POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi Kecil Lihat Peluang Besar dalam Pakta Perdagangan Digital |  Suara Amerika

Ekonomi Kecil Lihat Peluang Besar dalam Pakta Perdagangan Digital | Suara Amerika

Halifax, Nova Scotia – Dalam dunia yang penuh dengan organisasi ekonomi dan perdagangan internasional – kebanyakan dari mereka dikenal dengan akronim seperti WTO, OECD, APEC, ITO, TPP dan MERCOSUR – siapa yang butuh satu lagi?

Kanada, yang sangat ingin bergabung dengan Chili, Selandia Baru, dan Singapura, tampaknya berada dalam kelompok baru yang dikenal sebagai Perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital, atau DEPA.

Ketiga penandatangan DEPA masih mempelajari tawaran Kanada untuk bergabung dalam kemitraan, yang mulai berlaku tiga bulan lalu, meskipun Chili belum mensertifikasi keikutsertaannya. Negara lain yang berminat bergabung adalah Jepang, Korea Selatan, dan Inggris.

Daya tarik DEPA, menurut analis, terletak pada fokusnya yang sempit pada masalah digital dan fakta bahwa tidak ada kekuatan ekonomi yang masif di antara para anggotanya untuk mendominasi diskusi dan menenggelamkan negara-negara kecil.

“Ketiga penandatangan DEPA semuanya adalah negara perdagangan besar tetapi ekonomi yang relatif kecil,” kata profesor Universitas Toronto David Wolfe kepada VOA.

“Tantangan bagi mereka, bagi Kanada, adalah bahwa era multilateral benar-benar mati,” menciptakan ruang untuk pengelompokan seperti DEPA di mana negara-negara yang lebih kecil dapat memiliki pengaruh yang lebih besar dalam terlibat dengan negara lain.

Ruang untuk pertumbuhan

Pejabat DEPA mengatakan kemitraan ini dirancang untuk fokus pada masalah tertentu, termasuk kecerdasan buatan (AI), identitas digital, dan inklusi digital. Inklusi digital mencakup, misalnya, komitmen Selandia Baru terhadap populasi Māori-nya.

“Perjanjian Perlindungan Lingkungan (DEPA) adalah perjanjian multilateral yang berdiri sendiri dan terbuka yang berhak diikuti oleh anggota WTO lainnya,” bunyi pernyataan di situs web pemerintah Kanada. “Itu dibuat sebagai kesepakatan lingkungan, yang memungkinkan pembaruan dan pembaruan berkelanjutan sesuai kebutuhan.”

READ  Ekonomi global menyusutkan pabrik karena harga tinggi dan permintaan yang lemah

Wolf mengatakan Kanada kemungkinan tertarik ke DEPA karena ini adalah perjanjian transisi dengan banyak ruang untuk pertumbuhan. “Keraguan saya adalah mereka melihat peluang untuk masuk relatif lebih awal di lantai dasar, dan menempatkan kepentingan komersial dan negosiasi kami di atas meja,” katanya.

“Saya pikir agenda Selandia Baru, dan saya yakin Kanada juga sepakat, adalah merundingkan hal ini antara sejumlah kecil ekonomi yang relatif kecil, memiliki kerangka kerja yang melayani kepentingan kita dengan baik, dan kemudian mengkonfirmasikannya dalam perjanjian bilateral dan multilateral, termasuk Dunia Organisasi Perdagangan. ”

Wolf menambahkan bahwa tiga penandatangan teratas “semuanya memiliki otoritas yang relatif sama. Tak satu pun dari ketiga negara ini akan mendominasi hubungan.”

Profesor Universitas Boston Jorge Heine mengatakan bahwa DEPA membantu memenuhi kebutuhan yang menjadi lebih mendesak karena pandemi Coronavirus, yang “telah mempercepat permintaan akan layanan digital, secara lokal dan internasional.”

“Mengingat fakta bahwa sebagian besar aturan perdagangan internasional telah ditetapkan untuk perdagangan komoditas, ada kebutuhan mendesak untuk ini,” kata Hain, yang sebelumnya menjabat sebagai duta besar Chili untuk China, India, dan Afrika Selatan.

“DEPA hanyalah langkah pertama, dan masih banyak yang harus dilakukan, tetapi ini adalah langkah ke arah yang benar,” katanya kepada VOA. “Untuk masalah yang terkait dengan e-niaga, penagihan elektronik, dan lokasi data, sangat penting untuk menemukan kesamaan dan aturan umum, dan DEPA bertujuan untuk mencapai hal ini.”

Mencari akses

Untuk Selandia Baru, kata para ahli, perjanjian tersebut memberikan kesempatan untuk memperluas pengaruh dan peluang ekonominya.

“Para pejabat di sini tidak banyak bicara tentang soft power,” kata pakar pertahanan Selandia Baru Stephen Hoodley dalam sebuah wawancara. “Mereka melakukannya secara tidak sadar dan hati-hati, karena itulah sifat semangat liberal Selandia Baru. Selandia Baru adalah model soft power. Hampir tidak ada hard power.”

READ  Crowdfunding Capital: Retorika yang tidak biasa di Indonesia menimbulkan alis | Bisnis dan Ekonomi

Sementara itu, kata Howadley, Selandia Baru tertarik untuk “memperkenalkan produk Selandia Baru ke pasar yang terkadang dijaga oleh pemerintah proteksionis.”

“Ini adalah kebijakan dasar Selandia Baru sejak Inggris bergabung dengan Uni Eropa setengah abad lalu,” tambahnya, seraya mencatat bahwa DEPA datang pada saat negara itu sedang merundingkan perjanjian perdagangan baru dengan Inggris dan Uni Eropa.

Huadley mengatakan Singapura dan Chili adalah mitra alami di DEPA karena “ketiga mitra ini telah lama menjadi pemimpin liberalisasi perdagangan.”

Dia menambahkan bahwa DEPA “memberikan contoh kerjasama antara ekonomi pasar bebas demokratis di kawasan Asia-Pasifik berbeda dengan ekonomi China.”

Untuk Singapura, daya tariknya Depa Ini banyak berkaitan dengan tren saat ini di Samudra Hindia dan Pasifik.

“Ada potensi digital yang sangat besar di Asia,” kata Stephen Ocon, penasihat senior di McLarty Associates, Singapura. Namun terdapat risiko bahwa potensi tersebut mungkin tidak sepenuhnya terwujud karena “tren peningkatan proteksionisme digital yang mengkhawatirkan”.

“Misalnya, Indonesia terus mencegah perdagangan digital dengan mempertahankan peraturan terkait data yang berubah cepat dan sering kali tidak jelas. Dan meskipun pemerintah telah menurunkan beberapa pembatasan, termasuk mengizinkan bank komersial dan perusahaan asuransi untuk mentransfer dan menyimpan beberapa data ke luar negeri, undang-undang baru-baru ini telah beredar. .. Banyak proteksionisme. ”

Okun, yang menjabat sebagai wakil penasihat umum di Departemen Perhubungan AS selama pemerintahan Clinton, mengatakan Vietnam juga terus “menghalangi perdagangan internasional dalam layanan digital.” Dia saat ini menjabat sebagai Gubernur Kamar Dagang Amerika di Singapura.