POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar potret Bima Sakti yang baru menangkap lebih dari 3 miliar bintang

Berapa banyak bintang yang dapat Anda hitung saat Anda melihat ke atas Langit malam yang cerah? Tidak sebagus Kamera Energi Gelap Chili. Para ilmuwan telah merilis survei bagian dari galaksi kita, Bima Sakti, yang berisi 3,32 miliar benda langit, termasuk miliaran bintang.

National Research Laboratory for Optical and Infrared Astronomy (NOIRLab) dari National Science Foundation sedang mengerjakan DECam sebagai bagian dari proyek observatorium di Chile. Kumpulan data astronomi baru adalah versi kedua dari Dark Energy Camera Plane Survey (DECaPS2). NOIRLab menyebutnya “Ini bisa dibilang merupakan katalog terbesar yang disusun hingga saat ini,” kata sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Rabu.

Pemirsa biasa dapat menikmati NOIRLab Versi jajak pendapat dengan resolusi yang lebih kecil Memberikan gambaran menyeluruh. Bagi mereka yang suka mendalami detailnya, penampil web ini Ini memungkinkan Anda untuk menggali lebih dalam data.

Jalur lebar Bima Sakti ini berisi miliaran benda langit sebagai bagian dari survei jet Kamera Energi Gelap.

DECaPS2 / DOE / FNAL / DECam / CTIO / NOIRLab / NSF / AURA / M. Zamani dan De Martin (NOIRLab NSF)

Kamera menggunakan panjang gelombang cahaya optik dan inframerah dekat untuk mendeteksi bintang, daerah pembentuk bintang, dan awan gas dan debu. “Bayangkan foto grup lebih dari 3 miliar orang dan setiap individu dapat dikenali,” kata Debra Fisher dari NSF. “Para astronom akan melihat gambaran rinci lebih dari 3 miliar bintang di Bima Sakti selama beberapa dekade mendatang.”

Pemindaian melihat cakram Bima Sakti, yang tampak sebagai pita terang yang membentang di sepanjang gambar. Itu penuh dengan bintang dan debu. Ada begitu banyak hal yang terjadi sehingga sulit untuk dijabarkan. Bintang-bintang tumpang tindih. Debu menyembunyikan bintang-bintang. Butuh pemrosesan data yang hati-hati untuk menyelesaikan semuanya.

“Salah satu alasan utama keberhasilan DECaPS2 adalah karena kami hanya menunjuk ke wilayah dengan kepadatan bintang yang sangat tinggi, dan dengan hati-hati mengidentifikasi sumber yang muncul hampir di atas satu sama lain,” kata seorang peneliti lulusan Harvard. Andrew Sedgarypenulis utama dari Makalah tentang survei tersebut diterbitkan dalam The Astrophysical Journal minggu ini.

Beberapa miliar bintang mungkin tampak seperti angka yang gila, tetapi mereka hanyalah setetes kecil dalam ember galaksi. perkiraan NASA Setidaknya ada 100 miliar bintang di Bima Sakti. Survei baru hanya mencakup 6,5% dari langit malam yang terlihat dari belahan bumi selatan.

DECaPS2 adalah proyek multi-tahun epik yang terdiri dari 21.400 eksposur individu dan 10 terabyte data. Deskripsi NOIRLab Survei sebagai “permadani data astronomi raksasa” yang cocok. Kami belum pernah melihat Bimasakti seperti ini sebelumnya. Dia cantik dan dia rendah hati.

READ  Pesawat Luar Angkasa Psikis NASA akan Menjelajahi Asteroid Unik untuk Bukti Awal Tata Surya