Tapi saya terlalu lambat. Empat balapan terakhir adalah mimpi buruk.”

Espargaro sekarang berada di urutan ketiga dalam klasemen, satu poin di belakang Ina Bastianini dan 23 di belakang Fabio Quartararo di urutan kedua.

Jika Espargaro ingin menjadi runner-up di turnamen 2022, dia harus menang di Valencia dan berharap Quartararo finis di urutan ke-15 atau lebih rendah.