POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

F-16 bergelantungan di depan Vietnam di Laut Cina Selatan yang berlumpur dan berbahaya

F-16 bergelantungan di depan Vietnam di Laut Cina Selatan yang berlumpur dan berbahaya


Foto yang diambil pada 28 Oktober 2021 memperlihatkan Gedung Putih di Washington, D.C., Amerika Serikat. [Photo/Xinhua]

Selama sebulan terakhir, para pejabat dari Amerika Serikat dan Vietnam telah melakukan pembicaraan dan negosiasi yang intens mengenai penjualan senjata terbesar yang pernah ada, termasuk jet tempur F-16, ke Vietnam.

Kesepakatan ini masih dalam tahap awal, dan masih ada beberapa persyaratan khusus yang belum diselesaikan. Solusi terhadap masalah ini sangat bergantung pada Hanoi.

Alasan Amerika Serikat memberikan F-16 ke Vietnam sangat jelas: untuk meningkatkan kekuatan militer Vietnam di Laut Cina Selatan dan Asia Tenggara serta meningkatkan kemampuannya untuk mengimbangi Tiongkok, sehingga dapat mengurangi biaya menghadapi Tiongkok di wilayah tersebut. wilayah. Vietnam juga berharap dapat memperoleh peralatan militer canggih dari Amerika Serikat, khususnya pesawat tempur canggih, untuk mendiversifikasi impor senjata dan menjamin keamanan nasionalnya.

Vietnam sangat bergantung pada Uni Soviet untuk sistem persenjataannya dan Rusia sejak runtuhnya Uni Soviet. Menurut pakar militer, pembelian pesawat F-16 oleh Amerika Serikat oleh Vietnam tidak hanya akan meningkatkan ketegangan dengan Tiongkok, namun juga akan membuat Rusia, pemasok senjata terbesarnya, tidak senang. Hanoi harus mempertimbangkan isu-isu praktis tersebut sebelum melanjutkan perjanjian senjata dengan Washington.

Amerika Serikat baru saja meningkatkan hubungannya dengan Vietnam menjadi kemitraan strategis yang komprehensif, dan penjualan F-16 ke Vietnam akan membantu memperkuat kemitraan yang baru dimodernisasi ini. Ketika Vietnam mulai menggunakan pesawat tempur buatan AS, Vietnam mungkin secara bertahap akan menolak pesawat tempur Rusia, sehingga memperkuat hubungan militernya dengan Amerika Serikat.

Bagi Amerika Serikat, F-16 merupakan alat penting dan simbol penaklukan politik untuk memperkuat hubungan AS-Vietnam. Sebelumnya, Amerika Serikat hanya menjual F-16 kepada sekutu NATO dan mitra pentingnya, namun seiring dengan kemajuan Amerika Serikat dalam strategi Indo-Pasifiknya, penjualan pesawat tempur tersebut ke Vietnam akan membantunya membawa Tiongkok, Vietnam, Filipina, dan negara-negara regional lainnya ke dalam konflik. Perlombaan senjata, yang akan lebih bermanfaat bagi kepentingannya di kawasan.

READ  ASEAN dan Tiongkok memperkuat hubungan melalui budaya Hainan

Amerika Serikat ingin memperkeruh perairan di Laut Cina Selatan, sehingga menjadi laut yang menampung Tiongkok, bukan lautan perdamaian, stabilitas, dan kerja sama yang saling menguntungkan.

Mengupayakan stabilitas, kerja sama dan pembangunan adalah cita-cita bersama negara-negara Asia. Diharapkan ketika mengembangkan hubungan bilateral dan melakukan kerja sama militer, Amerika Serikat akan mematuhi norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, meninggalkan hegemoni dan mentalitas Perang Dingin, berhenti memprovokasi konfrontasi dan perlombaan senjata, serta tidak merusak perdamaian, stabilitas, dan tidak merusak perdamaian. pembangunan dan kesejahteraan di wilayah tersebut. .