POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Evakuasi dilanjutkan saat Biden membela penarikan dari Afghanistan: langsung | berita Taliban

Penerbangan evakuasi dari Afghanistan dilanjutkan sehari setelah perebutan kekuasaan oleh militer Taliban memicu kepanikan di Kabul dan ribuan orang berkumpul di bandara internasional kota itu dalam upaya putus asa untuk melarikan diri.

Seorang pejabat keamanan Barat mengatakan kepada kantor berita Reuters pada hari Selasa bahwa landasan pacu di bandara Kabul – yang dikendalikan oleh pasukan AS – sekarang kosong dari keramaian. Pejabat itu mengatakan bahwa penerbangan militer mulai membawa diplomat dan warga sipil dari Afghanistan.

Sedikitnya tujuh orang tewas dalam kekacauan Senin, termasuk beberapa orang yang berpegangan pada sisi pesawat saat lepas landas.

Di Washington, D.C., Presiden AS Joe Biden mengatakan dia berdiri “langsung” di belakang keputusannya untuk menarik pasukan dari Afghanistan dan meluncurkan kritik pedas terhadap mantan pemimpin negara yang didukung Barat karena gagal melawan Taliban.

“Saya berdiri teguh di belakang keputusan saya,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi dari Gedung Putih. “Setelah 20 tahun, saya telah belajar dengan cara yang sulit bahwa tidak pernah ada waktu yang tepat untuk menarik pasukan Amerika.”

Sementara itu, Taliban menyatakan perang di Afghanistan telah berakhir dan seorang pemimpin senior mengatakan gerakan itu akan menunggu sampai pasukan asing pergi sebelum membentuk struktur pemerintahan baru.

China telah mengatakan siap untuk “hubungan persahabatan” dengan Taliban, sementara Rusia dan Iran telah membuat tawaran diplomatik.

Berikut adalah pembaruan terbaru:


Bush menyerukan perjalanan yang aman bagi para pengungsi Afghanistan tanpa ‘penundaan birokrasi’

George W. Bush, mantan presiden AS, meminta negaranya untuk mempercepat evakuasi warga Afghanistan yang membantu upaya perang Washington.

“Warga Afghanistan yang sekarang berada dalam bahaya terbesar adalah orang-orang yang sama yang telah berada di garis depan kemajuan di negara mereka,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pemerintah AS memiliki wewenang hukum untuk memotong birokrasi bagi para pengungsi selama krisis kemanusiaan darurat. Dan kami memiliki tanggung jawab dan sumber daya untuk mengamankan perjalanan yang aman bagi mereka sekarang, tanpa penundaan birokrasi. Sekutu kami yang paling kuat, bersama dengan LSM swasta, siap membantu.”

READ  Afrika Selatan: Afrika Selatan mengelola sembilan juta vaksin


Pemimpin Taliban diberitahu di Kabul untuk pembicaraan – report

Associated Press melaporkan bahwa pemimpin terkemuka Taliban Amir Khan Muttaki berada di ibu kota Afghanistan untuk berunding dengan para pemimpin politik di Kabul, termasuk mantan Presiden Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah, yang pernah mengepalai dewan perunding negara itu.

Agensi tersebut mengutip seorang pejabat yang akrab dengan pembicaraan yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Mottaki adalah menteri pendidikan tinggi ketika Taliban terakhir berkuasa, dan dia mulai melakukan kontak dengan para pemimpin politik Afghanistan bahkan sebelum Presiden Afghanistan Ashraf Ghani diam-diam mundur dari istana presiden pada akhir pekan.

Pejabat itu mengatakan pembicaraan yang sedang berlangsung di ibukota Afghanistan bertujuan untuk memasukkan para pemimpin non-Taliban lainnya dalam pemerintahan, yang menurut juru bicara Taliban Suhail Shaheen akan menjadi “pemerintah Afghanistan yang inklusif.”

Warga Afghanistan yang akrab dengan pembicaraan itu mengatakan beberapa sesi berlanjut hingga larut malam dan dimulai tak lama setelah kepergian Ghani.


Blinken berbicara dengan rekan-rekannya di Eropa

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengadakan diskusi terpisah pada hari Senin dengan rekan-rekannya di Inggris, Uni Eropa, Turki dan NATO tentang situasi di Afghanistan dan upaya Washington untuk memulangkan warganya.

Kementerian Luar Negeri mengatakan: “Menteri menyatakan penghargaan yang mendalam kepada Uni Eropa, NATO, Turki dan Inggris atas upaya mereka di Afghanistan.”


Pejabat kedutaan India meninggalkan Kabul

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri di New Delhi mengatakan bahwa pejabat kedutaan India di Kabul, termasuk duta besar, akan meninggalkan ibu kota Afghanistan.

“Mengingat keadaan yang ada, telah diputuskan bahwa Duta Besar kami di Kabul dan staf India-nya akan segera pindah ke India,” kata juru bicara Arindam Bagshi di Twitter.


Penerbangan evakuasi militer lepas landas dari Kabul

Seorang pejabat keamanan Barat di bandara Kabul mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa penerbangan militer yang membawa diplomat dan warga sipil dari Afghanistan mulai lepas landas pada Selasa pagi.

READ  Uni Eropa ingin memiliki kehadiran angkatan laut di Laut Cina Selatan - dunia

Landasan pacu dan landasan bandara, yang pada Senin disapu oleh ribuan orang yang putus asa untuk melarikan diri dari ibukota Afghanistan, sekarang kosong dari keramaian, kata pejabat itu.

Pasukan AS yang bertanggung jawab di bandara telah menghentikan keberangkatan penerbangan karena kekacauan tersebut.


Malala Yousafzai mendesak para pemimpin dunia untuk bertindak

Peraih Nobel Perdamaian Malala Yousafzai mengatakan dia sangat prihatin dengan situasi di Afghanistan – khususnya keselamatan perempuan dan anak perempuan – dan menyerukan para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan segera.

Yousafzai mengatakan Biden “memiliki banyak hal yang harus dilakukan” dan harus “mengambil langkah berani” untuk melindungi rakyat Afghanistan.

“Ini sebenarnya adalah krisis kemanusiaan yang mendesak sekarang dan kami perlu menawarkan bantuan dan dukungan kami,” Yousafzai yang berusia 23 tahun mengatakan kepada BBC Newsnight, menambahkan bahwa dia berusaha menjangkau banyak pemimpin dunia.

Yousafzai selamat dari tembakan di kepala oleh seorang pria bersenjata Taliban Pakistan pada 2012, setelah diserang karena berkampanye menentang upayanya untuk menolak pendidikan bagi perempuan.

Peraih Nobel Perdamaian Malala Yousafzai, yang ditembak di kepala oleh gerilyawan Taliban pada 2012, menyerukan para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan segera atas situasi di Afghanistan. [File: Christophe Petit Tesson/Pool via Reuters]

Analis: Film yang diharapkan semua orang tetapi dialihkan terlalu cepat

Presiden Biden dikecam karena penanganannya atas penarikan AS dari Afghanistan, tetapi para analis mencatat bahwa orang-orang di Amerika Serikat, meskipun ngeri dengan pemandangan di bandara Kabul, masih sangat mendukung pasukan mereka meninggalkan negara itu.

Sementara Biden memikul tanggung jawab utama, beberapa analis atau petugas intelijen memperkirakan kecepatan kemajuan Taliban, kata Douglas Oliphant, seorang rekan senior di New America Foundation.

“Pada akhirnya, itu adalah presiden AS dan kesalahan ada padanya, tetapi saya pikir ketika kita melihat ke belakang sementara tidak ada peristiwa yang mengejutkan para analis – semua peristiwa ini diprediksi – saya tidak berpikir bahkan yang paling pesimistis sekalipun. analis akan memperkirakan hal itu terjadi seperti ini,” kata Oliphant kepada Al Jazeera.

READ  Sri Lanka menerima batch pertama vaksin COVID-19 dari Pfizer

“Intinya, kami menonton film yang diharapkan semua orang tetapi disampaikan terlalu cepat, disampaikan begitu cepat sehingga tidak mungkin membuat keputusan dengan cukup cepat atau bereaksi dengan cara yang menempatkan Amerika Serikat di depan peristiwa.”


Sekjen PBB desak negara-negara untuk menerima pengungsi Afghanistan

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah mendesak semua negara untuk menerima pengungsi Afghanistan dan menahan diri dari deportasi.

Dia mengatakan di Twitter bahwa dunia menyaksikan peristiwa di negara itu “dengan berat hati”.

Orang Afghanistan telah mengenal generasi perang dan kesulitan. Mereka layak mendapatkan dukungan penuh kami.”


Blinken berbicara dengan rekan-rekannya di India dan Pakistan

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken berbicara dengan rekan-rekannya di Pakistan dan India tentang situasi di Afghanistan.

Blinken melakukan panggilan telepon dengan Menteri Luar Negeri Pakistan Shah Mahmood Qureshi dan Menteri Luar Negeri India Subrahmanam Jaishankar, menurut sebuah pernyataan dari Kantor Luar Negeri. Dia tidak merinci apa yang dibahas.


Halo dan selamat datang di liputan berkelanjutan Al Jazeera tentang pengambilalihan Taliban atas Afghanistan. Saya Zahaina Rashid di Male, Maladewa.

Untuk perkembangan besar dari kemarin, buka di sini.