POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Eddie Hearn mengonfirmasi tawaran Deontay Wilder senilai £40 juta untuk melawan Anthony Joshua…tetapi menyalahkan kubu AS karena gagal mengirimkan kontrak agar pertarungan tidak dilanjutkan

Eddie Hearn mengonfirmasi tawaran Deontay Wilder senilai £40 juta untuk melawan Anthony Joshua…tetapi menyalahkan kubu AS karena gagal mengirimkan kontrak agar pertarungan tidak dilanjutkan

Oleh Charlotte Daly dan Michael Buffett untuk Mailonline

18:20 23 November 2023, diperbarui 18:32 23 November 2023

  • Wilder menyalahkan promotor Matchroom Joshua yang menghentikan pertarungan
  • Hearn menanggapinya dengan menegaskan bahwa kubu Amerika telah gagal mengirimkan kontrak
  • Mengapa Anthony Joshua menolak tawaran Deontay Wilder senilai £40 juta – kaitnya

Eddie Hearn telah mengkonfirmasi klaim Deontay Wilder bahwa dia ditawari untuk melawan Anthony Joshua dengan bayaran $50 juta (£40 juta), tetapi bersikeras pertarungan itu tidak terwujud setelah kubu Amerika gagal mengirimkan kontrak.

Mantan juara kelas berat Wilder dijadwalkan bertarung pada kartu 23 Desember yang sama di Arab Saudi dengan Joshua tetapi tidak melawan satu sama lain seperti yang diharapkan. Joshua dari Inggris akan menghadapi Otto Wallin, dan Wilder akan menghadapi Joseph Parker.

Wilder mengatakan kepada Mail Sport kaitnya podcast minggu lalu bahwa Joshua menolak tawaran tersebut, sambil juga menuding promotor British Match Room.

“Manajemennyalah yang menghalangi dia untuk bertarung dengan saya karena, Anda tahu, dia adalah seorang petarung. Sudah lebih dari enam tahun (menunggu pertarungan dimulai). Namun ada saatnya kita berkata, ‘Lupakan saja,'” kata Wilder.

“Sering kali dia ingin melawan, dia ingin menerimanya, tapi manajernya tidak mau karena Joshua adalah pembuat uang bagi perusahaan. Jika dia terpuruk, bisnisnya juga ikut terpuruk.”

Deontay Wilder, kanan, mengklaim promotor Anthony Joshua menghentikan pertarungan
Eddie Hearn mengatakan kepada Mail Sport bahwa kubu Wilder gagal menyerahkan kontrak untuk menyelesaikan pertarungan

Hearn menanggapi komentar Wilder kepada Mail Sport, membenarkan bahwa tim asuhan Wilder telah mengirimkan tawaran langsung kepada Joshua.

Promotor bersikeras bahwa kontrak harus dikirimkan untuk menyelesaikan kesepakatan, namun kubu Wilder gagal melakukannya.

“Sejujurnya, itu terjadi sekitar tiga atau empat tahun lalu. Tidak ada yang datang kepada kami dengan tawaran. Kami baru mendapat email,” kata Hearn.

READ  Jackson mengambil emas 200m dan mendekati rekor Flow Joe

“Maksudku, aku dan Deontay adalah teman, jadi aku tidak ingin mendapat masalah tentang hal itu, tapi kami mendapat email dari alamat Hotmail yang mengatakan kami akan memberi Anda $50 juta untuk pertarungan itu. Email itu dikirim ke Anthony Joshua. Langsung saja. Dia seperti ‘apa’.

‘Jadi saya kembali dan berkata kirimkan kontraknya. Mereka bilang tidak, Anda harus menyetujui persyaratannya sebelum kami mengirimkan kontrak. Anda mengatakan Anda tidak menyetujui persyaratan sebelum mengirimkan kontrak.

“Saya tidak tahu seperti apa sebuah kontrak pada saat itu. Saya tidak akan menempatkan diri saya pada posisi dan mengatakan ya, saya menyetujui persyaratannya dan kemudian menerima kontrak yang hanya sampah dan Anda tidak dapat menandatanganinya. Tapi mereka tidak pernah mengirimkannya.”

“Ada banyak alasan mengapa pertarungan itu tidak terjadi namun kami harus melihat ke masa depan.

“Kami punya peluang besar untuk ikut bertarung. Namun semua itu tidak akan berarti jika mereka tidak menang pada 23 Desember.

Joshua bisa menghadapi Wilder jika kedua petinju itu bertarung pada 23 Desember

Joshua dan Wilder diperkirakan akan bertemu di tahun baru di Riyadh dengan syarat keduanya memenangkan pertandingan pada 23 Desember.

Kesepakatan telah dicapai pada kartu Hari Penghakiman setelah pertarungan Tyson Fury dan Oleksandr Usyk ditunda dari 23 Desember menjadi 17 Februari.

Hearn dan rival lamanya, Frank Warren, telah mengesampingkan persaingan lama mereka untuk menghadirkan jajaran blockbuster di Arab Saudi.

Promotor saingan bertemu untuk pertama kalinya ketika mengkonfirmasi susunan pemain.