POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fisikawan itu mengklaim bahwa data digital dapat mengubah massa Bumi dalam jumlah kecil

Dalam 24 jam terakhir, orang telah mengunggah lebih dari 720.000 jam rekaman ke YouTube.

Menurut perhitungan yang dibuat oleh fisikawan University of Portsmouth Melvin Fobson beberapa tahun yang lalu, massa visual literal ini – bersama dengan setengah miliar tweet, teks yang tak terhitung jumlahnya, miliaran pesan WhatsApp, dan setiap bit informasi yang kita buat – dapat membuat planet kita sentuhan lebih berat.

Ini adalah konsep liar yang tidak mungkin diterima tanpa banyak bukti. Eksperimen yang baru-baru ini disarankan oleh Vopson berdasarkan Antimateri Ledakan mungkin bisa meyakinkan komunitas ilmiah bahwa informasi mungkin tidak hanya memiliki massa, tetapi juga bisa menjadi sesuatu yang baru dan aneh. keadaan materi.

Teori informasi bukanlah konsep yang mudah untuk dipahami. Kita dapat dengan mudah membayangkan mengunduh kode satu dan nol yang memberi tahu komputer kita suara dan gambar apa yang ditampilkan, tetapi informasi juga dapat diterapkan pada objek non-digital, seperti properti yang memberi tahu partikel bagaimana berperilaku.

Ini menjadikannya faktor penting dalam menggambarkan hal-hal seperti jumlah keteraturan dan perubahan energi yang membentuk suatu sistem.

Pada awal 1960-an, seorang fisikawan Jerman-Amerika Rolf Landauer mengharapkan Perubahan minimal dalam daya untuk menghapus informasi dari semua jenis sistem. Meskipun mungkin tampak seperti realisasi sederhana, implikasinya sangat dalam, menghubungkan hilangnya informasi dengan emisi radiasi panas pada tingkat yang mendasar.

Eksperimen selama bertahun-tahun telah mendukung alasan Landauer, Turun ke level kuantitatifmenunjukkan bahwa setidaknya ada hubungannya dengan jumlah energi fundamental yang terkait dengan perubahan informasi.

Jika kita juga memperhitungkan perhitungan Einstein, seperti halnya Fobson, perubahan mendasar dalam energi ini harus sama dengan perubahan massa, yang berarti bahwa semua informasi yang kita buat setiap hari menyumbang sejumlah kecil massa tetapi tidak nol ke planet ini.

READ  Jenis baru dinosaurus lapis baja telah ditemukan di barat daya China

Dianggap ekstrem, akumulasi eksponensial video kucing, entri Wikipedia, daging sapi Twitter, dan lagu mobil TikTok akan menghasilkan beberapa hasil yang mengejutkan di masa depan yang jauh. Kita tidak hanya kehabisan bahan untuk menampung semua data itu, tetapi pertumbuhan digital yang tak terkekang juga berarti bahwa sebagian besar massa Bumi akan berakhir dalam bentuk informasi digital.

Faktanya, dalam 350 tahun, beberapa ahli memperkirakan bahwa bit digital kita dapat memiliki berat lebih dari semua atom di Bumi.

Terlepas dari skenario kiamat untuk krisis informasi, teori semacam itu dapat mengubah cara penghitungan massa dalam kondisi tertentu, yang mengarah ke teori baru yang mungkin memberi kita gambaran yang lebih baik tentang sifat materi gelap.

Mendeteksi perubahan yang sangat halus dalam perkiraan massa sistem penyimpanan intensif informasi saat ini masih di luar kemampuan kami untuk — untuk saat ini — meninggalkan hipotesis dalam keranjang “berpikir menyenangkan”.

Tetapi percobaan baru yang diusulkan oleh Fobson dapat mengubah semua itu, menerapkan prediksi Landauer pada partikel elementer.

Dengan asumsi bahwa massa total elektron terdiri dari energi istirahat intrinsik dan sedikit informasi tentang dirinya sendiri, maka secara teori ia akan memancarkan spektrum energi yang dapat diprediksi dalam semprotan foton yang dilepaskan setelah bertemu dengan rekan antimaterinya, positron.

“Informasi dalam elektron adalah 22 juta kali lebih kecil dari massanya, tetapi kita dapat mengukur konten informasi dengan menghapusnya”, Mengatakan Fobson.

“Kita tahu bahwa ketika partikel materi bertabrakan dengan partikel antimateri, mereka saling memusnahkan. Informasi dari partikel harus pergi ke suatu tempat ketika dihancurkan.”

Mencari panjang gelombang radiasi yang sangat spesifik dalam pemusnahan elektron yang sarat informasi akan mempererat hubungan antara informasi sebagai bentuk energi di dalam partikel, bukan sebagai keuntungan lain. Termodinamika dalam sistem yang lebih luas.

READ  Astronot SpaceX Crew-2 NASA kembali ke Bumi - tonton langsung

Menemukan semacam komponen energi intrinsik berbasis informasi sebagai fitur penting materi juga dapat memenuhi syarat untuk jenis keadaan fisik baru.

Atom tidak hanya dapat bersatu sebagai padatan, mengalir sebagai cairan dan gas, menyebar sebagai plasma, dan bergabung sebagai Kapasitor Bose-EinsteinSebagai pembawa informasi, mereka dapat mengurangi kekacauan.

Sampai percobaan dilakukan, hipotesis akan tetap menjadi ide yang kontroversial, meskipun menarik. Tetapi jika itu ternyata benar, konsekuensinya bisa sangat mengerikan.

Penelitian ini dipublikasikan di AIP tingkat lanjut.