POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar pensil seorang lelaki tua yang diidentifikasi sebagai karya Van Gogh | Vincent Van Gogh

Gambar pensil seorang lelaki tua yang patah, kepalanya di tangan dan terlihat sangat lelah, telah diakui sebagai pekerjaan yang selesai Vincent Van Gogh.

NS Museum Van Gogh di Amsterdam Pada hari Kamis, dia mengatakan bahwa dia telah menyetujui gambar itu sebagai karya pria itu sendiri. Theo Midendorp, peneliti senior museum, mengatakan itu adalah penemuan “luar biasa” yang menyoroti awal karir Van Gogh sebagai seniman yang tinggal di Den Haag, periode yang kurang terkenal dibandingkan tahun-tahunnya di Paris atau Prancis selatan.

Gambarnya mirip dengan salah satu yang sangat dihormati dalam koleksi museum yang disebut lusuh. Ini adalah studi sebelumnya tentang topik yang sama dan telah disebut studi demi ketidakjelasan.

Lukisan-lukisan itu dilukis pada akhir 1882 ketika Van Gogh berusia 29 tahun dan dua tahun dalam karirnya sebagai seniman. Dia akan menggambar sebanyak mungkin studi tentang orang-orang, sering merekrut model dari panti jompo dan Wanita Reformasi Belanda, membayar mereka dengan biaya sederhana mungkin 10 sen dan kopi.

Dia menyebut model ini “pria yatim piatu” dan “wanita yatim piatu.” Favorit lukisan yang baru ditemukan, Adrianus Jacobus Zuyderland, adalah satu-satunya model yang dikenal dengan namanya.

Van Gogh menggunakan pensil tebal seorang tukang kayu dan menggambarnya di atas kertas cat air kasar. Ukuran lembaran 48,8 cm x 30 cm. Dia menyelesaikan gambar dengan mengoleskan pelet roti di bagian yang lebih ringan dari pakaian pengasuh. Kemudian dia melukis gambar itu dengan fiksatif yang terbuat dari susu dan air, yang membuat pensilnya lebih gelap dan lebih matte.

Para ahli memberi tanggal pada gambar tersebut hingga akhir November 1882, dan mengaitkannya dengan banyak karya lain yang dibuat pada waktu itu. Dia berbicara tentang gambar-gambar itu dalam sebuah surat kepada saudaranya Theo. “Hari ini dan kemarin saya menggambar dua sosok lelaki tua dengan siku di lutut dan kepala di tangan … Mungkin saya akan membuat litograf dia. Sungguh pemandangan indah yang dibuat oleh seorang lelaki tua yang bekerja, dalam setelan Bombaine tambal sulam. dengan kepalanya yang botak.”

READ  "Ketika kita mendengarkan lagu dalam bahasa yang berbeda, masih ada emosi yang bisa kita rasakan"

Pada saat itu, Van Gogh berambisi untuk bekerja sebagai ilustrator untuk sebuah majalah sehingga ia dapat menghasilkan uang sendiri dan tidak terlalu bergantung pada saudaranya.

Gambar itu dalam grup pribadi di Belanda Sejak sekitar 1910. Dipajang di museum dari Jumat hingga 2 Januari, setelah itu akan dikembalikan ke pemiliknya.

Dalam satu tahun rata-rata, museum menerima hingga 300 pertanyaan dari orang-orang yang percaya bahwa mereka adalah pemilik Van Gogh yang hilang. Sangat sedikit dari mereka yang berhasil sampai ke museum, dan bahkan lebih sedikit lagi yang benar-benar asli.

Meedendorp mengatakan sangat menarik untuk membuat penemuan itu. “Saya telah bekerja dengan Van Gogh untuk sebagian besar hidup saya, terutama gambar, dan saya selalu senang memiliki Anda di tangan Anda dan melihatnya dari dekat. Gambar-gambar dari Den Haag ini sangat menyenangkan untuk dilihat; Anda bisa mengikuti proses kerja Vincent dengan baik… cara dia menangani pen Lead.

“Setiap kali Anda melihat lebih dekat pada gambar seperti ini, Anda pasti ingin mengambil pensil untuk diri sendiri dan mulai menggambar.”