POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Garis patahan dalam pandangan Australia dan Indonesia tentang masa depan strategis mereka

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Reaksi Prancis yang marah terhadap kesepakatan pertahanan AUKUS memberikan banyak umpan bagi media internasional. Banyak yang telah dikatakan tentang perlakuan ganda Australia terhadap Prancis, yang Canberra-nya sengaja menyesatkan para pejabatnya tentang pembatalan kontraknya dengan Naval Group untuk membangun armada kapal selam Australia di masa depan. Kerusakan citra Australia di Eropa bukannya tidak berarti dan berdampak di luar hubungan dengan Australia. Bahkan Gedung Putih Membuang sekutunya di media Betapa buruknya dia menangani kontak dengan Paris.

Meskipun reaksi terhadap AUKUS di kawasan Australia sendiri tidak terlalu dramatis, ada tanda-tanda beberapa tantangan mendasar tentang bagaimana Australia memetakan jalur diplomatik di kawasan Asia-Pasifik selama beberapa dekade mendatang.

di sebuah Artikel utama kami minggu ini, Ivan Laksmana membahas kesenjangan – dalam komunikasi dan pemikiran – yang diungkap American University of Kosovo antara Australia dan Indonesia. Dia percaya bahwa “AUKUS hanya menunjukkan apa yang terjadi ketika visi strategis regional Australia dan Indonesia tidak sesuai dalam cara mereka memandang hubungan bilateral mereka dan dunia di sekitar mereka.”

Di permukaan, hubungan Australia-Indonesia tampak kuat. Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton dan Menteri Luar Negeri Marise Payne melakukan perjalanan ke Jakarta untuk pertemuan 2+2 pada minggu sebelum pengumuman AUKUS dan pembicaraan dimulai untuk memperkuat hubungan pertahanan antara kedua negara. Namun, pihak Indonesia baru mengetahui hal ini setelah pengumuman AUKUS. Kementerian Luar Negeri Indonesia ditanggapi dengan pernyataan suam-suam kuku Tentang risiko kesepakatan itu terhadap stabilitas regional dan non-proliferasi.

Yang pasti, tidak ada yang mengharapkan Australia untuk memberikan komentar cepat kepada Indonesia tentang pertimbangan politik, militer, dan strategisnya yang paling sensitif. Demikian juga, tidak ada yang meminta Australia untuk memberikan hak veto kepada Indonesia atas keputusan kebijakan pertahanannya. Masalahnya adalah bahwa Australia terus menuntut Diplomasi kelas tiga dalam melayani keputusan-keputusan itu, berulang kali memperlakukan saham Indonesia di dalamnya sebagai renungan, dan dengan asumsi bahwa niat baik Australia akan diterima begitu saja di Jakarta. Seperti yang ditunjukkan Laxmana, tidak ada yang suka menjadi berlebihan di depan umum.

READ  Risiko bencana tanah longsor di Kivu Rift terkait dengan deforestasi dan pertumbuhan populasi - ScienceDaily

Periode hubungan bilateral yang berjalan dengan baik menurut standar sejarah ini “mungkin…karena ilusi bahwa reaksi hangat AUKUS di Indonesia hanyalah masalah komunikasi.” Tapi ada masalah yang lebih besar dari itu. Kebohongan di balik paradoks Indonesia tentang AUKUS adalah persepsi tentang masa depan kawasan yang sangat berbeda dengan masa depan pesimistis yang mencengkeram Canberra.

Di beberapa bagian ini karena visi Indonesia tentang sistem regional seperti apa yang diinginkannya, dan bagaimana ia dapat mengklaim peran dalam membangun itu, mungkin tampak tidak lengkap atau tidak lengkap. anakhronisme. Tetapi satu hal yang pasti, dan itu, kata Laxmana, bahwa “Indonesia tidak mungkin melihat China – atau Amerika Serikat dalam hal ini – seperti yang telah dan kemungkinan akan terus dilakukan Australia.”

Beberapa komentator Australia telah menegaskan bahwa pemerintah Asia Tenggara akan sangat puas dengan pembangunan militer Australia, tetapi Ini adalah pemikiran yang tidak tercerahkan dan angan-angan. Elit Indonesia, seperti di tempat lain di Asia Tenggara, relatif lebih optimis tentang prospek tatanan regional di mana Cina akan memiliki peran yang jauh lebih besar, bahkan lebih dominan, bahkan jika mereka setuju bahwa itu bukan hasil yang ideal.

Tentunya, elang di Australia mungkin mengatakan, perilaku China di luar negeri menimbulkan risiko yang jelas bagi kedaulatan jangka panjang Indonesia dan tetangganya? Tentunya investasi retoris dan intelektual Indonesia dalam “sentralitas ASEAN” dan nonalignment tidak dapat dipertahankan dalam jangka panjang seiring dengan pergeseran realitas strategis?

Dalam jangka panjang, ini mungkin atau mungkin tidak. Tetapi ada pandangan alternatif bahwa menjaga jarak dari kekuatan-kekuatan besar dan keseimbangan dalam sistem multipolar adalah jalan yang lebih bijaksana. Sementara diplomasi Australia tergelincir hari ini atas nama politik strategis yang berfokus pada asumsi beberapa dekade kemudian, para elit di Indonesia dan Asia Tenggara berfokus pada apa yang mereka dapatkan dari hubungan bilateral yang baik dengan Beijing saat ini: investasi infrastruktur, pasar untuk barang-barang mereka, dan vaksin COVID -19 dan menjaga AS tetap berjalan.

READ  Seorang komandan baru AS untuk Indo-Pasifik berjanji untuk menghindari konflik dunia adidaya

Pembangunan militer Australia dapat dibenarkan sebagai lindung nilai yang bijaksana terhadap prospek sikap tegas China yang terus berlanjut di luar negeri, meskipun itu juga membawa risiko besar karena Australia menampilkan dirinya sebagai pion dalam permainan kekuasaan antara dua negara adidaya seperti yang dilakukan Kuba dengan Uni Soviet. . Atau Turki dengan Amerika Serikat pada era Perang Dingin. Tetapi negara-negara regional menghargai manfaat khusus dari hubungan bilateral yang kuat dengan Beijing dan menempatkan prioritas yang lebih tinggi pada sistem yang melindungi keamanan ekonomi mereka sampai-sampai mereka sama sekali tidak mempertimbangkan untuk bekerja secara kolektif untuk membangun tatanan regional yang mengecualikan kekuatan China. Dan ini adalah tugas di mana kawasan ini dapat dimengerti percaya bahwa Australia dapat berinvestasi dengan lebih bijaksana.

Memang, tujuan keterlibatan Australia di kawasan ini harus terletak di antara kelebihan pribadi dan kepentingan publik. Mantan Kepala Diplomat Peter Varghese Dia berpendapat bahwa membangun pasukan yang cocok untuk Perang Dingin yang baru tidak cukup Anda harus meletakkan punggung Anda pada tugas menghindari Perang Dingin di tempat pertama.

Australia pernah memasuki percakapan ini dengan kredibilitas sebagai kekuatan independen yang melihat dirinya sebagai bagian dari wilayahnya. Kredibilitas itu telah berkurang untuk beberapa waktu, dan sebanyak American University of Australia merehabilitasi citra “wakil sheriff” Australia, sekarang mungkin sangat dirusak.

Buku Putih Kebijakan Luar Negeri 2017 berulang kali mencatat kebutuhan Australia untuk bekerja dengan mitra yang “berpikiran sama” di kawasan untuk memajukan kepentingan nasional Australia. Semakin banyak sinyal Australia melalui pilihan kebijakannya bahwa ia melihat Perang Dingin sebagai hal yang tak terhindarkan – meskipun pernyataan yang jelas baru-baru ini oleh Presiden AS Joe Biden dan Presiden China Xi Jinping sebaliknya – semakin sedikit ‘mitra yang berpikiran sama’ yang mungkin ditemukan di Asia .

READ  Informasi gempa: Rata-rata mag. 4.6 gempa

Australia secara alami akan tertarik untuk mempengaruhi kawasan tersebut untuk mengakomodasi beberapa kekhawatirannya tentang perilaku China dan menyesuaikan kebijakannya dengan tepat. Tetapi akan menjadi arogan dan bodoh untuk tidak memahami pandangan kawasan dan bersedia membiarkan pandangannya tentang China dan politik kekuatan besar mempengaruhinya juga.

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, Australian National University.