POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekspor Korea turun untuk bulan ketujuh di bulan April karena melemahnya permintaan chip

Ekspor Korea turun untuk bulan ketujuh di bulan April karena melemahnya permintaan chip

Kontainer ditumpuk di Pelabuhan Baru Incheon pada 1 Mei. [NEWS1]

Kementerian Perindustrian Korea mengatakan pada hari Senin bahwa ekspor Korea turun selama tujuh bulan berturut-turut pada bulan April karena melemahnya permintaan semikonduktor di tengah perlambatan ekonomi.

Dengan penurunan ekspor, Korea membukukan defisit perdagangan selama 14 bulan berturut-turut.

Pengiriman keluar turun 14,2 persen tahun ke tahun menjadi $49,6 miliar bulan lalu, menurut data yang dikumpulkan oleh Kementerian Perdagangan, Industri dan Energi.

Penurunan terjadi karena semikonduktor, barang ekspor utama negara itu, turun 41 persen karena permintaan yang lebih rendah dan harga chip yang lebih rendah.

Hari kerja yang lebih sedikit dan dampak mendasar yang lebih tinggi berada di balik penurunan ekspor bulan lalu, dengan ekspor mencapai angka terbesar sebesar $57,8 miliar pada bulan April tahun lalu.

Ekspor telah menurun dari tahun ke tahun sejak Oktober tahun lalu di tengah pengetatan moneter yang kuat oleh negara-negara ekonomi utama untuk mengekang inflasi dan perlambatan ekonomi. Ini juga pertama kalinya sejak 2020 ekspor turun selama tujuh bulan berturut-turut.

Impor turun 13,3% tahun-ke-tahun menjadi $52,2 miliar pada bulan April, kata kementerian, karena impor energi negara itu turun 25,8% tahun-ke-tahun. Korea Selatan bergantung pada impor untuk sebagian besar kebutuhan energinya.

Oleh karena itu, negara mengalami defisit perdagangan sebesar $2,6 miliar bulan lalu.

Impor telah melebihi ekspor di Korea sejak April tahun lalu karena harga energi yang lebih tinggi, dan ini adalah pertama kalinya sejak 1997 negara tersebut mengalami defisit perdagangan selama 14 bulan berturut-turut.

Namun, data menunjukkan bahwa defisit perdagangan bulanan menurun bulan ini dari $12,52 miliar di bulan Januari menjadi $5,3 miliar di bulan Februari dan kemudian menjadi $4,63 miliar di bulan Maret.

READ  Sektor halal mendorong perekonomian Indonesia ke arah yang positif

Berdasarkan barang, ekspor produk minyak bumi dan petrokimia masing-masing turun 27,3 persen dan 23,8 persen, karena harga minyak yang lebih rendah, dan harga global yang lebih rendah untuk produk baja menyebabkan ekspor baja Korea Selatan turun 10,7 persen bulan lalu, kata kementerian tersebut.

Penjualan global barang display Korea Selatan juga turun 29,3 persen pada April.

Tetapi ekspor otomotif naik 40,3 persen tahun ke tahun bulan lalu, menunjukkan pertumbuhan tahun ke tahun selama 10 bulan terakhir berturut-turut.

Data menunjukkan peningkatan ekspor kapal sebesar 59,2 persen, dan ekspor mesin sebesar 8,1 persen year on year.

Menurut negara, ekspor ke China, mitra dagang pertama Korea Selatan, turun 26,5 persen bulan lalu, memperpanjang rangkaian penurunan berturut-turut ke bulan kesebelas. Kementerian tersebut mengatakan penurunan tersebut terjadi di tengah menurunnya permintaan chip China, antara lain.

Pengiriman ke Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) juga anjlok 26,3 persen pada April, karena ekspor Korea Selatan dengan Vietnam, mitra dagang terbesar ASEAN, turun tajam.

Kelompok ASEAN Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Thailand, Singapura dan Vietnam.

Ekspor ke Amerika Serikat mencatat penurunan 4,4 persen karena efek dasar yang tinggi, menurut departemen tersebut.

Dia menambahkan bahwa ekspor ke Uni Eropa naik 9,9 persen, dan ekspor ke negara-negara Timur Tengah melonjak 30,7 persen bulan lalu.

Pemerintah Korea Selatan telah berjanji untuk mendukung ekspor, mesin pertumbuhan utama, dengan berinvestasi pada teknologi canggih dan mendukung eksportir saat mereka maju ke pasar baru yang menjanjikan.

Melalui Park Eun-ji, Yonhap [[email protected]]