POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Finlandia mengembalikan karya seni Rusia yang disita di perbatasan ARTnews.com

Kementerian Luar Negeri Finlandia mengumumkan, pada hari Jumat, bahwa Finlandia akan mengembalikan tiga pengiriman teknis menuju Rusia yang telah disita oleh pejabat bea cukai.

Lukisan dan patung – senilai total $ 46 juta – sedang dalam perjalanan ke museum Rusia dari Italia dan Jepang ketika mereka disita di perbatasan Valima karena dicurigai melanggar sanksi Eropa terhadap Rusia. Menurut direktur bea cukai Hanu Senkonen.

Kementerian Luar Negeri Finlandia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Uni Eropa telah mengubah aturan yang ada untuk mengecualikan beberapa artefak budaya dari daftar sanksi. Perubahan legislatif mulai berlaku pada 9 April, setelah pejabat bea cukai mengeluarkan izin untuk mengekspor karya seni. Pernyataan itu mengatakan perubahan aturan hanya berlaku untuk “barang budaya yang dipinjam dalam konteks kerja sama budaya resmi,” tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang motif pengecualian.

Artikel Terkait

Banyak karya yang disita dipinjam dari Rusia Galeri Tretyakov Negara dan Museum Seni Oriental Negara untuk pertunjukan di dua galeri Italia, Milan Scala Square dan Museum Seni Modern dan Kontemporer di Udine. Karya seni lainnya dikembalikan ke Museum Seni Rupa Negara Pushkin di Moskow dari Museum Kota Chiba di Tokyo.

Rusia menjadi sasaran sanksi berat dari Uni Eropa dan Amerika Serikat setelah invasinya Ukraina. Kementerian Luar Negeri Finlandia mengatakan daftar sanksi Uni Eropa termasuk seni, yang diklasifikasikan sebagai “barang mewah”.

Sanksi tersebut telah memperumit upaya Rusia untuk memulihkan kekayaan budayanya, yang saat ini dipinjamkan ke lembaga-lembaga Eropa, di tengah memburuknya hubungan internasional dengan cepat. Pada bulan Maret, Museum State Hermitage di Saint Petersburg, Rusia, Saya meminta beberapa pinjaman profil tinggi Itu ditarik lebih awal dari pertunjukan di Milan dan Roma. Sementara itu, pemerintah Spanyol, Austria dan Prancis menangguhkan hubungan dengan museum Rusia dan menarik pinjaman mereka dari rencana pameran di Museum Kremlin.

READ  Sorotan Akuntansi G7 di London

Menteri Kebudayaan Prancis Roselyn Bachelot mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa partisipasi negara itu dalam acara budaya Rusia “bisa digunakan sebagai tanda perbedaan antara negara-negara Eropa,” menurut surat kabar itu. jika Senin.

Badan pemerintah Prancis mengumumkan, pada hari Sabtu, bahwa setidaknya dua lukisan yang dipajang di Fondation Louis Vuitton di Paris dalam pameran besar karya-karya koleksi Ivan Morozov, pengusaha Rusia yang telah meninggal dan kolektor seni terkemuka Prancis, akan tetap berada di Prancis.

Salah satu foto milik oligarki Rusia Peter Aven dan yang lainnya milik Museum Seni Dnipropetrovsk di Dnipro, Ukraina, Agen Pers Prancis Laporan. Avene, seorang pemodal yang dikenal karena hubungannya dengan Vladimir Putin, saat ini menjadi sasaran sanksi. Dalam sebuah pernyataan, kementerian mengatakan lukisannya tidak akan dikembalikan ke Rusia “selama pemiliknya tetap menjadi sasaran pembekuan aset”.

Pernyataan itu menambahkan bahwa lukisan kedua oleh seniman Rusia Valentin Serov tidak akan kembali ke Ukraina “sampai kondisi di negara itu memungkinkan pengembaliannya dengan aman.” Dia menekankan bahwa keputusan ini “atas permintaan pihak berwenang Ukraina.”

Galeri Morozov ditutup pada bulan April. Sebagian besar pameran – sekitar 200 foto – milik koleksi Galeri Tretyakov Negara, Museum Seni Rupa Negara Pushkin, Museum St. Petersburg.

Rombongan itu akan diterbangkan melalui jalan darat, untuk mengakomodasi pembatasan perjalanan udara antara Eropa Barat dan Rusia. Namun, lukisan ketiga dari pameran yang terkait dengan oligarki Rusia lainnya, Vyacheslav Kantor, saat ini sedang dievaluasi oleh Prancis.