POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala sepsis: Seorang guru yang pergi tidur karena flu kehilangan kedua kakinya

Gejala sepsis: Seorang guru yang pergi tidur karena flu kehilangan kedua kakinya

Seorang guru sekolah dasar yang berdedikasi pergi tidur dengan gejala mirip flu dan akhirnya kehilangan kakinya karena sepsis.

Julianna Brasden, seorang ibu dua anak berusia 44 tahun, telah menjalani “hidup sehat yang bahagia” sampai penyakit yang tiba-tiba membuatnya berjuang untuk hidupnya.

Nyonya Brasden mulai mengalami gejala mirip flu pada Malam Tahun Baru, beberapa hari setelah merayakan Natal bersama keluarganya. Setelah dia pergi tidur mencoba untuk beristirahat, suaminya menggambarkannya sebagai “jatuh dari tebing”, dan kondisinya sangat memburuk sehingga jantungnya berhenti.

Linda Burgess, ibu Juliana, berkata, “Suami Juliana, Tim, menelepon 111 dan mereka menyuruhnya untuk tetap memberikan parasetamol, tetapi ketika Juliana tidak membaik, dia memanggil ambulans.” Independen.

“Saya kehilangan adik ipar saya karena sesuatu yang sangat mirip, jadi kami sangat sadar bahwa orang bisa cepat sakit.”

Ms Burgess mengatakan dia menerima panggilan darurat untuk datang dan merawat cucunya, Emilia yang berusia 14 tahun dan William yang berusia 11 tahun, sementara Tim dibawa ke rumah sakit bersama Juliana.

Begitu masuk, Juliana menghabiskan 18 hari dalam keadaan koma, karena dokter bekerja sepanjang waktu untuk merawatnya karena syok septik, dua serangan jantung, dan kegagalan banyak organ. Dia mengalami sepsis akibat bentuk pneumonia agresif yang disebabkan oleh flu.

Juliana kehilangan kakinya karena sepsis

(Tim Branden)

Juliana datang terakhir, tetapi sepsis menyebabkan kerusakan parah pada tangan dan kakinya, sehingga kedua kakinya harus diamputasi.

“Itu benar-benar mengejutkan,” kata Burgess. “Kami tidak pernah menyadari betapa merusaknya sepsis, bahwa itu bisa disebabkan oleh influenza dan streptococcus A. Sekarang Anda melihat ke belakang dan semuanya tampak kabur.”

READ  Pejabat kesehatan Bay Area merekomendasikan untuk menyembunyikan masker di dalam ruangan; Daerah ini memiliki tingkat infeksi tertinggi di California

Juliana koma selama 18 hari setelah mengalami sepsis akibat flu

(Tim Branden)

Ms Burgess memuji keberanian putrinya dalam menghadapi penyakit “menghancurkan”. Dia menambahkan bahwa Giuliana “terus tersenyum di setiap langkahnya”.

“Dia membuat kagum semua staf medis saat dia terus menjadi kuat, ulet, dan menerima segalanya. Dia hanya tersenyum.”

Julianna bersama suaminya Tim, putri Emilia (14 tahun) dan putra William (11 tahun)

(Tim Branden)

Juliana saat ini dirawat di Rumah Sakit Withybosh, dan baru keluar dari perawatan intensif awal bulan ini.

“Dia dapat berbicara dengan segera. Dia sangat pingsan, dan Anda dapat mendengarnya, tetapi kami sangat lega dia keluar dari situ dan dapat mengenali kami dan berkomunikasi dengan kami,” kata Ms. Burgess. Independen.

Juliana menderita dua serangan jantung dan beberapa kegagalan organ

(Tim Branden)

“Baru beberapa saat setelah dia bangun, tingkat sepsis menjadi jelas. Kami sangat terpukul.

Tangannya sangat terpengaruh, tetapi kakinya adalah penyebab masalahnya dan dapat mengancam semua organnya jika kami tidak berhati-hati, jadi kami membuat keputusan bijak untuk mengamputasi, dan setelah sumber infeksi itu hilang, dia mulai untuk mengambil.”

Sepsis adalah kondisi umum dan mengancam jiwa yang disebabkan oleh infeksi.

Infeksi septik dapat dimulai di mana saja di tubuh, dan dapat terjadi sebagai akibat dari infeksi dada atau urin, masalah perut – seperti tukak lambung – atau bahkan dari luka dan gigitan.

Ibu Juliana, Linda, dan ayah, Richard, berada di sisinya selama dia sakit

(Tim Branden)

Ini disebabkan oleh cara tubuh merespons bakteri. Respons tubuh terhadap infeksi dapat melukai jaringan dan organnya sendiri. Jika tidak diobati, sepsis dapat menyebabkan syok septik, kegagalan multi organ, dan kematian.

READ  Tempat bersarang titanosaurus ditemukan di Brasil

Menurut British Sepsis Trust, penyakit ini menyebabkan 44.000 kematian di Inggris setiap tahunnya.

Suami Juliana, Tim, seorang tukang ledeng wiraswasta, tidak dapat bekerja sejak sebelum Natal, dan fokus untuk menafkahi kedua anaknya dan membawa pulang Juliana.

Keluarga Juliana berada di sisinya saat dia menjalani pemulihan di rumah sakit

(Tim Branden)

Keluarga Giuliana, termasuk orang tua dan saudara laki-lakinya, yang telah berada di sisinya sejak penyakitnya merebak, kini ikut membantu. Menggalang dana untuk mendukung kesembuhan Juliana, yang mereka harap akan mencakup prostetik. Halaman penggalangan dana melihat sumbangan berjumlah lebih dari £90.000 dalam waktu kurang dari seminggu.

Keluarga ingin membawa Juliana pulang segera setelah dia sembuh, tetapi rumah sakit belum menjadwalkan janji temu untuknya, karena dia terus menerima perawatan dan menunggu tangannya sembuh.

Ms Burgess mengatakan keluarga itu “kewalahan” dengan dukungan yang mereka terima, tidak hanya secara finansial untuk Juliana tetapi juga dalam doa. Dia mengatakan putrinya ingin meningkatkan kesadaran tentang bahaya sepsis untuk membantu orang lain mengenali tanda-tandanya.