POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gejala ADHD banyak sekali, dan lagu yang terngiang-ngiang di kepala tidak demikian

Gejala ADHD banyak sekali, dan lagu yang terngiang-ngiang di kepala tidak demikian

kesehatan

Kita semua pernah mengalaminya: lagu pop menjengkelkan yang terus berputar-putar tak berujung di kepala Anda selama berjam-jam.

Sekarang, satu TikToker Itu menjadi viral dengan klaim yang liar Fenomena ini – yang dikenal sebagai “earworm” – merupakan gejala gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif, atau gangguan pemusatan perhatian/hiperaktivitas.

Meskipun para ahli menentang gagasan ini, hal itu tampaknya tidak menghalangi diskusi yang hidup.

“Saya benar-benar berpikir ini normal,” kata analis mandiri, yang menggunakan @himroids di platform media sosial populer.

Pemuda tersebut menceritakan interaksinya baru-baru ini dengan seorang temannya yang mengatakan bahwa setelah meminum obat yang tidak ditentukan, lagu-lagu tersebut tidak lagi melekat di kepalanya.

Karena terkejut, dia segera menggunakan Google, yang menurutnya memberitahunya bahwa earworm bisa menjadi gejala ADHD dan OCD, atau OCD – dan memutuskan bahwa dia “pasti” menderita ADHD.

TikToker mengklaim bahwa cacing telinga adalah “tidak normal” dan merupakan gejala ADHD atau OCD.
TikTok/@himroid
Pencarian Google sederhana mengirim pembuat konten ke lubang kelinci tentang earworms.
TikTok/@himroid

Ratusan pemberi komentar menyatakan bahwa mereka juga menderita episode kronis dalam penulisan lagu, beberapa di antaranya terkejut karena hal itu tidak “normal”, sementara yang lain menggambarkan mania otak mereka saat ini.

Para ahli dengan tegas membantah klaim penciptanya.

Kata dokter Kota New York, Dr. Stuart Fisher surat harian Bahwa “tidak ada penyakit yang membuat orang mengulang-ulang melodi”.

“Ketika Anda mendengar lagu pop baru yang menarik, Anda akan memikirkannya dan bahkan mungkin menyenandungkannya begitu Anda mendengar melodinya,” jelasnya. “Itu tidak berarti kamu mengidap penyakit mental. Itu gila.”

READ  Akhirnya, kita tahu biaya produksi SLS dan Orion, dan harganya besar

Beberapa lagu bisa menular, dan memang dirancang seperti itu.

Dengan menggunakan contoh seorang komposer Broadway, Fisher mengatakan bahwa mereka mungkin “senang jika Anda menyanyikan lagu hit mereka saat Anda meninggalkan teater”, namun hal ini tidak hanya terbatas pada penderita ADHD.

Gejala ADHD – Secara umum diklasifikasikan menjadi: Kurang perhatian, hiperaktif, dan impulsif Fisher menambahkan bahwa hal ini “akan tercermin dalam berbagai bidang kehidupan,” seperti “perilaku fisik yang berulang dan kosa kata yang berulang.”

Dengan kata lain, gejalanya lebih dari sekadar cacing telinga yang mengganggu, dan biasanya tidak berbahaya.

Namun, cacing telinga mungkin lebih memicu atau membuat stres bagi seseorang dengan gangguan tersebut, kata Dr. Roberto Olivardia, psikolog klinis di Harvard Medical School. HuffPosting.

“Dengan OCD, ini soal respons,” kata Olivardia. “Mereka mungkin merasa cemas jika tidak dapat mengingat lagunya, atau merasa memiliki tanggung jawab moral untuk mengetahuinya atau sesuatu yang buruk akan terjadi.”

untuk menggaruk”Gatal kognitif“, sebagaimana beberapa peneliti dengan tepat menyebutnya, mendengarkan keseluruhan lagu adalah hal yang lumrah.

Namun, beberapa penelitian telah menemukan bukti bahwa memainkan “lagu terapeutik” – seperti “Selamat Ulang Tahun”, “Karma Chameleon” dari Culture Club, atau “Kashmir” dari Led Zeppelin, menurut diam – Menenggelamkan lagu mentok di aslinya.

Metode lain Ini termasuk mencari pengalih perhatian atau bahkan mengunyah permen karet.

Platform media sosial, seperti TikTok, telah memunculkan hal ini Alur diagnosa diri gangguan tertentu, meskipun para ahli meminta pengguna untuk berbicara dengan profesional medis.

“Orang-orang mencari diagnosis untuk memvalidasi perilaku mereka…dan mereka melakukan diagnosis mandiri berdasarkan Internet,” kata Fisher.

“Mereka memunculkan beberapa ide yang sangat aneh.”

READ  Peringatan besar dari badai matahari setelah ledakan besar dari matahari menghantam Bumi


Muat lebih banyak…




https://nypost.com/2023/10/28/lifestyle/adhd-symptoms-are-legion-a-song-stuck-in-your-head-isnt-one/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium=site%20buttons&utm_campaign=site tombol 20%.

Salin URL berbagi