POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Foto yang belum pernah terjadi sebelumnya menangkap ledakan matahari yang sangat besar

Penonjolan matahari seperti yang diamati oleh Solar Orbiter pada 15 Februari 2022.

Penonjolan matahari seperti yang diamati oleh Solar Orbiter pada 15 Februari 2022.
gambar: Orbit Surya / Tim EUI / ESA dan NASA

TPesawat ruang angkasa surya yang mengorbit memiliki antarmuka-Tampilkan kelas minggu ini Ini memberikan sendawa yang luar biasa besar, menghasilkan gambar yang unik.

Solar Orbiter memperhatikan keunggulan matahari, atau ritus, pada 15 Februari, menurut A Eropa Kosong Agen Melepaskan. Penonjolan matahari adalah awan gas matahari yang bersarang di atas permukaan medan magnet Matahari, sering muncul sebagai struktur spiral raksasa yang bertahan selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Peristiwa ini dapat menyebabkan ejeksi massa koronal (CME), di mana gas yang dikeluarkan berpacu melalui tata surya. Jika diarahkan ke tanah, ia bisa melakukannya Bermain-main dengan teknologi kami – seperti baru diluncurkan Satelit.

Untungnya, paket ini tidak ditujukan kepada bumi. Faktanya, yang terjadi adalah kebalikannya. Pemandangan dari Solar Orbiter, misi bersama antara NASA dan ESA, menunjukkan bahwa sumbu itu berasal dari sisi jauh Matahari dari perspektif pesawat ruang angkasa.

Penonjolan matahari khusus ini sangat besar, dan dapat dilihat mencapai setidaknya 2,2 1 juta mil (3,5 juta km), menurut ESA. Memang, Badan Antariksa Eropa mengatakan itu adalah “peristiwa terbesar dari jenisnya yang pernah ditangkap dalam satu bidang pandang bersama dengan piringan matahari, Sebuah pencapaian yang membuka “kemungkinan baru untuk mencari tahu bagaimana peristiwa tersebut berhubungan dengan piringan surya.”

Ledakan itu juga terdeteksi oleh monitor radiasi BepiColombo, yang menangkap pembacaan elektron, proton, dan ion berat kontemporer. Pesawat ruang angkasa ESA/JAXA saat ini berada di dekat orbit Merkurius. Pesawat ruang angkasa Soho juga menangkap letusan, tetapi dari titik Lagrange pertama antara Bumi dan Matahari. Berbeda dengan Solar Orbiter, SOHO, kolaborasi antara Badan Antariksa Eropa dan NASA, menggunakan perangkat yang disebut Stealth Instrument untuk menghalangi silau matahari, menghasilkan titik hitam besar di tengah gambar.

Diluncurkan pada bulan Februari Tahun 2020, Solar Orbiter menggunakan 10 instrumen untuk menangkap pemandangan matahari dari dekat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Probe menggunakan Extreme Ultraviolet Imaging (EUI) Full Solar Imager (FSI) untuk menangkap perspektif unik Matahari dan filamen yang baru diluncurkan.

Ilmuwan proyek Solar Orbiter Daniel Muller mengatakan pengamatan EUI/FSI menunjukkan bahwa materi yang luar biasa menjangkau jarak yang sama dengan lima kali radius Matahari, dan “dapat dilacak lebih jauh dalam data paragraf Soho/Lasko,” seperti yang dia jelaskan kepada saya dalam sebuah email. Dia menambahkan bahwa sebelum gunung berapi meletus, “penonjolannya tidak dapat diamati oleh pengorbit matahari atau dari Bumi terdekat karena berada di sisi jauh matahari, jadi kita tidak tahu berapa panjang tonjolan itu sebelum meletus. .”

Seperti namanya, Full Sun Imager dapat menangkap pemandangan seluruh piringan matahari, dan akan terus melakukannya bahkan ketika Solar Orbiter membuat perihelion berikutnya, atau pendekatan terdekat ke Matahari, pada 26 Maret, ketika jaraknya sekitar 0,3 kali. jarak antara Matahari dan Bumi.

Para ilmuwan akan terus mengawasi penonjolan matahari ini menggunakan alat-alat di atas juga Parker Solar Probe NASA. Hebat sekarang Kami memiliki begitu banyak mata di Matahari sehingga semakin penting bagi kami untuk memahami proses di balik peristiwa bintang yang dramatis ini. Dengan cara ini, kita akan lebih mampu memprediksi efek ledakan ini ketika kita mengarahkannya kepada kita.

lagi: Bintik matahari tropis yang sebelumnya tidak dikenal ‘api unggun’ di matahari.

READ  5 dari 7 kematian baru akibat COVID-19 yang dilaporkan di Utah pada hari Selasa adalah orang-orang di bawah usia 65 tahun.