POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Empat cara merek D2C dapat menggunakan teknologi dan data untuk menonjol selama musim liburan

Oleh Prashant Bhadurya

Merek mengincar pasar India karena jumlah permintaan dan daya beli yang terus meningkat selama bertahun-tahun sekarang. Menurut penelitian Kearney, industri ritel India diperkirakan akan tumbuh sebesar 9% selama periode 2019-2030, dari $779 miliar pada 2019 menjadi $1.407 miliar pada 2026. Sebagian besar peningkatan belanja ritel ini dapat dikaitkan dengan periode seremonial terpanjang. Musim di dua kuartal terakhir tahun kalender India, ketika tren belanja meningkat pesat untuk perayaan Raksha Bandhan, Dussehra, Diwali, Natal dan Tahun Baru. Ini adalah bukti peluang besar yang menanti merek D2C yang dapat menargetkan pasar ini, dan terlebih lagi dengan penetrasi belanja online dan e-commerce tingkat 1 dan sebagian besar kota tingkat 2 dan 3 sekarang.

Baca juga: Penjualan online musim perayaan akan tumbuh 28% kali ini menjadi $ 11,8 miliar, kata Redseer

Setelah pandemi selama dua tahun, para pakar industri memperkirakan ini akan menjadi musim perayaan terbesar di India dalam hal volume dan nilai belanja. Ini bisa menjadi waktu yang tepat bagi merek konsumen untuk memanfaatkan solusi yang didukung teknologi untuk memaksimalkan pendapatan mereka. Merek D2C di era pascapandemi menangani 4 area masalah yang luas: perolehan prospek, konversi, refleksi pada aliran pengguna, dan pengulangan untuk konversi yang sering.

Saya merekomendasikan 4 saran terkait untuk masalah pekerjaan terkait ini:

Hasilkan prospek melalui obrolan langsung

D2C adalah tentang personalisasi karena konsumen mencari solusi/produk yang sempurna untuk mereka. Kemampuan untuk menyesuaikan produk mereka dapat menjadi keuntungan bagi semua merek D2C, yang dapat dimanfaatkan dengan melibatkan pengguna situs web. Bot obrolan dan alat obrolan langsung dapat melepaskan penjualan yang seringkali tidak diperhitungkan oleh merek. Otomatisasi diperlukan karena sulit bagi agen untuk menangani setiap prospek secara pribadi ketika lalu lintas berasal dari begitu banyak saluran yang berbeda.

READ  Pekerjakan ahli yang rendah hati di bidang teknologi dan bidang

Salah satu cara untuk menyesuaikan platform bagi pengguna Anda adalah dengan membuat Bagan Volume versi Anda sendiri yang membantu pengguna menavigasi pertanyaan dan keraguan tentang produk Anda. Tingkat respons kueri di situs web Anda memiliki dampak besar pada tingkat konversi. Anda dapat berkomunikasi dengan konsumen secara instan dan lebih bebas dengan chatbots dan pesan langsung. Alat chatbot langsung juga memungkinkan beberapa diskusi berlangsung sekaligus. Menawarkan penyesuaian sambil mempertahankan kecepatan dan tingkat konversi adalah solusi ideal. Merek perawatan pribadi profesional seperti Bare Anatomy dan Vedix telah mulai menggunakan obrolan langsung untuk mengumpulkan data konsumen serta personalisasi.

Konversi dengan checkout sekali klik

Lebih dari 700 juta konsumen India berinteraksi dengan merek D2C melalui iklan, pembelian, penemuan, dll. di perangkat seluler sebagaimana dikonfirmasi oleh Fortune. Penetrasi ponsel mendekati 100% di India dan kami diharapkan memiliki 1 miliar pengguna ponsel cerdas pada tahun 2026 (laporan Deloitte). Dengan Internet menjadi komoditas yang diperlukan, kompatibilitas dengan perangkat seluler telah menjadi dasar bagi pertumbuhan produk D2C. Ini termasuk iklan ramah seluler, situs web, aplikasi, email, pemberitahuan push, dll. yang dapat diterjemahkan ke dalam konversi yang lebih tinggi. Selain itu, penting untuk mengoptimalkan langkah terpenting dalam perjalanan bisnis konsumen, yaitu proses pembayaran.

Dengan integrasi mendalam dengan UPI (Unified Payments Interface), merek dapat mempersingkat proses pembayaran serta memudahkan pengguna untuk menyelesaikan pembelian. Kartu kredit dan gateway pembayaran terkemuka juga menawarkan pembayaran sekali klik. Mengurangi ukuran perjalanan konsumen dapat secara otomatis memaksimalkan konversi. Banyak aplikasi perdagangan cepat seperti Blinkit dan Dunzo sudah bekerja dengan integrasi mendalam dengan platform UPI terkemuka dan ini bisa menjadi contoh yang bagus untuk branding D2C.

READ  Kecerdasan buatan mengubah industri teknologi modern dengan lebih dari satu cara

Pikirkan melalui wawasan kontekstual

Merek sering kesulitan untuk menentukan metrik keberhasilan karena mereka tidak mengetahui semua variabel yang dapat membantu memaksimalkan pertumbuhan. Skala Bintang Utara membantu menentukan variabel mana yang harus dimaksimalkan untuk memastikan pertumbuhan. Misalnya, produk berbasis langganan akan melacak jumlah langganan sebagai ukuran keberhasilannya. Mengumpulkan berbagai titik data dapat bermanfaat dalam jangka panjang karena merek dapat mengukur tujuan utama, sekunder, dan tersier mereka bersama dengan kinerja mereka terhadap masing-masing. Integrasi AI membantu mendapatkan wawasan yang dapat digunakan untuk membuat rekomendasi. Rekomendasi ini dapat membantu merek meningkatkan platform (situs web atau aplikasi), memahami titik henti, memaksimalkan nilai untuk lalu lintas platform, dan pada akhirnya membangun platform yang lebih kuat dengan kesadaran akan penurunan jumlah pengguna dan tren perilaku.

Menyimpan data ini sebelum merek mengembangkan infrastruktur untuk memanfaatkannya juga dapat bermanfaat karena ada platform dan alat analitik pihak ketiga yang dapat membantu merek D2C membangun kemampuan ini. Misalnya, mitra B2B menawarkan layanan manajemen gudang jarak jauh untuk membantu merek membangun basis pengguna yang setia. Loyalitas sangat terjamin dengan peningkatan prediktabilitas pengiriman last mile. Jadwal pengiriman adalah faktor penentu utama dalam menciptakan keunggulan kompetitif di antara lautan merek D2C.

Ulangi penjualan dengan uji coba terpandu

Personalisasi adalah jalan dua arah. Sementara merek sangat aktif dalam mempersonalisasi fase penemuan dan penjualan suatu produk, pengalaman pasca pembelian adalah samudra biru bagi merek D2C. Pesan berbasis data di seluruh transaksi membangun nilai ingatan yang lebih tinggi dan afinitas merek untuk produk D2C. Semua produk modern di ruang D2C mencoba memecahkan masalah pengguna dan peluangnya adalah membuat saluran umpan balik dengan konsumen. Merek D2C dapat membangun pengalaman berbasis bukti di mana konsumen dapat menggunakan konten pilihan Anda untuk mendapatkan nilai maksimal dari produk yang ada.

READ  Lanskap bebas kode membuat pelanggan mandiri untuk kebutuhan teknis; Itu saja yang harus Anda ketahui

Merek dalam kategori seperti Makanan & Minuman, Kesehatan & Kesehatan, aplikasi Konsumen, dll. dapat membuat panduan tentang kasus penggunaan yang direkomendasikan, kombinasi produk, dan tip untuk mendapatkan hasil maksimal dari produk Anda. Misalnya, merek tepung yang dikurasi dapat mengembangkan resep dan hidangan berdasarkan pembatasan diet penggunanya untuk membuat pelanggan tetap terlibat setelah pembelian. Tonggak waktu yang sensitif dapat dilacak berdasarkan data penjualan seperti komentar tentang pengalaman situs web 1 minggu setelah pembelian, komentar tentang pengalaman produk 1 bulan setelah pembelian, komentar tentang rekomendasi resep 3 bulan setelah pembelian, dll. Contoh yang baik adalah mixer koktail merek Mugen Amerika. Setelah pembelian, konsumen sering mendapatkan saran campuran untuk minuman unik, dan mereka juga memiliki akses ke panduan mixology untuk berbagai kesempatan.

Pengambilan keputusan berdasarkan data sangat penting untuk keberhasilan di sektor D2C karena telah menjadi sangat kompetitif. Merek D2C dapat mengantisipasi dan memahami perilaku pembelian target pasar, tren, dan aktivitas masa depan melalui penggunaan analitik prediktif dan pendidikan yang didukung oleh kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin. Konsumen menerima persis apa yang mereka harapkan untuk ditemukan di situs web, yang meningkatkan ingatan merek dan retensi konsumen. Setiap merek memiliki potensi dunia dan dapat tumbuh secara eksponensial dengan perpaduan yang tepat antara teknologi dan sistem bisnis. Bicara tentang efek pengganda!

(Penulis adalah Wakil Presiden Data, Teknologi, dan Produk di Klub. Tampilan bersifat pribadi.)