POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eropa ‘penting’ dalam mengubah pasar global menjadi minyak sawit berkelanjutan, tanda laporan baru

13 Oktober 2022 – Selama dua dekade terakhir, Eropa telah menjadi pemimpin dalam minyak sawit berkelanjutan dengan pasar UE mencapai tingkat tinggi. Namun, total impor minyak sawit menurun. Konglomerat khususnya menyumbang 45% dari total penggunaan global minyak sawit bersertifikat dan berkelanjutan, menunjukkan bahwa penurunan ini dapat meninggalkan tanda signifikan dari transisi keseluruhan industri menuju transparansi.

Data baru yang dikumpulkan oleh NewForesight dan ditugaskan oleh Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) mengungkapkan bahwa konsumsi minyak sawit meningkat di bagian lain dunia di mana pasar untuk produk minyak sawit berkelanjutan masih dalam masa pertumbuhan.

Dalam konteks ini, laporan tersebut menggarisbawahi pentingnya melestarikan peran Eropa dalam membantu mengubah pasar global menjadi minyak sawit berkelanjutan.

Dari tahun 2020 hingga 2021, produksi minyak sawit global meningkat sebesar 2%.

Selain itu, ini menunjukkan mengapa mengganti minyak sawit sepenuhnya dari resep mungkin tidak tepat dalam jangka panjang.

Dan seperti yang ditunjukkan data, kami telah melihat peningkatan tajam dalam komunikasi keberlanjutan. Di Eropa, lisensi untuk menggunakan merek RSPO pada produk berlipat ganda antara tahun 2020 dan 2021, dengan lisensi komunikasi korporat tiga kali lipat pada periode yang sama,” komentar Francesca Morganti, Direktur Senior RSPO untuk Eropa.

Laporan baru, “Minyak Sawit Berkelanjutan: Bisnis Eropa – Fakta, Analisis, dan Tindakan untuk Meningkatkan Dampak”, ditugaskan bersama oleh Federasi Minyak Sawit Eropa (EPOA) dan IDH – Prakarsa Perdagangan Berkelanjutan.

Pandangan dunia tentang minyak sawit
Menurut laporan baru, produksi minyak sawit global telah meningkat pesat selama lima dekade dan diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan gabungan sebesar 5,1% dalam hal pendapatan dari 2022 hingga 2030.

READ  Organisasi Internasional untuk Migrasi menyerukan investasi mendesak dalam membangun ketahanan dan beradaptasi dengan bencana di masa depan - dunia

Dari tahun 2020 hingga 2021, produksi minyak sawit global meningkat sebesar 2%, dipimpin oleh lima negara: Indonesia, Malaysia (bersama-sama bertanggung jawab atas 83% produksi global), Thailand, Kolombia, dan Nigeria.

Secara global, wilayah konsumen utama minyak sawit (dalam urutan menurun) adalah Indonesia, India, EU27, China dan Malaysia.

Sementara itu, konsumsi turun di Uni Eropa27 (-8%), China (-5%) dan Malaysia (-2%). Terlepas dari tren ini, penggunaan minyak sawit global meningkat 2% dari 2020 hingga 2021, didorong oleh peningkatan penggunaan minyak sawit di Brasil (+20%) dan Amerika Serikat (+16%), menurut NewForesight.

Di antara wilayah konsumen yang dominan, Indonesia (+10%) dan India (+8%) menunjukkan peningkatan konsumsi minyak sawit antara 2020-2021. Pada bulan Juli, India mengambil langkah untuk Memperoleh hampir lima juta metrik ton Sawit dari Malaysia hingga akhir tahun.

Eropa adalah “kandidat nomor satu dunia” dalam hal mempromosikan sertifikasi dalam rantai pasokan minyak sawit, sebagai konsumen terbesar konsumsi minyak sawit berkelanjutan (CSPO) bersertifikat RSPO. Pangsa dominannya mewakili 45% dari total penggunaan CSPO global.

Penulis laporan menekankan bahwa “Eropa telah menjadi pilar penting dari gerakan global untuk minyak sawit berkelanjutan dan akan memiliki peran kuat dalam mendorong inisiatif keberlanjutan di masa depan.” “Perusahaan-perusahaan yang berbasis di Eropa memikul tanggung jawab besar atas keberhasilan gerakan ini yang berkelanjutan.”

Laporan tersebut berpendapat bahwa hanya mengganti oli “bukanlah jalan yang membenarkan masa depan.”Peran strategis Eropa
Penciptaan inisiatif minyak sawit berkelanjutan nasional di negara-negara Eropa telah memainkan peran utama dalam merangsang permintaan dan mengilhami tindakan serupa di wilayah lain.

Tetapi permintaan pasar Eropa yang lebih rendah untuk minyak sawit berkelanjutan dapat menghadirkan tantangan bagi produsen yang memimpin gerakan transparansi. Laporan NewForesight menunjukkan bahwa total penggunaan minyak sawit di Eropa telah turun dari 8,39 juta metrik ton pada 2019 menjadi 7,48 juta metrik ton pada 2021.

READ  Kamar mayat rumah sakit COVID-19 Fiji penuh, bahan bakar alternatif Delta mencatat cedera

Namun penurunan ini sebagian besar disebabkan oleh sektor selain pangan, seperti oleokimia dan pakan. Permintaan penolak inti sawit – aditif umum untuk pakan ternak – menurun dari 2,25 juta metrik ton pada 2019 menjadi 1,76 juta metrik ton pada 2021.

Khusus untuk produk makanan dan pakan serta bahan kimia minyak (FFO), penurunannya tampaknya tidak terlalu parah. Total penggunaan aplikasi FFO menurun dari 2,81 menjadi 2,77 juta metrik ton dari 2019 hingga 2021.

Bahaya beralih minyak sawit
Untuk meringankan cobaan yang disebabkan oleh produksi minyak sawit, pengguna akhir minyak sawit dapat mempertimbangkan untuk menggunakan minyak nabati alternatif yang mereka anggap tidak terlalu berdampak negatif terhadap lingkungan dan sosial – seperti lobak, kedelai, atau bunga matahari.

Tiga fakta mengkonfirmasi bahwa penggantian oli “bukanlah jalan yang membenarkan masa depan,” bantah laporan itu. Pertama, memenuhi permintaan kelapa sawit saat ini sebenarnya akan membutuhkan lebih banyak lahan pertanian daripada kelapa sawit yang sedang tumbuh saat ini.

Para penulis merinci bahwa “kelapa sawit memiliki hasil yang lebih tinggi dibandingkan dengan tanaman lain, dan lebih banyak minyak dihasilkan dari lebih sedikit lahan.” “Hasil kelapa sawit dapat berkisar antara 1,8-6,4 metrik ton per hektar, sedangkan tanaman rapeseed dan bunga matahari masing-masing tidak melebihi 1 metrik ton per hektar dan 0,8 metrik ton per hektar.”

“Mengganti permintaan minyak sawit dengan minyak nabati lainnya berarti bahwa lebih banyak lahan harus ditanam secara global – yang dapat menyebabkan peningkatan konversi lahan, hilangnya hutan, atau efek buruk lainnya.”

Kedua, budidaya kelapa sawit memberikan mata pencaharian ekonomi bagi banyak orang di pedesaan. Para penulis mencatat bahwa “beralih ke minyak nabati lain dapat berdampak negatif terhadap mata pencaharian jutaan petani kecil.”

READ  Semakin banyak negara ingin Elizabeth II berhenti menjadi kepala negara mereka. surat kabar Amerika Serikat

Sementara mayoritas produksi minyak sawit global berasal dari perkebunan kelapa sawit yang dioperasikan oleh perkebunan komersial besar (mewakili 60% dari produksi minyak sawit global), 40% sisanya diproduksi oleh lebih dari tujuh juta petani kecil.

“Selain itu, seperti di banyak sektor komoditas pertanian, jumlah petani kecil dibandingkan dengan perkebunan besar meningkat pesat,” ungkap para penulis. “Di Indonesia, luas areal yang ditanami oleh petani berkembang dari 1,6 menjadi 5,8 juta hektar antara tahun 2001 dan 2018, meningkat 262,5 persen.”

“Petani kecil ini kemungkinan akan kehilangan sumber pendapatan utama mereka jika perusahaan berhenti membeli minyak sawit.”

Peran petani kecil di sektor kelapa sawit dalam agenda keberlanjutan sering diabaikan, karena kebijakan cenderung berfokus pada pertanian industri besar, menurut sebuah posting yang baru-baru ini diterbitkan. barometer kelapa sawit oleh Solidaridad.

Oleh Benjamin Ferrer

Untuk menghubungi tim editorial kami, silakan menulis kepada kami di [email protected]

Jika Anda menemukan artikel ini bernilai, Anda mungkin ingin menerima buletin kami.
Berlangganan sekarang untuk menerima berita terbaru langsung di kotak masuk Anda.