POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FAO: Virus ini menyerang ketahanan pangan Asia karena jutaan orang kelaparan

Epidemi kronis dan kenaikan harga merusak ketahanan pangan jutaan orang di Asia, menurut laporan PBB.

Dengan kemajuan yang dibuat untuk mengurangi kelaparan, FAO menekankan langkah-langkah komprehensif untuk meningkatkan ketahanan pangan, yang merupakan bagian dari dorongan bagi para ahli untuk mengadopsi pendekatan “diet”.

Naiknya harga komoditas global merugikan konsumen, dengan mengatakan “pukulan lain bagi orang miskin adalah mereka menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka untuk makanan dan berjuang untuk pulih dari dampak COVID-19.” kata Dave.

“Produsen makanan juga menghadapi tantangan baru-baru ini setelah dampak awal epidemi, termasuk kenaikan harga bahan bakar dan pupuk,” katanya.

Laporan FAO mengatakan perubahan dalam organisasi untuk meningkatkan ketahanan pangan harus berkisar pada kebutuhan banyak petani skala kecil dan kelompok rentan lainnya, seperti perempuan dan anak-anak, di wilayah tersebut.

Ini mencatat bahwa sekitar 16% dari populasi di Asia Selatan kekurangan gizi dan bahwa kekurangan gizi di kawasan secara keseluruhan berada pada tingkat tertinggi satu dekade sebesar 8,7%.

READ  Kedatangan pekerja migran yang disalahkan atas pemberontakan COVID-19 di Bangladesh

Ketersediaan makanan yang memadai sangat buruk di Korea Utara, dengan lebih dari 40% penduduknya kekurangan gizi. Tapi kelaparan juga merupakan masalah mendesak di negara-negara seperti Afghanistan, Papua Nugini dan Timor Timur.

Kondisi di seluruh wilayah masih lebih baik daripada tahun 2000, tetapi kemajuan telah melambat dalam beberapa tahun terakhir dan kadang-kadang terbalik. Di 10 negara di kawasan ini, lebih dari 30% anak di bawah usia 5 tahun menderita stunting atau perawakan pendek seiring bertambahnya usia – ukuran umum tentang seberapa baik mereka memberi makan. Di delapan negara lainnya, antara 20% – 30% melakukannya.

Jutaan anak-anak tersebut menderita wasting dalam kondisi yang sangat berbahaya karena pola makan yang tidak memadai atau penyakit kronis. Pada tahun 2020, lebih dari 31 juta anak di kawasan Asia-Pasifik akan terkena dampak pemborosan, dan jika tren saat ini terus berlanjut, jumlah tersebut dapat mencapai 40 juta pada akhir tahun 2022.

FAO dan pihak lain yang melakukan mogok makan bersikeras untuk fokus pada masalah yang lebih luas daripada meningkatkan jumlah makanan yang diproduksi – ini adalah langkah penting, tetapi tidak memastikan bahwa keluarga benar-benar membeli makanan yang lebih sehat.

Tantangannya terletak pada perumusan kebijakan untuk memperbaiki pola makan untuk mengatasi epidemi, bencana alam, kemiskinan, ketidakstabilan politik, dan tantangan lain yang menghambat peningkatan akses ke pangan yang memadai.