POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi terlihat menghadapi perjalanan bergelombang menuju pemulihan

Ekonomi terlihat menghadapi perjalanan bergelombang menuju pemulihan

Dua think tank ekonomi mengatakan pada hari Jumat bahwa pemulihan ekonomi di Filipina akan tetap berisiko jika tidak dapat mempercepat vaksinasi massal dan menahan penyebaran COVID-19, sementara dukungan keuangan untuk sektor-sektor rentan yang terkena dampak resesi pandemi tetap sedikit.

“Masih ada kemungkinan kawasan Asia Pasifik akan bertransisi dari pertandingan gulat saat ini dengan COVID-19 dan varian delta. Enam bulan ke depan akan dipenuhi dengan ketidakpastian dan volatilitas karena upaya paralel di seluruh kawasan akan diperlukan untuk mempercepat kecepatan vaksinasi serta meningkatkan pengujian dan pelacakan virus corona karena portabilitas variabel delta yang tinggi”, kata Kepala Analisis Moody untuk Asia – Ekonom Pasifik Stephen Cochrane dan Ekonom Senior Katrina Elle.

“China, Jepang, Taiwan, Korea Selatan, dan Singapura tidak akan dapat meringankan upaya mereka, dan negara-negara lain seperti India, Indonesia, Filipina, dan Thailand harus meningkatkan upaya mereka di kedua bidang tersebut,” kata Moody’s Analytics.

Moody’s Analytics mengatakan mereka yang memiliki program seperti itu akan menghadapi jalan yang relatif mulus menuju pemulihan ekonomi yang luas.

“Mereka yang tidak memiliki kebijakan yang efektif akan menghadapi jalan yang lebih bergelombang,” dia memperingatkan.

Dalam kasus Filipina, Moody’s Analytics mencatat bahwa meskipun telah memberlakukan penguncian yang mengganggu ekonomi, terutama di Luzon yang menyumbang sebagian besar produk domestik bruto (PDB), pembatasan pergerakan yang ketat ini memiliki “sedikit efek” pada perlambatan COVID- 19 infeksi.

daerah terbelakang

Mengenai vaksinasi massal, katanya, Filipina, Indonesia, Thailand, dan Vietnam tetap yang paling lambat di kawasan itu.

“Saat ini, Filipina tertinggal di kawasan dengan kasus COVID-19 harian baru yang masih mendekati level rekor, karantina lanjutan di Metro Manila, dan hanya pengeluaran fiskal sederhana untuk mendukung pengeluaran dan kesejahteraan lokal.”

READ  Wabah virus corona di Indonesia membebani rumah sakit, menimbulkan kekhawatiran Delta

Pada akhir kuartal pertama, PDB Filipina hanya sekitar 90 persen dari puncaknya pada akhir 2019, dan dengan demikian diharapkan menjadi yang terakhir untuk kembali ke tingkat pra-pandemi di wilayah tersebut.

Tautan lemah ke rantai pasokan

Sementara ekspor sebagian besar negara tetangga sekarang mendapat manfaat dari pemulihan ekonomi global, penjualan barang-barang Filipina di luar negeri belum kembali ke volume pra-pandemi karena “Filipina adalah salah satu negara kawasan yang paling tidak terhubung dengan rantai pasokan global,” Moody’s Analytics kata.

“Filipina, yang telah berjuang untuk terlibat dalam ekonomi ekspor, masih memiliki neraca berjalan yang positif karena impor sangat rendah. Dua faktor saat ini membatasi impornya: penutupan yang meluas membatasi pengeluaran konsumen, dan beberapa proyek infrastruktur besar yang membutuhkan investasi besar-besaran. komponen skala impor dijeda. “Kedua faktor akan berbalik setelah ekonomi diizinkan beroperasi secara normal,” tambah Moody’s Analytics.

Dengan demikian, Moody’s Analytics mengatakan mata uang Filipina tampaknya sangat kuat, tetapi karena arus impor kembali ke tren yang lebih normal, transaksi berjalannya kemungkinan akan menurun, begitu juga dengan peso.

Moody’s Analytics juga memperingatkan bahwa ketika AS dan Eropa memulai transisi ke normalisasi kebijakan, “India, Indonesia, Filipina, dan Thailand mungkin menghadapi arus keluar modal dan nilai tukar mata uang asing yang lebih lemah jika kebijakan akomodatif berlanjut karena investor mulai mengejar imbal hasil yang lebih tinggi di negara maju. yang mengalami perbaikan.”

Dalam laporan terpisah, Deutsche Bank Research mengatakan bahwa “Filipina tetap rentan terhadap COVID-19 karena masalah pasokan telah menghambat vaksinasi.”

“Risiko penurunan pertumbuhan tetap dominan, tetapi mungkin tidak signifikan, bahkan ketika negara itu tetap rentan terhadap pandemi,” kata Michael Spencer, kepala ekonom di Deutsche Bank. INQ

baca berikut ini

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

ikut serta dalam bertanya lebih lanjut Untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 widget, dengarkan berita, unduh sedini 4 pagi dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

READ  Amerika Serikat dan Indonesia melakukan latihan pertahanan terbesar untuk pulau itu
Untuk umpan balik, keluhan dan pertanyaan, hubungi kami.