POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FIFA menolak seruan Chili untuk memasukkan Ekuador di Piala Dunia 2022

Asosiasi Sepak Bola Internasional mengumumkan, pada hari Jumat, bahwa Chili kehilangan daya tariknya ke FIFA untuk menggantikan Ekuador di Piala Dunia Qatar 2022.

FIFA menolak argumen Chili bahwa pemain Ekuador Byron Castillo sebenarnya Kolombia dan tidak memenuhi syarat untuk bermain di kualifikasi turnamen, di mana Castillo memainkan delapan pertandingan untuk Ekuador.

– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, dan lainnya (AS)

FIFA mengatakan hakim banding “mempertimbangkan berdasarkan dokumen yang diajukan bahwa pemain akan dianggap memiliki kewarganegaraan Ekuador permanen sesuai dengan” undang-undang hukum sepak bola.

Putusan itu, yang menjunjung tinggi putusan disiplin yang dikeluarkan oleh FIFA pada Juni dan kemungkinan akan dirujuk ke Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS), membuat Ekuador tetap di jalur untuk bermain di Qatar – di mana mereka menghadapi negara tuan rumah dalam pembukaan Piala Dunia. pertandingan di Doha pada 20 November. Belanda dan Senegal juga tergabung di Grup A.

Namun, tantangan hukum dapat berlanjut di Chili.

Asosiasi Sepak Bola Chili mengatakan pihaknya bermaksud untuk mengajukan banding atas keputusan FIFA ke pengadilan olahraga tertinggi – Pengadilan Arbitrase Olahraga di Lausanne, Swiss – yang dapat mengatur sidang dan keputusan mendesak sebelum Piala Dunia.

“Ini adalah hari yang gelap untuk sepak bola dan kredibilitas sistem,” kata Jorge Young, sekretaris jenderal Asosiasi Sepak Bola Chili.

“Dunia sepak bola telah mendengar seorang pemain yang membantu Ekuador lolos ke Piala Dunia FIFA mengakui bahwa ia lahir di Kolombia dan bahwa ia memperoleh paspor Ekuador menggunakan informasi palsu. Tidak heran ia menolak untuk berpartisipasi dalam sidang FIFA. Apa itu? katakan tentang panitia banding yang menghadapi semua ini masih?Apakah mereka gagal bekerja?

READ  Bek Manchester City dan Inggris Lucy Bronze menjalani operasi lutut | Liga Super Wanita

“Tentu saja kami akan merujuk ini ke Pengadilan Arbitrase Olahraga karena bobot buktinya jelas dan kami mendesak Komite Banding untuk mengeluarkan alasan keputusan dengan sangat cepat karena ada cukup penundaan dan penundaan yang tidak dapat dibenarkan dalam kasus ini,” dia menambahkan.

Chili mengklaim memiliki bukti bahwa Castillo adalah orang Kolombia dan tidak boleh muncul ke Ekuador.

Chili mempersiapkan kasusnya setelah pengundian Piala Dunia diadakan pada 1 April, setelah FIFA dan penyelenggara negara menjual ribuan tiket dan kamar akomodasi untuk para penggemar Ekuador.

“Tidak pernah seumur hidup saya sebagai pengacara saya melihat ketidakadilan seperti itu,” kata Eduardo Carlizo, seorang pengacara untuk Asosiasi Sepak Bola Chili.

“Ada sejumlah besar dokumen yang membuktikan tanpa keraguan bahwa pemain tersebut lahir di Kolombia. Selain itu, semua orang mendengar pengakuannya selama penyelidikan resmi yang dilakukan oleh Federasi Ekuador. Pemain bercanda dengan sistem untuk tidak menghadiri pertandingan. pendengaran dan tidak ada yang berpengaruh.

“Jelas apa pun yang bisa kami berikan tidak akan cukup untuk memvalidasi klaim. Hari yang menyedihkan untuk sepak bola dan fair play. Pesannya jelas: kecurangan diperbolehkan. Kami akan mengajukan banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga.”

Seandainya Ekuador kalah dalam delapan pertandingan Castillo, Chili akan naik ke peringkat keempat dalam kualifikasi otomatis di grup kualifikasi Amerika Selatan. Ekuador telah menarik diri dari perselisihan tersebut.

Statuta FIFA mencakup bagian tentang kelayakan tim nasional ketika pemerintah negara bagian memberikan kewarganegaraan kepada pemain.

“Setiap orang dengan kewarganegaraan tetap yang tidak bergantung pada tempat tinggal di negara tertentu berhak bermain untuk tim perwakilan dari asosiasi negara itu,” menurut undang-undang.

Sidang banding hari Kamis diadakan dari jarak jauh dari Zurich, dengan hanya tiga hakim yang hadir. Ketua hakim yang mengawasi kasus ini adalah Neil Eaglestone, seorang Amerika yang merupakan mantan penasihat Gedung Putih di pemerintahan kedua Barack Obama.

READ  Grizzlies mencetak rekor NBA dengan kemenangan 73 poin atas Thunder

Komite banding FIFA jarang membatalkan keputusan komite disiplin badan sepak bola.

Chili telah mengajukan keluhan terhadap lawan di kualifikasi Piala Dunia back-to-back.

Pada kualifikasi Piala Dunia 2018, Bolivia kalah dalam dua pertandingan di mana mereka memasukkan pemain yang tidak memenuhi syarat sebagai pemain pengganti. FIFA telah menerima pengaduan dari Chili dan Peru mengenai bek Bolivia Nelson Cabrera, yang lahir di Paraguay dan sebelumnya bermain untuk tim nasional Paraguay.

Bolivia kalah banding ke Pengadilan Arbitrase Olahraga, yang mengatakan FIFA berhak untuk menyelidiki bahkan ketika protes dicabut beberapa minggu setelah pertandingan dimulai.

Kasus ini akhirnya merugikan Chile. Tiga poin tambahan diberikan kepada Peru yang mengangkat mereka atas Chili dan dalam playoff antarbenua mereka menang untuk lolos ke turnamen 2018 di Rusia.

Kemudian FIFA memberlakukan aturan yang lebih ketat untuk Piala Dunia 2022 yang mengharuskan semua pemain dalam pertandingan kualifikasi untuk menunjukkan “paspor internasional yang valid” untuk diperiksa oleh ofisial pertandingan.