POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi Singapura pulih dari resesi

Ekonomi Singapura pulih dari resesi

Pemandangan umum gedung-gedung di kawasan keuangan dan bisnis Singapura pada 28 Juni 2021. Foto: AFP / FILE

“>

Pemandangan umum gedung-gedung di kawasan keuangan dan bisnis Singapura pada 28 Juni 2021. Foto: AFP / FILE

Ekonomi Singapura tumbuh 7,2 persen tahun lalu, data pemerintah menunjukkan pada hari Senin, rebound dari resesi terburuk sejak kemerdekaan karena pandemi virus corona.

Negara-kota itu jatuh ke dalam kinerja ekonomi terburuknya pada tahun 2020 ketika bisnis dan perbatasan internasional ditutup, menghambat jalur kehidupan ekonomi perdagangan dan pariwisata.

Pihak berwenang pada awalnya memberlakukan langkah-langkah ketat untuk membatasi pergerakan dan pertemuan tetapi kemudian beralih ke kebijakan hidup dengan virus karena mayoritas populasi telah divaksinasi sepenuhnya. Singapura telah mencatat total 280.290 kasus dengan 829 kematian pada hari Minggu.

Departemen Perdagangan merilis perkiraan awal pada hari Senin yang menunjukkan ekonomi tumbuh 5,9 persen tahun-ke-tahun pada kuartal keempat hingga Desember.

Ini membawa tingkat pertumbuhan ekonomi setahun penuh menjadi 7,2 persen, mencerminkan kontraksi 5,4 persen pada tahun 2020, yang terburuk sejak kemerdekaan pada tahun 1965.

Kementerian mengatakan manufaktur, pilar ekonomi yang bergantung pada perdagangan, naik 12,8 persen YoY, didorong oleh permintaan global untuk semikonduktor dan peralatan semikonduktor.

Sektor konstruksi, mesin pertumbuhan domestik, naik 18,7 persen untuk setahun penuh.

Namun Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan dalam pesan Tahun Barunya bahwa Singapura belum keluar dari masalah.

“Dengan datangnya Tahun Baru, perang melawan Covid-19 belum berakhir. Omicron telah membawa keraguan baru,” kata Lee kepada saya.

READ  Kekhawatiran bahwa produksi Indonesia mungkin tidak memenuhi permintaan global karena ekonomi pulih

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa Singapura berada dalam posisi yang lebih baik untuk menangani virus daripada dua tahun lalu, dengan vaksin booster diluncurkan dan anak-anak di bawah 12 tahun divaksinasi.

“Kami juga telah belajar untuk mengelola tantangan kesehatan masyarakat dengan lebih baik sambil meminimalkan kerusakan pada ekonomi kami,” katanya.

“Saat kami mempersiapkan diri untuk efek Omicron, kami dapat yakin bahwa kami akan menghadapi apa pun yang ada di depan.

Dia menambahkan, ekonomi tahun ini diperkirakan tumbuh 3,0-5,0 persen.