POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar Teleskop James Webb NASA yang menakjubkan mengungkapkan cincin kecil Neptunus

Ketika kita membayangkan dunia yang diliputi oleh aura kosmik, kita biasanya membayangkan Saturnus. Orang bahkan mungkin berpendapat bahwa Saturnus membangun seluruh kepribadiannya di atas cincin yang mempesona itu – dan memang seharusnya begitu. Ini padat. Terlihat. Bahkan mewah.

Tetapi jika Anda belum tahu, saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa Neptunus juga memiliki cincin.

Ini jauh lebih lembut dan karena itu sulit untuk dilihat tanpa teleskop ultra-kuat. Faktanya, planet itu sendiri terletak 30 kali lebih jauh dari Matahari daripada Bumi, dan pengamat bintang standar tampaknya tidak lebih dari titik lemah cahaya.

Meskipun kita tidak dapat mengagumi kerah Neptunus yang rapuh dari sini, para ilmuwan mendapatkan pandangan yang menarik tentang mereka di sekitar kerajaan biru pada tahun 1989 berkat penyelidikan perjalanan Voyager NASA – dan pada hari Rabu, Teleskop Luar Angkasa James Webb yang juga luar biasa memberi kita yang kedua bulat. .

“Sudah tiga dekade sejak terakhir kali kami melihat cincin samar dan berdebu ini, dan ini adalah pertama kalinya kami melihatnya dalam inframerah,” kata Heidi Hamill, pakar sistem Neptunus dan ilmuwan interdisipliner di JWST. Dia berkata dalam situasi saat ini. “Kualitas gambar Web yang sangat stabil dan akurat memungkinkan cincin yang sangat redup ini dideteksi di dekat Neptunus.”

Dan seolah-olah itu belum cukup, gambar baru ini menunjukkan Neptunus, yang pasti memancarkan cahaya lavender lembut di bawah lensa inframerah-dekat JWST, dengan latar belakang galaksi yang ditangkap secara ahli oleh bagian yang sama dari Generasi berikutnya dari teknologi luar angkasa. Ini adalah bukti tegas bahwa JWST terlalu sensitif untuk menangkap apa yang mungkin kita anggap sebagai “ruang kosong”. Mesin ini cukup kuat untuk Tidak sengaja membuka peti harta karun Setiap kali dia menatap ke dalam kehampaan.

READ  Ilmuwan membangkitkan laba-laba mati sebagai robot cakar

Tanpa basa-basi lagi, Neptunus:

Menuju pusat, sedikit ke barat daya, adalah lingkaran bercahaya yang menggambarkan Neptunus.  Cincin samar bercahaya juga terlihat mengelilingi dunia.  Barat laut globe ini adalah sebidang tanah kebiruan bercabang enam yang terang yang mewakili salah satu bulan Neptunus.  Berton-ton bintik dan pusaran di latar belakang, dengan hamparan ruang yang gelap, menunjuk ke galaksi-galaksi di seluruh alam semesta.

Dalam gambar ini dengan kamera web inframerah-dekat (NIRCam), sekelompok kecil dari ratusan galaksi latar belakang, dengan berbagai ukuran dan bentuk, terlihat di sebelah sistem Neptunus. Secara resmi diambil alih pada 12 Juli 2022.

ESA

Dari setiap foto yang diambil oleh JWST sejauh ini, yang ini adalah favorit saya.

Kedalaman bidangnya memberi saya kupu-kupu eksistensial karena sangat mengganggu melihat planet yang dipenuhi, termasuk cincin, hanya mengambang di depan galaksi kecil yang menipu yang, pada kenyataannya, membentang ratusan ribu tahun cahaya. Galaksi-galaksi ini terletak pada jarak yang sangat jauh dari lingkungan kosmik tata surya kita (rumah Neptunus), namun mereka menanggung lagi biologi kosmik.

Gambar hitam putih berbintik menunjukkan cincin samar Neptunus.

Sebagai perbandingan, inilah yang diambil Voyager dari cincin Neptunus pada tahun 1989.

NASA, Laboratorium Propulsi Jet

Lensa JWST menabrak Neptunus

Kilauan terang yang kita lihat pada gambar Neptunus JWST hanya ada karena telah disaring oleh gaya inframerah teleskop. Kami sedang melihat pencitraan panjang gelombang inframerah tak terlihat yang dipancarkan oleh dunia gas.

Kami tidak melihat jenis panjang gelombang tampak yang biasa kami lihat — yang menunjukkan warna kepada kami, seperti yang dilakukan Teleskop Luar Angkasa Hubble, misalnya. Warna Neptunus masih dibedakan dengan warna birunya yang berasal dari unsur-unsur di planet ini, seperti metana, tetapi JWST tidak dapat menunjukkannya kepada kita. Ini bukan apa yang dirancang untuk dilakukan.

hubblestorm-png

Teleskop Luar Angkasa Hubble menunjukkan Neptunus dalam kemuliaan birunya saat melacak dua badai gelap di planet ini. Yang terbesar adalah menuju tengah atas dan yang terkecil adalah ke kanan.

NASA, ESA, STScI, MH Wong (University of California, Berkeley), L.A. Sromovsky, PM Fry (University of Wisconsin-Madison)

“Faktanya, metana diserap begitu kuat sehingga planet ini benar-benar gelap pada panjang gelombang Webb,” ESA Dia berkata Dalam siaran pers, “Kecuali untuk tempat-tempat di mana awan berada di ketinggian, awan metana es muncul sebagai garis-garis terang dan bintik-bintik yang memantulkan sinar matahari sebelum diserap oleh metana.”

Anda juga dapat melihat garis tipis kecerahan yang mengelilingi ekuator planet, yang menurut tim dapat menunjukkan rotasi atmosfer global yang terkait dengan angin dan badai Neptunus. “Atmosfer turun dan menghangat di khatulistiwa, dan karenanya bersinar pada panjang gelombang inframerah lebih banyak daripada gas di sekitarnya yang lebih dingin,” kata NASA.

Di Kutub Utara, kata badan tersebut, ada juga “kecerahan yang menarik,” dan di Kutub Selatan, bukti lebih lanjut dari pusaran di permukaan bola itu.

Last but not least, dari empat belas bulan Neptunus yang diketahui, JWST menangkap tujuh: Galatea, Naiad, Thalassa, Despina, Proteus, Larissa, dan Triton. Triton menunjukkan suar heksagonal bergerigi JWST, terlihat di orbit mundur yang aneh, menawarkan para astronom harapan bahwa JWST dapat membantu menguraikan situasi aneh.

Tampilan jarak dekat dari Neptunus dan Triton super terang, tempat semua bulan diberi nama.

JWST telah menangkap tujuh bulan Neptunus.

NASA, Badan Antariksa Eropa, Badan Antariksa Kanada, dan STScI

“Gambar Neptunus Webb yang mendominasi adalah titik cahaya yang sangat terang yang ditandai dengan karakteristik ketinggian difraksi yang terlihat di banyak gambar Webb,” kata Badan Antariksa Eropa. “Itu bukan bintang, tapi bulan paling eksotis di Neptunus, Triton.”

Namun, konteks foto itulah yang benar-benar menggairahkan saya. Jika kita menjauh dari Triton, cincin halus Neptunus yang tertutup debu, dan misteri pusaran kutub, menjadi jelas bahwa kita dapat melihat detail kosmik ini hanya dengan kebetulan belaka dari kehadirannya di atom alam semesta ini.