POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi pemadaman listrik di Eropa dan jalan Filipina menuju gangguan coklat

Ekonomi pemadaman listrik di Eropa dan jalan Filipina menuju gangguan coklat

SPemadaman listrik karena kekurangan listrik di Eropa dimulai pada 23 Desember, di Kosovo dan kemudian Serbia. Ada juga peringatan tentang pasokan energi Inggris, sementara produksi nuklir Prancis telah turun secara dramatis dan mereka harus mendapatkan energi dari tempat lain.

Benua itu telah mengalami cuaca tenang selama beberapa bulan terakhir, sehingga produksi angin rendah dan pasokan listrik terbatas, karena mendekati pemadaman listrik pada awal September tahun ini. Jadi, mereka beralih ke gas alam dan harga melonjak tinggi – dari hanya 19,12 euro pada 31 Desember 2020 menjadi 180,27 euro pada 21 Desember tahun ini, 9,4 kali lebih banyak dari tahun 2020 atau naik 843%.

Ekonomi Pemadaman
Ekonomi pemadaman adalah kebijakan untuk mengurangi pasokan energi yang stabil, andal, dan dapat didistribusikan sambil meningkatkan pasokan energi yang tidak stabil, tidak dapat diandalkan, dan terputus-putus seperti angin dan matahari, yang mengakibatkan cadangan yang diperluas dan sedikit seiring dengan meningkatnya permintaan. Ini adalah langkah yang disengaja untuk mengadvokasi pemadaman sambil terus menaikkan harga energi.

Pelaku ekonomi pemadaman terbesar akan menjadi yang terbesar di Eropa, Jerman. Meskipun pasokan energi ketat dan harga gas yang sangat tinggi, Jerman, yang memiliki 17 pembangkit listrik tenaga nuklir hingga 2011, akan menutup tiga dari enam pembangkit listrik tenaga nuklir yang tersisa pada akhir bulan ini – yaitu minggu depan – dan kemudian menutup yang terakhir. tiga pada bulan Desember. 2022. Selain itu, mereka juga akan menutup semua pembangkit listrik tenaga batu bara pada 2030.

Pemerintah Jerman yang baru, dipimpin oleh Partai Sosial Demokrat (SPD) dan Partai Hijau Sosialis lingkungan, telah mempercepat transisi energi irasional ini. Partai Demokrat Bebas (FDP) yang pro-bisnis dan pro-pasar yang bergabung dengan koalisi terancam oleh agenda energi sosialis mitranya.

READ  Perusahaan dan Serikat Pekerja Indonesia dalam Permainan Penantian Setelah Hukum Ketenagakerjaan Ditetapkan | hak buruh

Hal ini seharusnya tidak terjadi karena dunia memiliki pasokan energi konvensional seperti gas alam dan batu bara yang sangat besar untuk masa kini dan masa depan.

Rasio Cadangan/Produksi Tinggi (R/P)
Banyak negara memiliki cadangan yang melimpah di Bumi sehingga jika mereka melanjutkan produksi tahunan mereka saat ini untuk pasar domestik dan ekspor, rasio cadangan/produksi (R/P) mereka akan bertahan selama ratusan tahun. Cadangan gas alam terbukti Rusia adalah 37.392 miliar meter kubik dan 12.619 miliar meter kubik di Amerika Serikat. Rasio R/P gas alam adalah 334 tahun di Venezuela, 231 tahun di Turkmenistan, 144 tahun di Qatar, dan 128 tahun di Iran.

Untuk batubara, rasio R/P jauh lebih lama: 1429 tahun di Ukraina, 514 tahun di Amerika Serikat, 407 tahun di Rusia, 334 tahun di Jerman dan 315 tahun di Australia. Rasio R/P tetangga ASEAN kita: Indonesia 62 tahun dan Vietnam 69 tahun. Tidak ada data yang diterima untuk Filipina (lihat Tabel 1).

Oleh karena itu, untuk Filipina, pasokan batu bara yang melimpah dapat diperoleh dari Indonesia, Vietnam, Australia, dan Amerika Serikat, serta liquefied natural gas (LNG) dapat diperoleh untuk menambah atau mengganti gas alam dari Malambaya dari Timur Tengah dan kami.

Tiket Brownout untuk Filipina
Pemadaman adalah pemadaman total atau gangguan total listrik karena badai yang kuat, pasokan yang sangat rendah pada hari dan jam ketika permintaan tinggi. Pemadaman listrik adalah pemadaman listrik sebagian, ketika kapasitas dan tegangan sistem berkurang setidaknya 10-25%.

Pertimbangkan empat laporan ini di Dunia bisnis Bulan ini:

“Proyek Energi Terbarukan 16.000MW Membuat Cutoff Awal DoE” (9 Desember),

“PHL Menandatangani Program Pembiayaan Energi Bersih OECD” (13 Desember), Tersedia di sini.

READ  Temasek dipuji oleh Jakarta karena memperkuat hubungan antara S'pore-Indonesia, berita Singapura dan berita utama

“PSALM memerintahkan tidak ada lagi tanggung jawab dari koperasi listrik di Mindanao, sebuah kota dengan miliaran” (17 Desember),

“Miralco memulai penawaran untuk pasokan darurat sebesar 170 MW” (24 Desember).

Dua laporan pertama terkait. Energi terbarukan (RE) yang lebih tidak stabil dan berselang-seling seperti 10.935 MW angin dan 4.251 MW solar akan ditambahkan di tahun-tahun mendatang, dengan hanya satu pembangkit listrik batu bara (300 MW di San Carlos City, Negros Occidental) dan pembangkit LNG besar-besaran (6492 ). ) -MW di Navotas oleh San Miguel Electric Corp.) setelah mendapat izin dari Departemen Energi (DoE). Filipina telah menandatangani dengan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) Program Pembiayaan Energi Bersih dan Investasi Mobilisasi (CEFIM) yang akan mendorong lebih banyak energi terbarukan yang terputus-putus ke dalam jaringan negara.

Laporan ketiga mengkaji situasi keuangan yang menantang di mana Perusahaan Manajemen Aset Liabilitas Sektor Energi (PSALM) hadir. Pada tanggal 31 Oktober tahun ini, dua koperasi listrik berutang PSALM P15,41 miliar: P15,40 miliar dari Lanao Del Sur Electric Cooperative, Inc. (LASURECO) dan $2,91 miliar dari Maguindanao Electric Cooperative, Inc. (MAGELCO).

Ini mungkin alasan utama Kongres memberikan PSALM 16 miliar peso untuk tahun 2021 dan 2022 (lihat kolom ini pada 9 September). https://www.bworldonline.com/adbs-kill-coal-plan-government-corporations-and-power-transmission/). Wajib pajak di seluruh negeri akan melunasi pinjaman dari dua koperasi listrik ini yang mungkin tidak ingin mereka bayar, menjerumuskan pelanggan mereka ke dalam kegelapan jika pelanggaran mereka tidak ditoleransi.

Laporan terbaru berkaitan dengan rencana Miralco untuk memiliki pasokan listrik puncak pembangkit dari 26 Februari hingga 25 Juli 2022 untuk melindungi dirinya sendiri dan pelanggannya dari potensi pemadaman dan kenaikan harga di Pasar Grosir Tempat Listrik (WESM) selama lima bulan tersebut. Gerakan yang bagus.

Kenaikan harga di tahun 2021
Dalam pengarahan oleh Operator Pasar Listrik Independen Filipina (IEMOP) pada 21 Desember, mereka melaporkan Harga Rata-Rata Tertimbang Beban (LWAP) untuk tagihan Desember telah meningkat menjadi P6.32/kWh karena pasokan yang buruk yang disebabkan oleh pemadaman paksa dan terencana. pabrik-pabrik besar.

READ  Indonesia akan menggandakan ukuran ekonomi digital Asia Tenggara saat ini pada tahun 2030

Kenaikan harga di tahun 2019 bisa dimaklumi karena tingginya permintaan sebelum pandemi sementara beberapa pabrik besar terpaksa padam. Penurunan paling tajam pada tahun 2020 disebabkan oleh penutupan epidemi dan bisnis yang ketat dan berkepanjangan. Harga melonjak lagi ke P5-8/kWh dari Mei hingga Oktober 2021 kecuali September, membawa harga tahun ini lebih dekat ke harga 2019. (Lihat Tabel 2).

Sejumlah pembangkit listrik konvensional besar seperti batu bara, gas alam, hidro besar dan panas bumi sudah tua dan ketinggalan zaman, terkadang mengakibatkan penghentian yang tidak terjadwal atau diperpanjang untuk perbaikan dan pemeliharaan. Kami membutuhkan pembangkit besar baru dengan teknologi serupa, serta reaktor modular kecil (SMR) – senjata nuklir – untuk menyediakan beban dasar, daya bernilai sedang dan menghindari pemadaman, atau bahkan pemadaman.

Pengembangan energi harus dipandu oleh permintaan dan pasokan pasar, bukan oleh politik dan lobi lingkungan. Politik kekuasaan yang sangat dipolitisasi mengarah pada lebih banyak politik daripada pasokan energi yang stabil. Kita harus menghindari jalan Eropa dan mengikuti jejak banyak tetangga besar Asia kita.

Selamat Tahun Baru, para pembaca yang budiman.

Bienvenido S. Oplas, Jr. Ia adalah ketua dari Organisasi Pemikir Pemerintahan Minimal.

pemerintah minimal@gmail.com