POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Efek Bola Salju dalam Teknologi Pribadi: Menuju Tahun 2024 |  Berita India Terbaru

Efek Bola Salju dalam Teknologi Pribadi: Menuju Tahun 2024 | Berita India Terbaru

Kecepatan perkembangan teknologi pribadi sebagian disebabkan oleh kebutuhan, namun sebagian besar murni karena momentum. Peralatan kerja jarak jauh adalah contoh bagus dari hal tersebut; Aplikasi berbasis kecerdasan buatan (AI) mewujudkan yang terakhir. Saat kita memasuki tahun 2024, pengalaman mutakhir akan menjadi fokus yang lebih luas dari produk dan layanan baru di semua lini.

Pembagian di bidang smartphone diwakili oleh smartphone atau feature phone di satu sisi, dan model kelas atas seperti X100 Pro di sisi lain. Sementara itu, OnePlus Pad (kiri atas) dapat memberikan persaingan ketat pada iPad.

Diskusi utama akan berkisar pada privasi dan kesederhanaan. Memang benar, kembalinya ponsel bodoh (juga disebut “ponsel berfitur”) di satu sisi, dan kegembiraan atas pin yang dapat dipakai yang dapat membantu menjawab panggilan dan membaca email di sisi lain, mewakili kesenjangan yang semakin besar ini. Tentu saja, kecerdasan buatan akan menambah lapisan kompleksitas baru pada lanskap.

Tutup tahun lalu dan bersiaplah untuk tahun 2024 dengan HT! klik disini

awal Mari kita mulai dengan microchip/prosesor. Upaya terus dilakukan untuk membuat elemen penting dari sebagian besar interaksi teknis ini menjadi lebih kecil, sehingga lebih hemat energi. Upaya ini juga ditambah dengan upaya untuk membuat chip tersebut lebih kompatibel dengan tugas-tugas berbasis AI yang pasti diperlukan untuk menjalankannya. Di ponsel pintar, Qualcomm telah melakukan hal ini dengan dua generasi terakhir ponsel cerdas Snapdragon dan chip yang berfokus pada perangkat wearable. Chip Apple Silicon dan Google Tensor juga akan bekerja untuk mencapai tujuan ini. Saatnya laptop dan desktop mengejar ketertinggalan.

Awal tahun 2024 akan menjadi saksi peluncuran laptop pertama yang ditenagai oleh chip Core Ultra baru Intel yang berfokus pada konsumen. Ini 70% lebih cepat dibandingkan chip generasi terbaru dalam hal pemrosesan model dan perhitungan AI generatif.

Canva Magic Studio, generator Adobe Firefly, dan chatbot Claude dari Anthropic menunjukkan semakin banyak alat dan kasus penggunaan yang akan menyambut peningkatan kinerja AI. “Jika Anda menyukai Dall-e OpenAI atau Imagen Google, tujuannya adalah memungkinkan Anda mengintegrasikannya sebagai aplikasi dalam ekosistem Canva, misalnya,” kata Melanie Perkins, salah satu pendiri dan CEO Canva, mengacu pada perluasan cakupan AI. Fusi.

READ  Pasar Berkembang - Saham mencapai level terendah enam minggu di tengah kekhawatiran China, penurunan teknologi

AMD akan merespons standar kinerja baru Intel, begitu pula Qualcomm. Yang terakhir ini juga bersaing dengan pengembangan chip seri M pesaing dari Apple, dan berharap dapat didasarkan pada platform Snapdragon X Elite.

Sementara itu, generasi chip terpisah yang berfokus pada AI sedang dipersiapkan untuk pengembang blok bangunan AI: model bahasa besar. Pemegang gelar master dilatih dalam suatu proses yang memerlukan kekuatan pemrosesan yang signifikan, sehingga chip ini akan sangat penting untuk pengembangan keseluruhan bidang ini.

Chip Intel Gaudi 3 akan hadir untuk perusahaan AI pada tahun 2024. Intel juga akan bekerja sama dengan Stability AI di Inggris untuk membangun superkomputer AI. Chipset saingan AMD Instinct MI300 untuk pelatihan dan menjalankan LLM (yang mereka klaim akan menjadi “akselerator kinerja tertinggi di dunia”) juga dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2024. Microsoft dan Meta telah bergabung sebagai pelanggan.

Microsoft juga membuat chip khusus. Azure Maia 100 dan Cobalt 100 akan digunakan untuk melatih pemegang gelar master, sehingga mengurangi ketergantungan pada Nvidia. Sementara itu, yang terakhir berharap untuk menyelesaikan masalah ketersediaan dan harga (Nvidia H100 dikatakan berharga antara $25.000 dan $40.000, karena kekurangan) sebelum peluncuran chip AI H200 yang diharapkan.

Berikutnya di komputer Sistem operasi kelas atas adalah garda depan utama lainnya dalam komputasi. Microsoft Windows 12 mungkin akan dirilis pada paruh kedua tahun 2024. Sebagian besar permainan AI yang sudah berlangsung dengan pembaruan Windows 11 (dan akan berlanjut hingga tahun baru) adalah pendahulu Windows 12, yang akan memiliki integrasi yang jauh lebih dalam. . Miliaran dolar yang telah diinvestasikan Microsoft pada OpenAI membawa kita ke titik yang tak terelakkan ini.

Copilot “asisten sehari-hari” akan menekankan fungsionalitas baru yang akan diadopsi oleh aplikasi produktivitas dan tempat kerja di bawah payung Microsoft 365. Akan ada pembuatan draf email yang dipimpin AI di Outlook, cara notebook untuk berbicara dengan chatbot, ringkasan rapat Teams, dan lagi. Apakah semua ini akan membuat interaksi dengan aplikasi ini menjadi lebih cerdas masih belum pasti.

READ  Red Raiders memulai musim outdoor di ACU

Masih ada pertanyaan mengenai kelangsungan jangka panjang perangkat komputasi lipat atau hybrid. Ada peningkatan dari waktu ke waktu, sebagian besar berasal dari upaya Microsoft dan Lenovo. Secara umum, ekosistem PC sedang berjuang untuk mengatasi stagnasinya.

Akankah beralih dari Microsoft Windows dan MacOS Apple membuka prospek yang lebih baik untuk penggantian PC hybrid? Apple iPad mungkin akan menghadapi persaingan terberatnya, jika pengembangan mutakhir OnePlus Pad dan Xiaomi Pad 6 tahun lalu bisa dilakukan.

Sebuah perjalanan baru untuk ponsel pintar Di tahun ini dan tahun-tahun mendatang, sebagian besar penggunaan AI sehari-hari kita kemungkinan besar akan beralih ke ponsel pintar. Oleh karena itu, perangkat ini perlu memiliki kemampuan untuk menafsirkan perangkat lunak dan pengalaman pengguna dengan keterampilan yang sama, agar dapat bergerak maju dengan lancar.

Dimulai dengan rilis Android besar yang diharapkan dari OnePlus dan Samsung tahun ini, pembuat ponsel akan semakin menunjukkan fitur-fitur unik karena mereka ingin bersaing di bidang ini. Asisten Google diperkirakan akan berkembang di Android, dengan karakter yang lebih cerdas, yang sementara disebut Pixie. Fitur terjemahan panggilan bertenaga AI dari Samsung untuk jajaran ponsel Galaxy berikutnya akan berupaya memecahkan hambatan bahasa dalam ucapan real-time. Perubahan perangkat lunak Android OnePlus akan didasarkan pada perangkat lunak OnePlus Open generasi pertama dan berupaya memanfaatkan layar yang dapat dilipat secara maksimal.

Xiaomi, untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, merombak total sistem operasi ponsel cerdasnya, menghapuskan MIUI secara bertahap dan menggantinya dengan HyperOS. Sistem operasi baru ini akan menyediakan enkripsi data end-to-end dan model dasar yang besar untuk aplikasi berbasis AI.

Faktor bentuk baru diinginkan. Dominasi Samsung dalam perangkat yang dapat dilipat telah berhasil ditantang oleh OnePlus Open yang ditingkatkan, dan pertarungan tersebut akan berlanjut di akhir tahun dengan penerusnya. Aplikasi yang memanfaatkan layar yang lebih besar dan dapat dilipat dengan lebih baik untuk memungkinkan kasus penggunaan baru kemungkinan akan menjadi lebih penting.

READ  Cara melindungi diri sendiri - NBC Boston

Desainnya terlihat siap untuk melihat lebih banyak warna. Menghargai warna Emerald Dusk OnePlus dan kaca transparan sekali lagi pada Nothing Phone (2) kemungkinan akan menyemangati para desainer. Terkait dengan dorongan untuk pengalaman premium; Dorongan ini telah mendorong seri Xiaomi Redmi Note yang terjangkau untuk mengadopsi lapisan belakang seperti kulit, bukan plastik atau logam.

Karena performa kamera adalah faktor penentu utama di kalangan pembeli, kerja sama dengan produsen ponsel dan kamera diharapkan dapat diperkuat. Xiaomi akan mendapatkan keuntungan dari partisipasi Leica, karena Leica melakukan upaya bersama untuk memantapkan dirinya di pasar ponsel pintar premium. Perangkat baru dalam model andalan mereka akan menyertakan cahaya inframerah dan teknologi refleksi di dalam setiap lensa. Kemitraan Vivo dengan Zeiss akan menentukan ponsel andalan perusahaan berikutnya, X100 Pro, yang diharapkan menawarkan sensor utama, yang jarang ditemukan pada smartphone 1 inci, dan kemampuan gambar multi-fokus.

Bagaimana kebutuhan dan fitur ini dapat diselaraskan dengan keinginan akan perangkat yang ramping, ringan, dan mudah digunakan? Keseimbangan ini, ditambah dengan perubahan harga, akan menjadi kuncinya.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin bermanfaat hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! Masuk sekarang! Dapatkan berita India terkini serta berita terkini dan berita utama teratas dari India dan seluruh dunia