POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Emirates News Agency - Proyek STOP berdampak positif pada pengelolaan sampah melingkar di Indonesia

Emirates News Agency – Proyek STOP berdampak positif pada pengelolaan sampah melingkar di Indonesia

ABU DHABI, 14 April 2021 (WAM) – Project STOP dan mitranya merayakan beberapa pencapaian penting dalam memberikan layanan pengelolaan sampah kepada masyarakat Indonesia.

Sejak 2017 hingga akhir 2020, program ini memberikan layanan pengelolaan sampah kepada lebih dari 133.500 orang, membangun lima fasilitas pemulihan material yang secara kolektif mengolah 150 ton sampah per hari, dan telah berkontribusi secara permanen untuk mencegah pengalihan lebih dari 8.123 ton sampah. ke lingkungan. .

Project STOP didirikan bersama dengan Borealis dan SYSTEMIQ pada tahun 2017, dan bekerja bersama pemerintah kota untuk menciptakan sistem pengelolaan limbah melingkar yang efisien di wilayah yang paling dibutuhkan di Asia Tenggara. Borouge bangga menjadi mitra strategis yang bekerja dengan mitra dan komunitas, untuk memberikan kehidupan baru pada plastik pasca-konsumen dan untuk membuat perbedaan positif bagi lingkungan.

Pada akhir tahun 2020, Project STOP telah mencapai beberapa pencapaian penting: 1. Menciptakan lapangan kerja yang stabil bagi 168 pekerja limbah, meningkat jumlahnya menjadi lebih dari 250 pada akhir program 2. Mengujicobakan berbagai model tata kelola untuk mendukung limbah yang lebih stabil dan profesional sistem manajemen 3. Mengembangkan pendekatan intensif Untuk melatih pemerintah dan pihak lain untuk membangun dan mengoperasikan sistem limbah saat menangani pandemi COVID-19, Project STOP menghadapi tantangan sambil memastikan layanan pengelolaan limbah berkelanjutan bagi masyarakat di mana ia beroperasi dan diberlakukan. berbagai tindakan kesehatan seperti melakukan tes cepat, pelatihan kebersihan, dan memasang stasiun cuci tangan tambahan., Dan melengkapi pekerja dengan peralatan pelindung dan mensterilkan kendaraan dan peralatan pengumpulan setiap hari.

“Di Borouge, kami terus berperan aktif dalam mengadvokasi ekonomi melingkar yang bebas dari sampah plastik,” kata Hazim Sultan Al Suwaidi, CEO Borouge ADP. “Kami bangga dengan pencapaian Project STOP yang menunjukkan bagaimana kolaborasi membuat perbedaan dalam membangun sistem pengumpulan sampah di Asia Tenggara, dan kami berkomitmen untuk terus memberikan dampak positif.”

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan pajak karbon untuk mencoba mendanai pengeluaran untuk epidemi

Dengan konsumsi tahunan lebih dari enam juta metrik ton plastik, kebocoran lautan di Indonesia diperkirakan sekitar 1 juta ton per tahun, yang merupakan yang terbesar kedua di dunia. Sebagai tanggapan, pemerintah Indonesia membuat rencana aksi sampah laut pada tahun 2017 yang berkomitmen untuk mengurangi aliran plastik di lautan negara hingga 70 persen pada tahun 2025. Untuk berkontribusi pada komitmen nasional ini, Project STOP berencana untuk memperluas kegiatannya ke wilayah yang lebih luas. wilayah Indonesia. Perluasan cakupan yang akan dilaksanakan setelah disepakati dengan pemerintah daerah.

“Menyadari fakta bahwa kita hidup di planet dengan sumber daya terbatas dan kondisi sulit, dan di Borouge kami bangga menunjukkan komitmen kami terhadap keberlanjutan melalui partisipasi kami dalam Project STOP. Menginspirasi generasi masa depan untuk membuat perbedaan pada lingkungan berharga kami dan untuk mempromosikan dan memperkuat prinsip keberlanjutan kami, ”kata Wim Ruels, CEO Borouge Pte Key kepada kami.

Selain Borealis dan SYSTEMIQ, Project STOP berterima kasih kepada mitra strategisnya yang juga memberikan keahlian teknis. Mereka termasuk Kementerian Luar Negeri Norwegia, NOVA Chemicals, Nestlé dan Alliance to End Plastic Waste, Bruges dan Siegwerk. Mitra teknis dan pendukung inisiatif ini adalah Veolia, Sustainable Waste Indonesia, Schwarz dan HP.

Pekerjaan ini dapat terlaksana dan para pemimpinnya didukung penuh oleh instansi pemerintah pusat dan daerah, termasuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional / Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Kementerian Publik Dinas Pekerjaan dan Perumahan Rakyat, Pemerintah Banyuwangi, Pemerintah Pasoruan, Pemerintah Jumbrana, Termasuk Dinas Lingkungan Hidup di Mankar, Pasuran dan Jimbrana.

Pemerintah UEA baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan $ 10 miliar dengan Dana Kekayaan Negara Indonesia, Otoritas Investasi Indonesia. Investasi akan difokuskan pada sektor-sektor strategis di Indonesia, termasuk infrastruktur, jalan, pelabuhan, pertanian, dan sektor-sektor lain yang menjanjikan yang berpotensi untuk tumbuh dan dapat berkontribusi pada pertumbuhan serta kemajuan ekonomi dan sosial.

READ  Mengapa e-commerce diperlukan untuk usaha kecil di Indonesia

Setelah mencapai skala penuh pada akhir tahun 2022, tiga kemitraan Project STOP yang ada di kota pesisir Muncar dan Pasuruan di Jawa Timur, dan Jembrana, di pantai barat laut Bali, akan menjangkau 450.000 orang dan akan secara permanen menyimpan 45.400 ton sampah di luar. . Lingkungan melalui pengelolaan sampah yang lebih sirkular dan berkelanjutan secara ekonomi.