POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ekonomi Indonesia Berkembang Lebih Cepat di 2022, 2023: Asian Development Bank

Ekonomi Indonesia Berkembang Lebih Cepat di 2022, 2023: Asian Development Bank

Jakarta. Bank Pembangunan Asia, atau ADB, memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh sebesar 5,0 persen pada tahun 2022 dan 5,2 persen pada tahun 2023 didukung oleh pulihnya permintaan, menurut laporan terbaru pemberi pinjaman multilateral yang diterbitkan pada hari Rabu.

Asian Development Prospects (ADO) 2022 menaikkan perkiraan pertumbuhan dari perkiraan sebelumnya untuk 2022 sebesar 4,8%, mengakui keberhasilan Indonesia dalam menahan gelombang ketiga Covid-19. Namun, pemberi pinjaman mengatakan perang berkepanjangan antara Rusia dan Ukraina menimbulkan risiko bagi momentum pertumbuhan Indonesia.

Tahun lalu, ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu tumbuh sebesar 3,7 persen setelah mengalami kontraksi sebesar 2,1 persen pada 2020.

“Perekonomian Indonesia pulih dengan kuat dari penurunan pada kuartal ketiga dan berakhir pada tahun 2021 dengan produksi yang lebih tinggi daripada periode sebelum pandemi tahun 2019. Pertumbuhan bersifat luas dan akan menguat pada tahun 2022 karena aktivitas ekonomi terus kembali normal,” kata dia. kata country director Untuk Asian Development Bank di Indonesia kata Jiro Tominaga.

“Konsumsi dan investasi swasta memasuki 2022 dengan momentum yang kuat, dan gelombang ketiga COVID-19 seharusnya berdampak kecil pada pertumbuhan. Namun, invasi Rusia ke Ukraina, jika berkepanjangan, dapat secara signifikan mempengaruhi inflasi dan keseimbangan fiskal,” kata Tominaga.

Bank Pembangunan Asia mengatakan belanja konsumen, yang menyumbang 54 persen dari perekonomian Indonesia, meningkat sejalan dengan kegiatan manufaktur terbarukan yang meningkatkan pendapatan, pekerjaan dan kepercayaan.

“Konsumsi swasta harus kembali ke tren pertumbuhan pra-pandemi sebesar 5 persen pada tahun 2022; ini dengan hati-hati mengasumsikan bahwa konsumen tidak sepenuhnya menutupi kerugian mereka.
pengeluaran pada tahun 2020 dan 2021,” tulis Asian Development Bank dalam laporan tersebut.

READ  Wisata olahraga telah memberikan harapan besar untuk mendorong pemulihan ekonomi Indonesia

“Pesanan itu juga akan mendapat manfaat dari kredit pajak yang telah diperpanjang hingga Juni, meskipun dengan tarif yang lebih murah, untuk pembelian mobil dan rumah. Dan digitalisasi layanan, khususnya
Di bidang perdagangan dan keuangan, konsumsi akan ditopang oleh wabah Covid-19. “

Indonesia berhasil mengendalikan gelombang ketiga Covid-19, didorong oleh varian Omicron yang sangat menular, pada bulan Februari, kehilangan sedikit momentum pertumbuhan dengan kematian yang jauh lebih sedikit dibandingkan dengan gelombang Delta tahun lalu.

Saat ini, pemerintah telah melonggarkan banyak pembatasan Covid-19, dengan lebih dari 77 persen populasi negara yang memenuhi syarat telah menerima vaksin dosis penuh.

Bank Pembangunan Asia mengatakan investasi di Indonesia akan segera mengikuti untuk mengimbangi meningkatnya permintaan dan manfaat dari kondisi bisnis yang membaik berkat implementasi penuh dari undang-undang yang komprehensif.

Dan bank yang berbasis di Manila telah melihat bahwa invasi Rusia yang berkepanjangan ke Ukraina dapat meningkatkan tekanan pada inflasi tahun ini. Komoditas Pertanian Indonesia sangat tergantung pada impor seperti gandum dan kedelai, yang telah menyebabkan kenaikan harga terkait perang di pasar dunia.

Bank Pembangunan Asia memperkirakan inflasi di Indonesia akan naik menjadi 3,6 persen pada 2022 dari 1,6 persen tahun lalu. “Tekanan inflasi dapat meningkat tahun ini karena perang yang berkepanjangan,” kata bank tersebut.