POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fernando Alonso menegaskan dia bisa memenangkan balapan di musim 2023 karena dia menargetkan Grand Prix

Fernando Alonso menegaskan dia bisa memenangkan balapan di musim 2023 karena dia menargetkan Grand Prix

Fernando Alonso percaya dia bisa memenangkan balapan musim ini setelah penampilan impresif Aston Martin pada 2023. Pembalap Spanyol, yang saat ini berada di urutan ketiga klasemen kejuaraan pembalap, juga telah mengidentifikasi beberapa kompetisi Grand Prix di mana kemenangan itu bisa terjadi – dengan balapan berikutnya di Monako adalah salah satunya.

Sudah lebih dari 10 tahun sejak juara dunia dua kali Alonso terakhir kali memenangkan Grand Prix – Grand Prix Spanyol 2013 saat balapan untuk Ferrari – tetapi berkat performa Aston Martin musim ini, kemenangan balapan lainnya menjadi kemungkinan.

Tahun pertama Alonso bersama tim datang dengan empat finis ketiga dari lima balapan, dan itu membantu Aston Martin finis kedua di Kejuaraan Konstruktor dengan 102 poin – 122 di belakang pemimpin klasemen Red Bull.

Baca selengkapnya: Stroll mengungkapkan bagaimana rasanya bekerja dengan juara dua kali Alonso sejauh ini

Pemain berusia 41 tahun itu telah menjadi salah satu kisah musim ini sejauh ini dan banyak yang berharap dia memenangkan perlombaan di beberapa titik. Alonso juga sangat mendukung dirinya untuk meraih kemenangan Grand Prix Aston Martin pada tahun 2023, dan telah menentukan balapan di tempat yang paling memungkinkan, dengan pandangan tertuju pada potensi di Monaco.

Saat ditanya oleh presenter Sky Sports F1, Martin Brundle “Saya kira begitu, ya,” jawab Alonso, jika dia bisa memenangkan satu atau dua balapan pada 2023.

Dia melanjutkan, “Semoga segera. Saya tidak tahu. Sepertinya kami memiliki mobil yang mungkin bukan yang tercepat di jalan lurus. Kami perlu memperbaikinya, tetapi kami sangat bagus di tikungan.”

“Jadi, saya akan mengatakan kecepatan paling lambat dari kejuaraan, katakanlah Monaco, Budapest, Singapura. Trek semacam itu, saya pikir kami telah menetapkan harapan utama kami saat ini.”

READ  Roy Keane melanggar aturan emasnya setelah menjelaskan 'penyesalan' besar di masa kejayaan Manchester United

Dengan pendakian mengesankan Aston Martin, setelah finis ketujuh di Kejuaraan Konstruktor tahun lalu, Alonso akan merasa senang dengan keputusannya untuk bergabung dengan tim dari Pegunungan Alpen.

PERHATIKAN: Lihat di balik layar studio F1 bertajuk F1 bersama Verstappen, Bottas, dan tim lainnya

Namun bagi pria yang telah melihat dan melakukan semuanya di Formula 1, dia masih mengaku ragu apakah keputusannya tepat.

“Tentu saja,” kata pembalap Spanyol itu ketika Brundle bertanya kepadanya tentang keraguan seputar kepindahan tersebut.

“Menurut saya, di bulan Agustus, setiap tim optimis untuk tahun depan. Alpine mengira mobilnya akan bagus dan berbicara dengan Lawrence [Stroll] ketika dia mengutuk [Vettel] pensiun و. Dia mengatakan kami memiliki tim yang hebat dan mobil itu akan sangat berbeda dari apa yang dilakukan Sebastian dan Lance [Stroll] Mereka mengemudi sekarang. Saya berkata, “Yah, semua orang berpikir dengan cara yang sama, tapi mari kita lihat.”

“Ini adalah koin di udara – Anda tidak pernah tahu hasilnya dan Anda tidak memiliki bola kristal. Tapi saya sangat senang dengan hasilnya.”