POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Euro 2020 Hit dan Misses: liku-liku datang tebal dan cepat, Swiss mengejutkan Prancis, Spanyol lolos dari horor Kroasia | berita sepak bola

Harapkan yang tak terduga untuk menarik euro

gambar:
Kiper Jan Sommer adalah juara adu penalti untuk Swiss

“Mengharapkan yang tak terduga” telah menjadi ciri khas musim Liga Premier 2020/21, dan Euro musim panas ini membuat tikungan dan putaran tak terduga dengan cara yang sama.

16 pertandingan terakhir hari Senin menyimpulkannya. Pertama, ada kisah antara Kroasia dan Spanyol, dengan pasukan Luka Modric bangkit untuk membuat comeback di menit terakhir sebelum akhirnya menyerah pada perpanjangan waktu.

Saat Kroasia mendekat, Swiss mengalahkan Prancis di salah satu pertandingan turnamen yang paling menarik belakangan ini.

Kami secara singkat melihat favorit Kejuaraan Eropa dalam performa terbaik mereka – tetapi pemain Swiss itu menolak untuk berbaring dan pada akhirnya bintang Kylian Mbappe, dari semua orang, yang lolos dari penalti. Kejutan besar.

Republik Ceko merayakan kemenangan tak terduga mereka atas tim Belanda yang dulunya luar biasa 24 jam lalu, sementara Austria, dalam pertandingan knockout Eropa pertama mereka, membawa Italia ke perpanjangan waktu dan menjadi terobosan mengejutkan dalam rangkaian clean-net beruntun Azzurri.

Spanyol Alvaro Morata
gambar:
Alvaro Morata menikmati pertandingan yang luar biasa untuk Spanyol melawan Kroasia

Bahkan format penyisihan grup, yang diharapkan menjadi hal yang menyenangkan, memberikan drama nyata di banyak pertandingan final.

Mungkin ini adalah struktur turnamen, dengan tim yang melakukan perjalanan melintasi benua, atau hasil dari musim yang sulit dan menegangkan yang telah merugikan para pemain. Mungkin ada lebih banyak kekuatan di kedalaman sekarang di kompetisi ini, atau mungkin hijau hanya pergi jalan yang diunggulkan.

Apa pun faktor di balik drama tersebut, turnamen ini menjadi turnamen yang menawan, dengan masing-masing tim masih berdiri dengan keyakinan bahwa mereka dapat memenangkan hadiah utama.

READ  Paralympic Premier League: Tridents mengalahkan Pirates di final untuk memenangkan kompetisi perdana | berita kriket

“Mengharapkan yang tak terduga.” Mungkin itulah ungkapan positif yang dapat diulangi oleh para penggemar Inggris yang gugup dan pesimis menjelang pertandingan babak 16 besar Selasa di Wembley…
Peter Smith

Taktik Deschamps terbukti mahal bagi Prancis

Kylian Mbappe gagal mengeksekusi penalti penentu untuk Prancis
gambar:
Kylian Mbappe gagal mengeksekusi penalti penentu untuk Prancis

Itu adalah malam di mana Prancis seharusnya mengalahkan turnamen dan menunjukkan kepada semua orang mengapa begitu banyak pakar berpikir mereka adalah tim yang harus dikalahkan di Euro 2020.

Namun, kami hanya melihat Prancis yang sebenarnya selama 30 menit melawan Swiss, dan pada akhirnya itu tidak cukup karena tim asuhan Didier Deschamps gagal mencapai perempat final turnamen besar untuk pertama kalinya sejak Piala Dunia 2010.

Kylian Mbappe mungkin gagal mengeksekusi penalti penting dalam adu penalti, tetapi Deschamps menanggung banyak kesalahan pada malam buruk Prancis di Bucharest.

“Saya pikir Swiss akan menjadi lawan yang sempurna untuk meluncurkan serangan Prancis di turnamen. Tapi mereka mengejutkan kami semua. Saya terkejut dengan apa yang baru saja saya lihat di 120 menit terakhir.” “Perancis kacau sejak menit pertama. Mereka puas dan sistem di babak pertama salah – para pemain tidak tahu apa yang mereka lakukan.”

Roy Keane sama-sama terkutuk. “Orang Prancis datang dengan sikap yang salah,” katanya. “Saya senang mereka dihukum untuk itu. Anda dapat memiliki semua kualitas di dunia, tetapi jika Anda tidak muncul dengan perilaku yang benar, sulit untuk memulai kembali.”

Prancis menatap laut selama 45 menit pertama. Mereka memainkan tiga di pertahanan tengah – sebuah sistem yang mereka tidak terlihat nyaman bermain melawan Swedia dan Kroasia di UEFA Nations League September lalu – yang tidak bisa masuk ke dalam permainan.

Kami melakukan apa yang kami butuhkan untuk unggul 3-1 dan kemudian menunjukkan kelemahan, yang sangat tidak biasa bagi kami. Kalah dalam adu penalti selalu sulit bagi tim.

Pelatih Prancis Didier Deschamps

Performa mengerikan memaksa Deschamps untuk mengubah taktiknya, kembali ke pertahanan empat arah dan kami melihat sekilas Prancis yang kami semua harapkan saat Hugo Lloris menyelamatkan penalti, dua gol Karim Benzema dan Paul Pogba yang menakjubkan menempatkan mereka dalam perjalanan menuju perempat final. .

READ  CommBank Young Matildas mengalahkan tim China U-20 di pertandingan pembuka mereka

Namun Prancis, yang sangat tegas dalam perjalanannya memenangkan Piala Dunia 2018, menunjukkan kelemahan yang diuntungkan Swiss.

Pada akhirnya, Mbappe melewatkan momen yang menentukan, tetapi Deschamps akan menjadi orang yang menyesali mimpinya untuk meraih gelar ganda Piala Dunia dan Piala Eropa gagal sebagai pemain dan pelatih.
Oliver You

Super Shaka memimpin Swiss, tetapi haruskah Arsenal memikirkan kembali?

Gelandang Swiss Granit Xhaka memiliki penampilan terbaik dalam pertandingan melawan Prancis
gambar:
Gelandang Swiss Granit Xhaka tampil luar biasa melawan Prancis

Di mana para pemimpin di Arsenal? Ini adalah pertanyaan yang terus-menerus ditanyakan selama bertahun-tahun di Emirates Stadium, tetapi dia mungkin telah menatap mereka secara langsung selama ini di Granit Xhaka.

Kapten Swiss itu menjadi raksasa bagi timnya saat ia menyingkirkan favorit turnamen Prancis untuk mencapai perempat final turnamen besar untuk pertama kalinya dalam 67 tahun.

Dia luar biasa, semua pilihannya bagus. Dia adalah orang yang memobilisasi kekuatan sebelum sanksi.

Arsene Wenger, mantan pelatih Arsenal, mengalahkan Xhaka

Dia pergi ke kaki dengan Paul Pogba dan N’Golo Kante dan menang. Dia brilian dalam bertahan, sama seperti dia bagus saat menyerang, mendapatkan umpan luar biasa untuk gol telat Mario Gavranovic, dan dia menunjukkan semua kualitas kepemimpinan yang Anda inginkan dari kapten Anda.

Satu-satunya tempat di buku catatannya adalah kartu kuning, yang berarti dia akan diskors untuk pertandingan perempat final antara Swiss dan Spanyol pada hari Jumat, dan dengan itu, tim asuhan Vladimir Petkovic sangat disia-siakan.

Bisakah ketidakhadirannya meninggalkan lubang besar di Arsenal musim depan? awal bulan ini, Sky Sports melaporkan bahwa Roma sedang dalam negosiasi lanjutan dengan Arsenal mengenai transfer gelandang tersebut. Klub Serie A itu dianggap mendekati penilaian Arsenal – diyakini sekitar £ 21,5 juta (€ 25 juta) – tetapi mereka belum menyetujui biayanya.

READ  Portugal 2-1 Republik Irlandia: Cristiano Ronaldo menjadi pencetak gol terbanyak pria dalam sejarah pria dalam kemenangan akhir yang mendebarkan | berita sepak bola

Pada tawarannya melawan Prancis, bos baru Roma Jose Mourinho akan mendesak klubnya untuk mendorong apa yang diinginkan Arsenal untuk menyelesaikan kesepakatan, tetapi haruskah Arsenal dipikirkan kembali?



Gambar granit xhaka terbaik dan terburuk



4:45

Lihatlah beberapa pasang surut yang telah dicapai Granit Xhaka sejak bergabung dengan Arsenal pada 2016

Xhaka adalah karakter Marmite di antara penggemar Arsenal. Kita semua tahu tentang perseteruan dengan pendukung yang menyebabkan keberadaannya Kapten dilucuti kembali pada tahun 2019Tetapi dengan kekurangan pemimpin di Arsenal, Mikel Arteta bisa melakukan yang lebih buruk daripada meyakinkan Xhaka bahwa dia masih memiliki masa depan di London utara.

Lagi pula, apa yang dia tunjukkan melawan Prancis adalah apa yang telah diteriakkan Arsenal selama bertahun-tahun.
Oliver You

Morata mengalami malam pemurnian

Pembalap Spanyol Alvaro Morata memberi selamat kepadanya setelah mencetak gol keempat timnya selama pertandingan Babak 16 Besar Liga Champions UEFA 2020 antara Kroasia dan Spanyol di Stadion Barken di Kopenhagen.
gambar:
Alvaro Morata mencetak gol keempat Spanyol melawan Kroasia

Euro 2020 tidak pernah mudah bagi Alvaro Morata. Striker, yang dicemooh oleh para penggemarnya selama pertandingan persahabatan Spanyol melawan Portugal, melewatkan serangkaian peluang dalam pertandingan grup melawan Swedia dan Polandia, kemudian gagal mengeksekusi penalti dalam kemenangan 5-0 atas Slovakia.

Menggambarkan paparannya terhadap semburan pelecehan online setelah pertandingan itu, dia juga mengungkapkan bahwa istri dan anak-anaknya menjadi sasaran para penggemar Spanyol yang marah di Seville, dan mengatakan dia telah mengalami “malam tanpa tidur” dalam beberapa hari terakhir.

Tapi pertemuan babak 16 besar Spanyol dengan Kroasia terbukti menjadi katarsis.

Mantan striker Chelsea, yang didukung kuat jelang pertandingan oleh Luis Enrique, yang menyebut pelecehan yang dialami keluarganya sebagai “kejahatan serius”, kali ini memberikan kontribusi kemenangan pada pertandingan saat Spanyol meraih hasil imbang 5-3 yang mengesankan setelah over- waktu.

Tampaknya itu tidak akan berhasil baginya ketika dia gagal di babak pertama dengan tendangan bebas oleh bek Kroasia Domagoj Vida, tetapi golnya di perpanjangan waktu, yang ditembakkan dengan brilian dari umpan silang Dani Olmo, mengubah arus menyamakan kedudukan saat Spanyol. Mereka sedang berayun.

Hanya tiga menit kemudian, Olmo melepaskan tembakan ke sayap kanan Spanyol, memungkinkan gelandang Leipzig itu mengoper ke Mikel Oyarzabal, yang akhirnya membuat pertandingan di luar jangkauan Kroasia.

Selebrasi yang menyambut gol Morata menunjukkan kekaguman dan penghargaannya kepada rekan setim dan staf pelatihnya di Spanyol. Penyelesaiannya mungkin tidak menentu, tetapi ada alasan mengapa dia harus memulai setiap pertandingan di turnamen ini.

Pertama, adalah Melakukan Mencetak gol. Dua golnya di turnamen ini berarti dia sekarang telah mencapai lima di Kejuaraan Eropa, membuatnya menjadi pencetak gol terbanyak Spanyol dalam kompetisi bersama Fernando Torres.

Meskipun demikian, itu sama pentingnya dengan sisa pekerjaan yang dia lakukan di lapangan. Morata memberikan segalanya dengan bola dan etos kerjanya terlihat jelas di seluruh Stadion Barkin.

Pemain berusia 28 tahun itu tanpa henti mengejar para pemain bertahan dan dengan sukarela memimpin pers Spanyol, dan Aymeric Laporte adalah satu-satunya pemain di lapangan yang menguasai bola lebih banyak.

Para pencelanya pasti akan kembali kuat jika hal-hal tidak berjalan sesuai keinginannya di depan gawang di perempat final hari Jumat, tentu saja. Tapi yang pasti adalah Morata akan ada di sana. Penampilannya di Stadion Barkin adalah pengingat mengapa.
Nick Wright

Apakah ini akhir dari Modric?

Luka Modric bersinar di Kopenhagen tetapi tidak bisa mencegah kekalahan Kroasia
gambar:
Luka Modric bersinar di Kopenhagen tetapi tidak bisa mencegah kekalahan Kroasia

Akankah pertandingan ke-142 Luka Modric menjadi yang terakhir di turnamen besar?

Gelandang itu menandatangani perpanjangan kontrak satu tahun dengan Real Madrid bulan lalu setelah kampanye mengesankan lainnya dengan raksasa Spanyol, tetapi pada usia 35 dan 36 tahun pada bulan September, ini bisa menjadi kesempatan terakhirnya untuk memenangkan trofi bersama negaranya.

Modric datang sangat dekat tiga tahun lalu, tentu saja, membantu Kroasia mengalahkan peluang dan mencapai final Piala Dunia di Rusia, dan bahkan jika turnamen ini terbukti menjadi akhir, tidak ada rasa malu tentang bagaimana dia pergi.

Faktanya, yang terjadi adalah kebalikannya.

Modric adalah pemain yang luar biasa dalam kemenangan 3-1 atas Skotlandia yang mengamankan tempat Kroasia di playoff dan sekali lagi bersinar dalam pertandingan Babak 16 yang melelahkan pada hari Senin di Barken Arena.

Ada periode dalam pertandingan di mana dia dan rekan setimnya dari Kroasia tidak bisa merebut bola dari rekan-rekan Spanyol mereka, tetapi dia memimpin mereka maju dengan keunggulan 3-1 ketika yang lain kehilangan harapan.

Ada umpan-umpan hebat, seperti yang mengirim Nikola Vlasic ke gawang tak lama setelah gol bunuh diri Pedri yang aneh di babak pertama, dan momen-momen yang mengubah permainan, seperti sprint dan kisah gol kedua Mislav Orcic untuk Kroasia. .

Dia meninggalkan lapangan tanpa terkalahkan, masa depannya tidak pasti, tetapi warisan Modric dari Kroasia memang luar biasa.
Nick Wright