POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Formula 1 2022: Kritikus Sky Sports meninjau musim yang luar biasa dan berbeda untuk Max Verstappen setelah “Lewis Hamilton dicopot”

Formula 1 2022: Kritikus Sky Sports meninjau musim yang luar biasa dan berbeda untuk Max Verstappen setelah “Lewis Hamilton dicopot”

Tonton tayangan ulasan musim yang tayang perdana malam ini (Jumat 16) pukul 21.00 saat David Croft, anggota skuad Sky Sports Formula 1 Karun Chandhok, Natalie Pinkham, dan Simon Lazenby membahas semua topik dan momen besar dari Formula 1 2022

Pembaruan terakhir: 16/12/22 12:00

Formula 1 melihat Max Verstappen bersinar cerah dan ‘berbeda’ pada tahun 2022 setelah menjatuhkan Lewis Hamilton ‘dari lemparannya’, kata kritikus Formula 1 Sky Sports dalam acara khusus musim yang ditayangkan untuk pertama kalinya malam ini.

David Croft, Karun Chandhok, Natalie Pinkham, dan Simon Lazenby semuanya membahas topik dan insiden besar dalam presentasi ulasan kami setelah tahun perebutan gelar yang tak terlupakan untuk Verstappen dan Red Bull.

Ini pertama kali mengudara pada jam 9 malam, Jumat, 16 Desember.

Di acara itu, pakar kami merenungkan kampanye pemecahan rekor Verstappen, dengan pembalap Belanda itu memenangkan 15 dari 22 balapan meskipun awal musim yang buruk, menunjukkan sisi berbeda dalam mengemudi setelah intensitas tahun 2021.

“Setelah tiga balapan musim ini, sepertinya kami akan memiliki tinjauan akhir musim yang sama sekali berbeda,” kata Crofty.

Tapi Max santai, semakin andal mobil itu, semakin dia tahu dia berada di dalam mesin yang tidak perlu dia dorong terlalu keras di tahun 2021.

“Tapi dia juga membalap dengan cara yang berbeda melawan rival juaranya di sini daripada yang dia lakukan pada 2021, yang menurut saya juga membantu Max.”

Memang, Verstappen telah terlibat dalam pertempuran yang menarik tetapi tidak terlalu agresif dengan saingan gelar Charles Leclerc musim ini dibandingkan dengan Lewis Hamilton tahun lalu.

“Louis adalah raja kastil dan dia adalah generasi ini,” kata Chandhok. Max merasa dia harus menegaskan dirinya melawan Louis, dan mengusirnya dari singgasananya.

Seperti yang dilihat Charles, George [Russell]Carlos [Sainz] sebagai rekan-rekannya dan itulah mengapa dia membalap mereka secara berbeda.

Tentu saja, Verstappen dibantu oleh mobil Red Bull yang dominan saat tim menerima regulasi baru untuk mengungguli rival mereka.

Tapi Crofty berpendapat bahwa kepala desainer Adrian Newey “masih belum menganggap itu mobil terhebat yang dia rancang.”

Max Verstappen dari Red Bull mendapat penghargaan di FIA Awards, sementara bos tim Christian Horner mendedikasikan Kejuaraan Konstruktor untuk mendiang salah satu pendiri Red Bull Dietrich Mateschitz.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang mudah diakses

Max Verstappen dari Red Bull mendapat penghargaan di FIA Awards, sementara bos tim Christian Horner mendedikasikan Kejuaraan Konstruktor untuk mendiang salah satu pendiri Red Bull Dietrich Mateschitz.

Max Verstappen dari Red Bull mendapat penghargaan di FIA Awards, sementara bos tim Christian Horner mendedikasikan Kejuaraan Konstruktor untuk mendiang salah satu pendiri Red Bull Dietrich Mateschitz.

“Sebagian besar kesuksesan mereka diyakini bukan karena apa yang dilakukan Red Bull dengan benar, tetapi karena kesalahan yang dilakukan orang lain,” tambah Crofty. “Bagi saya, itulah kisah besar musim ini.”

“Mereka mengerahkan banyak sumber daya hingga 2021, namun mereka masih mengembangkan mobil yang cepat di 2022, dan itulah yang tidak bisa dilakukan Mercedes,” lanjut Chandhok.

Kritikus membahas Mercedes dan Russell v. Hamilton

Kritikus juga membahas topik-topik seperti kontroversi batas biaya, perpindahan pengemudi tabrakan, dan banyak lagi dalam acara ulasan musim mereka, selain juga membahas Mercedes 2022.

Mereka menggambarkan Mercedes sebagai kekecewaan terbesar setelah jatuh dari pemenang gelar ke tim tercepat ketiga, tetapi juga mengatakan mereka menunjukkan peningkatan terbesar selama musim setelah memulai dengan sangat lambat.

Sementara itu, George Russell, di tahun pertamanya bersama Mercedes, telah menjadi rekan setim pertama yang mengalahkan Hamilton dalam satu musim sejak 2016, dan para pakar memuji pemuda Inggris itu sebagai pembalap terbaik kedua musim ini di belakang Verstappen.

“Louis, di awal tahun, saya yakin drive-nya tidak ada,” kata Chandhok. “Saya bisa mengerti itu.

Nico Rosberg mengatakan itu akan terjadi

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang mudah diakses

Nico Rosberg mengatakan itu akan menjadi “tantangan terbesar” bagi George Russell untuk finis di depan Lewis Hamilton untuk musim kedua berturut-turut.

Nico Rosberg mengatakan itu akan menjadi “tantangan terbesar” bagi George Russell untuk finis di depan Lewis Hamilton untuk musim kedua berturut-turut.

“Itu mengingatkan saya pada Senna pada tahun 1993, orang ini adalah pebalap nomor satu di generasinya, dia datang ke balapan pembuka dan berkata ‘Ya Tuhan, saya hanya bisa lolos di baris ketiga grid.'”

“Di mana motivasinya? Lalu kami sampai di Barcelona, ​​​​mereka berbelok sedikit dan dia bangkit untuk menantang.”

Tentang Russell vs Hamilton, dia menambahkan: “Pada awal tahun itu sangat bagus untuk Russell, dia secara teratur mengalahkan Lewis.

READ  Pemain Kejuaraan ICC Bulan Ini untuk Mei 2023 telah diumumkan

“Saya pikir dia mendapat peringatan di pertengahan tahun ketika Lewis meningkatkan permainannya, dan saya pikir George berlari di mana dia tidak bisa melangkah lebih jauh. Saya pikir dia berpikir ‘Wow, saya sudah membangunkan binatang itu!'”

“Tapi untuk kreditnya, di akhir tahun — dan kemenangan akhir pekan di Brasil adalah yang terbaik — dia kembali. Saya tertarik untuk melihat bagaimana keduanya akan bersama tahun depan.”