POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina sedang mencari kemitraan energi terbarukan dengan perusahaan minyak dan gas terkemuka di Brunei

Filipina sedang mencari kemitraan energi terbarukan dengan perusahaan minyak dan gas terkemuka di Brunei

Arsip foto Filipina mencari kemitraan energi terbarukan dengan perusahaan minyak dan gas terkemuka di Brunei

Departemen Perdagangan dan Industri (DTI), bersama dengan lembaga pemerintah lainnya, telah mendukung upaya Presiden Ferdinand Marcos Jr. untuk berkolaborasi dengan perusahaan minyak dan gas terkemuka Brunei dalam mengembangkan sektor energi terbarukan yang sedang berkembang di Filipina.

Growatt_inside_april

Sekretaris DTI Fred Pascual mendukung seruan investasi Presiden Marcos Jr. selama pertemuan dengan para eksekutif dari Brunei Shell Petroleum (BSP), Brunei LNG (BLNG), Total Energies Brunei, Serikandi Oilfield Services, dan Adenine Group of Companies. Pertemuan ini terjadi di sela-sela kunjungan presiden ke Brunei Darussalam pada 29 Mei.

Ginko

“Negara kami memiliki potensi energi bersih yang sangat besar, dengan sumber daya tenaga surya, angin, dan pasang surut yang berlimpah yang menunggu untuk dimanfaatkan. Rekam jejak Brunei dalam proyek-proyek energi menempatkan Anda sebagai mitra utama dalam membuka potensi ini, kami menantikan kemitraan ini pertemuan ini akan menjadikan kedua negara kita Memimpin masa depan energi ramah lingkungan di Asia Tenggara.

Filipina mengakui pengalaman Brunei yang luas dalam industri minyak dan gas dan upayanya baru-baru ini untuk mendiversifikasi bauran energinya melalui energi terbarukan, sebagaimana dituangkan dalam Visi Brunei 2035. Perusahaan-perusahaan minyak dan gas Brunei, dengan sejarah kesuksesannya yang panjang, memiliki posisi yang unik untuk berkontribusi pengetahuan dan pengalaman berharga untuk pengembangan energi terbarukan di Filipina.

Sebaliknya, Filipina menawarkan tawaran investasi yang menarik berkat sumber daya energi surya, angin, dan pasang surut yang melimpah. Untuk meningkatkan daya tarik investasinya, negara ini mencapai pertumbuhan ekonomi yang mengesankan sebesar 5,6% pada tahun lalu, yang tercepat di Asia Tenggara.

Pertemuan tersebut menjajaki peluang kerja sama seiring Filipina berupaya belajar dari pengalaman perusahaan-perusahaan Brunei dalam melakukan transisi ke investasi energi terbarukan. Diskusi tersebut berfokus pada faktor-faktor utama yang mempengaruhi keputusan investasi pada proyek-proyek energi terbarukan, sehingga memungkinkan Filipina untuk meningkatkan pendekatannya dalam menarik investasi dari Brunei.

READ  Bangkok Post - Larangan China terhadap lobster Australia telah mendorong anggota ASEAN untuk memasuki pasar tersebut

Untuk mendorong investasi energi terbarukan, Departemen Perdagangan dan Perindustrian serta lembaga pemerintah lainnya telah menerapkan kebijakan seperti Undang-undang Energi Terbarukan tahun 2008 untuk meringankan pembatasan ekuitas asing untuk proyek-proyek ini. Kementerian Perdagangan dan Investasi juga telah mendorong investasi energi terbarukan melalui program seperti Inisiatif Koridor Hijau, yang menyederhanakan persetujuan dan menawarkan insentif yang menarik.

Selain itu, pemberlakuan Undang-Undang Kemitraan Pemerintah-Swasta baru-baru ini telah memperkuat iklim investasi negara melalui kerja sama yang lebih kuat antara sektor publik dan swasta serta mempercepat pembangunan infrastruktur, yang merupakan pendorong utama ekspansi ekonomi.

Selain itu, Rencana Prioritas Investasi Strategis tahun 2022 menempatkan pertanian, perikanan, kehutanan, dan energi terbarukan di semua tingkatan. Rencana ini menawarkan peluang investasi yang signifikan melalui Undang-Undang Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak Perusahaan, yang menawarkan keringanan pajak hingga 17 tahun dan dukungan pemerintah hingga 40 tahun.

“Filipina mengambil langkah maju yang besar dengan menciptakan inisiatif-inisiatif ini. Dengan menyederhanakan proses investasi, memprioritaskan sektor-sektor utama, dan menawarkan insentif yang menarik, kami mengirimkan pesan yang jelas: Filipina terbuka untuk dunia usaha dan berkomitmen terhadap pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan menantikan kemitraan yang sukses dengan para pemimpin energi Brunei.”