POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala variabel Omicron: gejala aneh baru muncul

sebuah Gejala variabel omicron yang aneh Itu muncul ketika COVID-19 terus menyebar ke seluruh negeri.

Dr. John TorresKepala koresponden medis NBC News mengatakan: acara hari ini” bahwa salah satu gejala COVID-19 yang paling umum – hilangnya rasa dan bau – tidak umum di antara pasien dengan varian omicron.

Keringat malam telah menjadi salah satu Gejala umum variabel omicron, bersama dengan nyeri otot, kelelahan, dan tenggorokan sesak, seperti yang dia tulis untuk Berita Gurun.

Torres mengatakan Anda harus berasumsi Anda memiliki COVID-19 jika Anda mulai merasa sakit, terlepas dari gejala Anda.

  • “Jadi, jika kamu mulai sakit, pada dasarnya kamu harus melakukannya Misalkan itu COVID Kecuali terbukti sebaliknya,” Dia berkata. “Dan maksud saya, pastikan Anda mengisolasi diri (dan) dites untuk memastikan itu bukan COVID.”
  • “Saya telah memperhatikan bahwa ada banyak tumpang tindih dalam gejala-gejala ini, itulah sebabnya sangat sulit untuk membedakan antara mereka semua,” kata Torres. “Tapi ada beberapa perbedaan.”

Dr Amir Khan, seorang dokter di Layanan Kesehatan Nasional Inggris, mengatakan: Surat kabar Inggris The Sun Keringat malam menjadi gejala COVID-19 untuk varian omicron juga.

  • Keringat malam, kata Khan, adalah “jenis keringat malam yang membuat Anda harus bangun dan berganti pakaian.”

Dr Angelique CoetzeeDokter Afrika Selatan yang membunyikan alarm tentang varian virus corona omicron di awal gelombang varian omicron mengatakan gejalanya seringkali “sangat, sangat ringan” dibandingkan dengan jenis COVID-19 sebelumnya, Al Jazeera.

READ  Asteroid itu dipenuhi dengan banyak logam mulia yang membuat setiap orang di Bumi menjadi miliarder