POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Gambar Terdalam Alam Semesta Kita’ yang diambil oleh Teleskop Webb akan terungkap pada bulan Juli

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan selama konferensi pers pada hari Rabu bahwa Teleskop Luar Angkasa James Webb akan merilis gambar berwarna resolusi tinggi pertamanya pada 12 Juli.

“Jika Anda memikirkannya, itu lebih jauh dari yang pernah dialami umat manusia,” kata Nelson. “Dan kami baru mulai memahami apa yang dapat dan akan dilakukan Webb. Ini akan menjelajahi objek di tata surya dan atmosfer planet ekstrasurya yang mengorbit bintang lain, memberi kami petunjuk apakah atmosfer mereka mirip dengan kita.”

Nelson, yang dilaporkan positif Covid-19 Selasa malam, tidak dapat menghadiri acara secara langsung di Space Telescope Science Institute di Baltimore.

Misi Webb, yang diperkirakan berlangsung 10 tahun, memiliki kapasitas bahan bakar yang cukup untuk beroperasi selama 20 tahun, menurut Deputi Administrator NASA Pam Milroy.

Sementara itu, tim Webb sedang menyelesaikan langkah terakhir untuk mempersiapkan observatorium dan peralatannya untuk mengumpulkan data ilmiah, yang akan selesai minggu depan, kata Bill Ochs, manajer proyek Webb NASA.

Insinyur misi mengatakan observatorium berkinerja lebih baik dari yang diharapkan. Tim terus mengembangkan strategi untuk menghindari dampak mikro-meteorit, seperti Yang menabrak bagian dari web mirror di bulan Mei.

apa yang kamu harapkan?

Observatorium luar angkasa, yang diluncurkan pada bulan Desember, akan dapat melihat ke dalam Atmosfer planet luar Dan Mengamati beberapa galaksi pertama Mereka diciptakan setelah alam semesta mulai mengamati mereka melalui cahaya inframerah, yang tidak terlihat oleh mata manusia.

Webb mulai mengambil foto pertamanya beberapa minggu yang lalu, dan dia masih mengambil beberapa foto yang akan dibagikan pada 12 Juli. Paket gambar berwarna ini merupakan hasil pengamatan selama 120 jam – setara dengan kira-kira lima hari. data.

READ  Munculnya dinosaurus karena adaptasi mereka terhadap dingin

Eric Smith, ilmuwan program Web dan kepala ilmuwan untuk Divisi Astrofisika NASA, mengatakan tujuan awal teleskop adalah untuk melihat bintang dan galaksi pertama di alam semesta, dan untuk menyaksikan “alam semesta memancarkan cahayanya untuk pertama kalinya.”

Jumlah pasti dan sifat gambar tersebut belum dibagikan, kata Klaus Pontopedan, ilmuwan proyek Web di Institut Sains Teleskop Luar Angkasa, tetapi “masing-masing dari mereka akan mengungkapkan aspek berbeda dari alam semesta dengan detail dan sensitivitas yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Edisi pertama akan menyoroti kemampuan ilmiah Webb serta kemampuan cermin emas besar dan alat sains untuk menghasilkan gambar yang menakjubkan.

Gambar akan menunjukkan bagaimana galaksi berinteraksi dan tumbuh dan bagaimana tabrakan antar galaksi mengarah pada pembentukan bintang, serta contoh siklus kehidupan bintang yang kejam. Kita dapat berharap untuk melihat spektrum pertama sebuah planet ekstrasurya, atau bagaimana panjang gelombang cahaya dan warna yang berbeda mengungkapkan sifat-sifat dunia lain.

Pencitra inframerah dekat teleskop dan spektrometer non-slitting menyelesaikan persiapan minggu ini. Instrumen akan dapat menggunakan prisma khusus untuk menyebarkan cahaya yang dikumpulkan dari sumber kosmik untuk menciptakan tiga pelangi berbeda yang mengungkapkan warna lebih dari 2.000 warna inframerah dari satu pengamatan.

Ini sangat berguna ketika mengamati exoplanet untuk menentukan apakah mereka memiliki atmosfer atau tidak – dan untuk memilih atom dan molekul di dalamnya saat cahaya bintang menyinari atmosfernya untuk menentukan komposisinya.

aku melihat ke depan

Bagian terbaiknya, kata Pontopedan, adalah bahwa tim Webb masih berada di awal misi, dan data yang dikumpulkan oleh observatorium luar angkasa akan dirilis ke publik sehingga para ilmuwan di seluruh dunia dapat “memulai perjalanan eksplorasi bersama.”

READ  Elon Musk mengejek Presiden Biden setelah SpaceX menyelesaikan misi sipil pertamanya

Data yang dikumpulkan oleh Webb akan memungkinkan para ilmuwan untuk membuat pengukuran yang akurat dari planet, bintang dan galaksi dengan cara yang tidak mungkin dilakukan sebelumnya, kata Susan Mulally, wakil ilmuwan proyek untuk Webb di Space Telescope Science Institute.

Teleskop Webb membagikan gambar baru setelah mencapai landmark optik

“Webb dapat melihat kembali ke masa lalu setelah Big Bang dengan mencari galaksi yang begitu jauh, sehingga cahaya membutuhkan beberapa miliar tahun untuk melakukan perjalanan dari galaksi-galaksi itu ke diri kita sendiri,” kata Jonathan Gardner, wakil kepala ilmuwan untuk Proyek Webb NASA. .

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi Direktorat Misi Sains NASA, melihat beberapa gambar pertama yang akan dibagikan pada 12 Juli.

“Ini adalah momen emosional ketika Anda melihat alam tiba-tiba melepaskan beberapa rahasianya,” kata Zurbuchen, Rabu. “Dengan teleskop ini, sangat sulit untuk tidak memecahkan rekor.”