POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eksportir Singapura dan Indonesia mengambil keuntungan dari PDB Tiongkok

Eksportir Singapura dan Indonesia mengambil keuntungan dari PDB Tiongkok

SINGAPURA – Statistik resmi terbaru menunjukkan bahwa ekspor Asia Tenggara tumbuh dengan latar belakang pemulihan tajam China dari pandemi Covid-19, yang telah mencerahkan gambaran ekonomi kawasan.

China melaporkan pada hari Jumat bahwa PDBnya melonjak ke rekor 18,3% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama 2021, dibandingkan dengan penurunan 6,8% pada periode yang sama pada tahun 2020 di awal krisis kesehatan.

Untuk blok ASEAN, laju pertumbuhan di Tiongkok merupakan faktor eksternal utama, karena sebagian besar negara berlabuh dalam rantai pasokan Tiongkok. China menyumbang 14,2% dari total ekspor ASEAN pada 2019, menurut Sekretariat ASEAN, mengungguli Amerika Serikat dengan 12,9% dan Uni Eropa dengan 10,8%.

China sekarang memimpin penarik dengan pertumbuhan yang cepat dan prospek yang stabil.

Rekor ekspor nonmigas domestik Singapura tumbuh 12,1% pada Maret dibandingkan dengan tahun sebelumnya, menurut data resmi yang dirilis pekan lalu. Untuk ekspor nonmigas yang ditujukan ke China, angkanya tumbuh 46,4%, melampaui kenaikan 17,3% pada Februari, berkat peningkatan mesin dan petrokimia.

Celina Ling, ekonom di Oversea-Chinese Banking Corp, mengindikasikan dalam sebuah catatan bahwa pengiriman Maret ke China mewakili bulan ketiga berturut-turut dari ekspansi, “memperkuat cerita pemulihan China yang kuat.”

Ini adalah melegakan bagi negara-kota tersebut, yang mengalami kontraksi PDB sebesar 5,4% tahun lalu. Memang, Singapura kembali tumbuh untuk pertama kalinya dalam setahun pada kuartal pertama 2021, dengan data awal menunjukkan kenaikan 0,2% didorong oleh permintaan ekspor di sektor manufaktur.

Di Indonesia, total ekspor tumbuh sebesar 30,5% tahun-ke-tahun di bulan Maret – angka tertinggi dalam hampir empat tahun – berkat kondisi yang membaik di mitra dagang utamanya, terutama China.

READ  Aktivitas pabrik di Indonesia naik ke level rekor selama tiga bulan berturut-turut

Otoritas statistik Indonesia mengatakan bahwa dalam tiga bulan hingga Maret, China tetap menjadi tujuan ekspor terbesar. Ekspor nonmigas ke China tumbuh sekitar 63% selama kuartal tersebut, dan lebih dari 80% di bulan Maret saja, dibandingkan tahun sebelumnya.

Barang-barang utama yang diekspor ke China selama periode ini adalah besi, baja, batu bara, dan minyak sawit, menurut pihak berwenang – yang menunjukkan kaitannya dengan aktivitas manufaktur China yang teguh.

Dengan komoditas ekspor terpenting Indonesia ke China sebagai produk berbasis sumber daya alam, negara ini berada dalam posisi yang patut ditiru, menurut ekonom di United Overseas Bank.

“Sejauh ini, kami mencatat bahwa pemulihan ekspor terus berlanjut, dan telah diperkuat dengan kenaikan harga komoditas sejak saat itu. [the fourth quarter of 2020]Selain itu, mereka mengatakan dalam sebuah laporan baru-baru ini, “Selain itu, China telah secara efektif menghentikan impor batu bara dari Australia, sebagai bagian dari keretakan politik yang sedang berlangsung antara kedua negara. Pembatasan impor dari Australia mulai berlaku pada paruh kedua tahun lalu. , membuat China menggunakan Indonesia untuk mengisi celah tersebut. “

Di antara negara-negara ASEAN lainnya, Vietnam juga melaporkan angka perdagangannya untuk bulan Maret, yang menunjukkan peningkatan total ekspor sebesar 24% tahun-ke-tahun menurut database CEIC.

Malaysia belum merilis datanya untuk Maret, tetapi ekspor ke China tumbuh 35,8% pada Februari, ‘didukung oleh [electronics] Produk minyak bumi, produk dan gas alam cair, “menurut pemerintah, ekspor Thailand ke China juga meningkat 14% di bulan Februari.

Di sebagian besar Asia Tenggara, ekspor menurun awal tahun lalu karena penutupan epidemi – kecuali untuk pasokan penting seperti produk farmasi. Beberapa negara yang berorientasi ekspor, seperti Singapura dan Thailand, sudah merasakan dampak perlambatan perdagangan global akibat ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

READ  Pasar Berkembang - Rupee, memimpin kenaikan di pasar mata uang Asia; Data China mendukung saham

Di satu sisi, Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP) meningkatkan harapan akan momentum perdagangan yang lebih besar di kawasan. Perjanjian perdagangan 15 negara yang ditandatangani November lalu itu mencakup ASEAN, Australia, China, Jepang, Selandia Baru, dan Korea Selatan.

Minggu lalu, China menyelesaikan proses ratifikasi resmi untuk RCEP, menjadi negara kedua yang melakukannya setelah Singapura. Anggota dari apa yang akan menjadi kesepakatan perdagangan terbesar di Asia diperkirakan akan mulai berlaku pada Januari 2022.