POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eropa di jalur untuk menjadi pusat global terkemuka untuk teknologi pangan, laporan baru menunjukkan


5 menit untuk membaca

DigitalFoodLab telah merilis laporan tahunannya tentang keadaan ekosistem teknologi pangan Eropa. Sorotan utama termasuk 2021 menjadi tahun rekor untuk total investasi, jumlah pendanaan rata-rata, dan jumlah kesepakatan yang diamankan. Secara global, Eropa sekarang memiliki 20 persen sektor teknologi pangan, naik dari 12 persen pada 2021. Penggerak utama pertumbuhan termasuk startup pengiriman bahan makanan.

Karakter positif mengikuti apa laporan Dia menyebut “tahun stagnasi.” DigitalFoodLab mengklaim bahwa jumlah yang diharapkan dari investasi awal yang dijamin pada tahun 2021 adalah €9 miliar, yang merupakan tiga kali lipat dari pertumbuhan pada tahun 2020. 19 kesepakatan senilai €100 juta (atau lebih) telah diamankan, dengan 75 persen dari semua investasi pada perusahaan rintisan di 10 negara Eropa kota. Jumlah transaksi rata-rata berlipat ganda dari €0,9 juta pada tahun 2020 menjadi €1,8 juta pada tahun 2021.

Investasi meningkat tiga kali lipat pada tahun 2021. Gambar melalui DigitalFoodLab.

Peningkatan signifikan dalam investasi Eropa

2020 melihat investasi sebesar € 2,9 miliar dalam teknologi pangan di dalam perbatasan Eropa. Pada tahun 2021, itu menghasilkan € 9 miliar dengan lebih dari 50 persen senilai € 1 juta atau lebih. Laporan tersebut mengutip angka-angka ini sebagai “ukuran yang baik dari kesehatan ekosistem.” Disimpulkan juga bahwa hal ini akan menjadi magnet positif bagi investor di masa depan, yang mengarah pada pertumbuhan yang berkelanjutan dan berkelanjutan.

Jumlah startup teknologi pangan yang aktif di Eropa terbukti tumbuh rata-rata 8 persen per tahun sejak 2017. Pengiriman makanan terbukti menjadi pendorong utama investasi secara keseluruhan. Dimulai dengan pengiriman makanan saja, kemudian bergeser untuk menyertakan penarikan bahan makanan, sektor ini menyumbang 67 persen dari semua pendanaan teknologi pangan Eropa pada tahun 2021. Dua pertiga sisanya sebagian besar dikhususkan untuk dapur awan dan protein alternatif.

READ  Opini: Eksposur Anda terhadap saham teknologi jauh lebih besar dari yang Anda kira

Area untuk ditonton

DigitalFoodLab mengidentifikasi lima hub utama di Eropa yang terkait dengan teknologi pangan. Berlin telah disorot sebagai lokasi utama, terutama karena kemampuannya untuk mensponsori unicorn (tujuh startup di seluruh Eropa mencapai status unicorn pada tahun 2021). Secara keseluruhan, Jerman menyumbang 31 persen dari semua investasi pada tahun 2021.

Di luar Berlin, London, Stockholm, Paris dan Amsterdam tercatat sebagai kota yang memimpin sektor ini ke depan. AgTech, ilmu makanan, layanan makanan dan perusahaan pengiriman terdaftar sebagai subkategori yang mendorong angka investasi lebih tinggi.

Pengiriman mengambil sebagian besar dari seluruh pendanaan. foto di DigitalFoodLab.

Kategori yang menarik perhatian investor

Startup bertujuan untuk mengganggu status quo. Ini memperhitungkan seluruh rantai nilai teknologi pangan sambil menawarkan alternatif untuk pertanian konvensional, produksi dan distribusi pangan. Distribusi menyumbang bagian terbesar dari pembiayaan 2021.

“Investasi dalam pengiriman bahan makanan Startup adalah kontributor utama untuk pertumbuhan yang mengesankan ini. Sementara sebagian besar uang itu digunakan untuk startup perdagangan cepat, banyak jenis startup lain telah mengumpulkan dana untuk mengganggu cara kita berpikir tentang bahan makanan. Kecepatan perkembangan ekosistem ini belum pernah terjadi sebelumnya dan dampaknya akan jauh dari batas. Itu bisa mengubah lanskap ritel makanan lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya (dan di luar e-commerce). ‘,” kata laporan itu.

Pada tahun 2021, ilmu pangan menyumbang €950 juta dari total pendanaan teknologi pangan di Eropa. Ini naik dari €610 juta tahun sebelumnya. Startup CPG membukukan peningkatan terbesar dari tahun ke tahun, tetapi protein alternatif menghasilkan tambahan investasi €41 juta.

Ini menjelaskan peningkatan jumlah perusahaan rintisan yang ingin memanfaatkan fermentasi mikro tanaman, pertanian sel, fermentasi biomassa, dan teknologi pertanian molekuler.

READ  Bola voli putra GNB Voc-Tech mengalahkan Taunton untuk 11 kemenangan beruntun

Laporan tersebut mencatat bahwa menarik pangsa pasar apa pun dari daging hewan akan membutuhkan sumber daya yang besar, tetapi menyoroti bahwa biaya produksi yang lebih rendah untuk opsi yang ditanam dapat berarti keseimbangan harga dengan daging dalam lima hingga sepuluh tahun, yang mengarah pada dampak investasi di masa depan.

Layanan makanan berada di belakang ilmu makanan, dengan fokus khusus pada digitalisasi sektor restoran. Setelah wabah Covid-19 melumpuhkan sebagian besar sektor perhotelan global, perusahaan rintisan baru berusaha melindungi model mereka di masa depan dengan meningkatkan kehadiran online dan mengurangi ketergantungan pada sumber daya manusia.

Robot layanan makanan menyumbang sebagian besar investasi, 334 juta euro dari total 851 juta euro untuk kategori ini. Meskipun masih populer di AS, dapur awan dan restoran virtual belum diterjemahkan ke dalam investasi jangka panjang di Eropa. Sistem pembayaran digital di atas meja menunjukkan pemulihan setelah resesi pada tahun 2020.

Laporan tersebut menyoroti bahwa Eropa adalah pemimpin dalam tren teknologi pangan yang terbatas, tetapi mereka yang mendorongnya ke depan adalah khusus dan menarik bagi investor. Pertanian molekuler, fermentasi biomassa, Q-commerce, serangga pakan ternak, dan pengiriman dan pengecer baru menonjol. Selain itu, angka-angka tersebut menunjukkan bahwa investor ingin bergabung pada tahap awal, menggandakan jumlah transaksi fana yang diamati pada tahun 2020.

Berinvestasi dalam teknologi pangan Eropa
Investor mencari untuk bergabung lebih awal. foto di DigitalFoodLab.

laporan kesimpulan

Pertumbuhan secara menyeluruh dalam hal jaminan investasi, jumlah kesepakatan yang disepakati, dan startup yang mencapai status unicorn memberi jalan bagi optimisme. Eropa masih tertinggal dari Amerika Serikat dalam hal investasi teknologi pangan tetapi menunjukkan keragaman dan kewirausahaan kreatif. Namun, laporan itu menambahkan kata peringatan.

Melihat akuisisi pada tahun 2021, dari 23 akuisisi besar, sembilan melihat akuisisi Eropa dibeli oleh perusahaan non-Eropa. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang arah sebenarnya dari nilai investasi. Akuisisi ini, terutama merek kecil berorientasi konsumen oleh perusahaan besar, diperkirakan akan berlanjut hingga 2022.

READ  Pendatang Baru - Buletin Manila

Langkah global ke depan

Tahun 2021 terbukti menjadi tahun rekor bagi Asia Pasifik, juga Eropa. Yang pertama telah mencapai peningkatan yang signifikan dalam investasi di sektor protein alternatif, dibandingkan dengan tahun 2020. Telah diumumkan sebagai area yang memberikan kontribusi signifikan terhadap ruang global.

Israel melaporkan pertumbuhan besar-besaran pada tahun 2021, berkat sektor protein alternatif yang berkembang, yang sebagian besar dipimpin oleh pengembangan implan. Sebagai kekuatan tak terbantahkan dalam industri seluler, negara ini telah melihat peningkatan 450 persen dalam investasi protein alternatif. Ini berarti total $623 juta, naik dari $114 juta pada tahun 2020. Peningkatan tersebut mendorong Isreal ke tempat kedua, kedua setelah sektor protein alternatif di Amerika Serikat.