POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fungsi baru otak kecil

Ringkasan: Otak kecil memainkan peran utama dalam menyimpan kenangan positif dan negatif dari peristiwa emosional.

sumber: Universitas Basel

Otak kecil dikenal terutama untuk mengatur gerakan. Para peneliti di University of Basel kini telah menemukan bahwa otak kecil juga memainkan peran penting dalam mengingat pengalaman emosional.

Studi ini muncul di jurnal PNAS.

Baik pengalaman emosional positif maupun negatif tersimpan dengan baik dalam ingatan. Fenomena ini penting untuk kelangsungan hidup kita, karena kita perlu mengingat situasi berbahaya untuk menghindarinya di masa depan.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa struktur otak yang disebut amigdala, yang penting dalam memproses emosi, memainkan peran utama dalam fenomena ini.

Emosi mengaktifkan amigdala, yang pada gilirannya memfasilitasi penyimpanan informasi di berbagai area otak.

Penelitian saat ini, yang dipimpin oleh Profesor Dominique de Quervain dan Profesor Andreas Papasoteropoulos di Universitas Basel, menyelidiki peran otak kecil dalam menyimpan pengalaman emosional. Dalam studi skala besar, para peneliti menunjukkan 1.418 peserta gambar emosional dan netral dan merekam aktivitas otak orang menggunakan pencitraan resonansi magnetik.

Dalam tes memori yang dilakukan kemudian, peserta mengingat gambar positif dan negatif jauh lebih baik daripada gambar netral. Peningkatan penyimpanan gambar emosional telah dikaitkan dengan peningkatan aktivitas otak di area otak yang sudah diketahui berperan.

Namun, tim juga mengidentifikasi peningkatan aktivitas di otak kecil.

Cerebellum berkomunikasi dengan otak

Para peneliti juga dapat menunjukkan bahwa otak kecil menunjukkan hubungan yang lebih kuat dengan berbagai area otak selama proses penyimpanan gambar emosional yang ditingkatkan. Ia menerima informasi dari cingulate gyrus – area otak yang penting dalam persepsi dan evaluasi emosi.

Selanjutnya, otak kecil mengirimkan sinyal ke berbagai area otak, termasuk amigdala dan hipokampus. Yang terakhir memainkan peran sentral dalam penyimpanan memori.

READ  Gelombang gravitasi pemecah rekor 'Tsunami' telah terdeteksi
Otak kecil (aktivasi berwarna merah) berkomunikasi dengan berbagai daerah otak (aktivasi berwarna hijau) untuk meningkatkan penyimpanan informasi emosional. Kredit: MCN, Universitas Basel

“Temuan ini menunjukkan bahwa otak kecil merupakan bagian integral dari jaringan yang bertanggung jawab untuk meningkatkan penyimpanan informasi emosional,” kata de Quervain.

Meskipun peningkatan memori untuk peristiwa emosional adalah mekanisme kelangsungan hidup yang penting, ia memiliki kelemahan: dalam kasus pengalaman yang sangat negatif, dapat menyebabkan kecemasan berulang.

Ini berarti bahwa temuan yang sekarang telah dipublikasikan, mungkin juga relevan untuk memahami kondisi psikologis seperti PTSD.

Penelitian dasar tentang emosi dan memori

Studi saat ini merupakan bagian dari proyek penelitian skala besar yang dilakukan oleh Research Platform Molecular and Cognitive Neuroscience (MCN) di Universitas Basel dan Klinik Psikiatri Universitas (UPK) di Basel.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses emosional dan kognitif dan untuk mentransfer temuan dari penelitian dasar ke proyek klinis.

Lihat juga

Pria ini tampak memegangi kepalanya dan pecahan kaca

Tentang berita penelitian ilmu saraf dan memori ini

pengarang: Angelica Jacobs
sumber: Universitas Basel
Kontak: Angelica Jacobs – Universitas Basel
gambar: Gambar dikreditkan ke MCN, Universitas Basel

pencarian asli: akses terbuka.
Serebelum manusia dan koneksi serebelar-kortikal terlibat dalam meningkatkan memori emosionalDitulis oleh Dominique de Quervain dkk. PNAS


Ringkasan

Serebelum manusia dan koneksi serebelar-kortikal terlibat dalam meningkatkan memori emosional

Informasi emosional diingat lebih baik daripada informasi netral. Bukti luas menunjukkan bahwa amigdala dan interaksinya dengan daerah otak lain memainkan peran penting dalam meningkatkan efek rangsangan emosional dalam meningkatkan memori.

Sementara otak kecil telah ditemukan terlibat dalam pengkondisian rasa takut, perannya dalam peningkatan emosional memori episodik kurang jelas.

Untuk mengatasi masalah ini, kami menggunakan pendekatan MRI fungsional seluruh otak pada 1418 peserta sehat. Pertama, kami mengidentifikasi kelompok yang diaktifkan secara signifikan selama pengkodean memori yang ditingkatkan dari gambar emosional negatif dan positif. Selain daerah otak yang diketahui terkait dengan memori emosional, kami mengidentifikasi sebuah cluster di otak kecil.

READ  Tabrakan luar angkasa yang tidak diinginkan: Sebuah satelit China dihantam oleh sebagian besar rudal Rusia pada bulan Maret

Kami kemudian menggunakan pemodelan kausal dinamis dan mengidentifikasi beberapa koneksi serebelum dengan peningkatan kekuatan konektivitas yang sesuai dengan peningkatan memori emosional, termasuk satu-ke-kelompok yang mencakup amigdala dan hippocampus, dan koneksi dua arah yang mencakup korteks cingulate anterior.

Temuan ini menunjukkan bahwa otak kecil merupakan bagian integral dari jaringan yang terlibat dalam penguatan emosional memori episodik.