POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Forum Bisnis Indonesia-Prancis: “Kemajuan menuju masa depan yang berkelanjutan”

Forum Bisnis Indonesia-Prancis: “Kemajuan menuju masa depan yang berkelanjutan”

Le Negresco Hotel di Nice menjadi tempat penyelenggaraan Forum Perdagangan Internasional pada Senin, 10 Juni yang diselenggarakan oleh Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Marseille bekerja sama dengan KBRI Paris. Tujuan utama acara ini adalah untuk mendorong komunikasi dan pertukaran informasi, meningkatkan hubungan perdagangan dan menciptakan platform interaktif bagi kedua negara.

Indonesia, sebuah republik muda menurut standar internasional, memiliki visi yang kuat untuk pembangunannya pada tahun 2045, tahun dimana negara ini akan merayakan ulang tahunnya yang keseratus. Visi ini dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo pada tahun 2019, dan dikenal dengan sebutan “Indonesia Emas 2045” (Kunjungi Indonesia Imas 2045). Tujuannya adalah agar negara ini menjadi “negara yang berdaulat, maju, adil dan makmur”, bahkan menjadi salah satu dari empat atau lima perekonomian terbesar di dunia, pada saat itu, dengan ibu kota baru bernama Nusantara sebagai bagian penting dari visi tersebut. .

Periklanan

Pembicara pertama pada acara ini adalah Konjen Ibu Diane Kusumaningsidiikuti oleh Ibu Christian EmilPerwakilan hubungan internasional dari otoritas lokal di Nice. Duta Besar RI untuk Perancis, Andorra, Monaco dan UNESCO, Muhammad Umar Dia kemudian menyampaikan kunjungan pertamanya ke Nice selama masa jabatannya.

Lebih banyak kemungkinan untuk kerja sama ekonomi

Ia mengingatkan peserta bahwa Perancis dan Indonesia pertama kali menandatangani perjanjian kemitraan strategis pada tahun 2011. “Saat itu, volume perdagangan bilateral antara Indonesia dan Perancis sekitar 1,5 miliar dolar AS. Tahun lalu angkanya mencapai 2,5 miliar dolar AS.” Meskipun dia mengakui peningkatan tersebut, dia merasa ada potensi besar untuk mencapai volume yang lebih tinggi. Tahun lalu, Prancis menjadi negara kedua belas yang mengimpor US$1,5 miliar dari Indonesia.kamu Investor asing terbesar di Indonesia dengan US$302,8 juta, di sekitar 1.200 proyek, namun sekali lagi, Duta Besar menekankan kemungkinan peningkatan jumlah ini secara signifikan, mengingat pertumbuhan tahunan Indonesia (lebih dari 5,2% saat ini dan diperkirakan akan terus berlanjut pada 5,3 hingga 5,6%). ). (2025), dalam perekonomian yang PDB-nya saat ini berjumlah sekitar $1,4 triliun.

READ  Penjaga pantai Malaysia dan Jepang melakukan latihan keamanan di Laut Cina Selatan - Radio Free Asia

Beberapa peserta mungkin terkejut mengetahui beberapa sumber daya di Indonesia. Misalnya, negara ini adalah produsen minyak sawit terbesar di dunia, dan duta besarnya mengatakan, “Prancis memiliki ratusan industri yang produksinya bergantung pada minyak sawit (makanan, obat-obatan, kosmetik, dll.). Kami memahami bahwa terdapat permasalahan dan pertanyaan mengenai hal ini. aspek keberlanjutan minyak sawit. Kami telah membahas impor.” Dan ekspor selama dua dekade.” Ia menunjukkan bahwa jika konsumen Perancis tidak yakin akan keberlanjutan minyak sawit, investasi mungkin diperlukan untuk menemukan metode produksi yang lebih berkelanjutan untuk minyak sawit. bahan mentah yang dibutuhkan Perancis.

Dubes menyampaikan, 33% cadangan nikel dunia berada di Indonesia yang merupakan bahan baku vital mobil listrik. Meskipun terdapat “banyak diskusi dan keluhan mengenai cara Indonesia memproduksi nikel,” ia yakin bahwa investasi pada metode produksi telah berkontribusi dalam menjadikannya lebih efisien, dan dengan demikian menurunkan harga komoditas tersebut di pasar global. Ia yakin model ini berkelanjutan karena Indonesia lebih mengeksploitasi pembangkit listrik tenaga air dibandingkan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Forum Perancis Indonesia Bagus (1)
Forum Bisnis Perancis-Indonesia © Philippe Andrukhovic

Negara ini merupakan negara terbesar kesepuluh di duniakamu Produsen gas bumi, dan 4kamu “Produk kopi yang disukai semua orang di Prancis, menurut saya,” kata duta besar. Negara ini merupakan produsen karet alam terbesar kedua di dunia dan pemasok ikan terbesar kedua, dengan salah satu wilayah maritim terbesar di dunia, dengan kepulauan yang membentang melintasi samudera Atlantik dan Pasifik. Produsen kakao terbesar ketiga, produsen timah terbesar kedua… Ada banyak angka mengesankan yang menggarisbawahi potensi Indonesia sebagai mitra dagang.

Indonesia, anggota inti ASEAN

Karena perjanjian perdagangan bilateral tidak bersifat satu arah, Dubes juga menyinggung apa saja yang dibeli Indonesia dari Perancis. Duta Besar mengatakan: “Tahun lalu kami membeli satelit dari Thales, yang membantu kami mengakses Internet ke pulau-pulau kecil kami di Indonesia. Kami sekarang sedang mendiskusikan satelit kedua. Kami telah menandatangani kontrak untuk membeli 42 pesawat Rafale dari Perancis, dengan harga a biaya US$8,2 miliar. Kami juga menandatangani kontrak untuk membeli dua kapal selam Scorpene, dengan biaya 6,7 ​​miliar dolar AS, 30 helikopter untuk angkatan udara kami, dan sejumlah pesawat komersial Airbus untuk maskapai penerbangan Indonesia Garuda teknologi dalam transisi energi, transformasi digital, serta industri pertanian dan maritim, termasuk “Termasuk minyak sawit, termasuk perikanan.”

READ  Bisakah ekonomi mendorong pemotongan bahan bakar fosil di mana kemauan politik gagal?

Ia mengingatkan peserta bahwa Indonesia adalah bagian dari ASEAN, pasar tunggal seperti Uni Eropa, namun dengan populasi 690 juta jiwa dan PDB sebesar US$3,8 triliun. Ia berbicara tentang fleksibilitas perekonomian dibandingkan wilayah lain di dunia, yang tentu saja menjanjikan untuk investasi, dan tentang perjanjian perdagangan bebas yang telah ditandatangani Indonesia dengan Tiongkok, Jepang, Korea Selatan, dan negara lain. Sebuah perjanjian dengan Uni Eropa sedang dinegosiasikan yang akan membantu mengurangi biaya impor Indonesia dengan mengurangi tarif bea cukai.

Poin-poin ini menjadi pertimbangan dalam forum tersebut oleh perusahaan-perusahaan Perancis, pengusaha, perusahaan Indonesia, perwakilan perbankan, perusahaan kecil dan menengah serta pemangku kepentingan baik dari Indonesia maupun Perancis.

Peluang investasi di Indonesia

Forum ini menjadi tuan rumah bagi beberapa pembicara terkemuka lainnya, yang memberikan wawasan berharga mengenai lanskap perekonomian Indonesia dan inisiatif pembangunan berkelanjutan, termasuk situasi makroekonomi negara, strategi fiskal Indonesia dan hubungan ekonomi internasional. Kontribusi terhadap peluang investasi di Indonesia juga menyoroti sejumlah sektor yang siap untuk tumbuh dan berkembang.

Isu pengembangan kawasan industri terintegrasi dan perannya dalam pertumbuhan industri berkelanjutan juga dibahas, serta perkembangan dan inisiatif Indonesia di sektor energi terbarukan. Andres Sincoffs, Mitra asosiasi di Perkebunan Magnum (Bali) Kontribusi pagi ini telah selesai, Menyoroti peran pasar internasional dalam mendukung tujuan pembangunan berkelanjutan Indonesia dan memberikan kesaksian terhadap investasi real estat di Bali.

Magnum Estate Bali
Andris Senkovs © Filip Andrukhovic

Pandangan juga disajikan mengenai investasi asing langsung di wilayah Nice-Côte d'Azur, dan meningkatkan kerja sama pariwisata dan ekonomi antara Nice dan Indonesia.

Forum ini mencakup diskusi yang hidup dan peluang jaringan, yang memungkinkan peserta untuk berinteraksi dengan para ahli dan mengeksplorasi potensi sinergi. Acara ini didukung oleh otoritas dan organisasi lokal, termasuk Kota Ville de Nice, Métropole Nice Côte d'Azur, Team Nice Côte d'Azur dan Racing Sud, yang mencerminkan komitmen bersama untuk memperkuat ikatan ekonomi dan mempromosikan praktik berkelanjutan.

READ  Boeing mengambil jalan pintas, informasi tersembunyi sebelum kecelakaan pesawat, menurut Netflix 'jatuh'

Tentang KJRI Marseille dan KBRI Paris

KJRI Marseille dan KBRI Paris berkomitmen untuk mempererat hubungan bilateral Indonesia dan Perancis. Konsulat secara aktif berupaya untuk mendorong pertukaran ekonomi, budaya dan pendidikan, serta mendukung keterlibatan global Indonesia dan tujuan pembangunan berkelanjutan.

Konsulat atau kedutaan siap membantu Anda jika Anda tertarik untuk bekerja sama dengan negara muda, dinamis, dan menjanjikan ini di salah satu bidang ini.