POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia yang baru ditemukan ini adalah planet ekstrasurya terdekat yang pernah dicitrakan secara langsung

Exoplanet adalah monster kecil yang rumit.

Karena sangat kecil, sangat redup, dan sangat jauh, melihatnya secara langsung sangatlah sulit dan sangat jarang. Karena itu, kami biasanya menyimpulkan kehadiran mereka dari pengaruh mereka pada bintang induk – yang berarti bahwa ketika, pada kesempatan yang aneh, kami melihat salah satu dari mereka hidup, itu menyebabkan kegembiraan.

Dan kegembiraan itulah yang seharusnya Anda rasakan ketika Anda menemukan sebuah planet ekstrasurya bernama COCONUTS-2b, yang mengorbit sebuah bintang bernama COCONUTS-2.

COCONUTS-2b tidak hanya (dinamai dari COOL Companions ON Ultrawide orbits Survey) planet ekstrasurya terdekat yang dicitrakan langsung ke Bumi sejauh ini – hanya berjarak 35 tahun cahaya – itu jarang ditemukan di antara penemuan planet ekstrasurya: raksasa gas yang besar, dingin, relatif, mengorbit di sekitar bintangnya di kejauhan.

“Dengan planet masif di orbit spacer yang sangat luas, dan dengan bintang pusat yang sangat keren, COCONUTS-2 mewakili sistem planet yang sangat berbeda dari tata surya kita,” Astronom Zhoujian Zhang mengatakan Dari Institut Astronomi Universitas Hawaii.


KELAPA-2b, titik merah kiri atas. (Zhang et al., Surat Jurnal Astrofisika, 2021)

Metode yang paling umum untuk menemukan sebuah planet ekstrasurya didasarkan pada dua efek yang mungkin dimiliki oleh planet ekstrasurya terhadap bintang induknya. Yang pertama disebut metode transit dan didasarkan pada perubahan kedalaman cahaya bintang. Ketika sebuah planet ekstrasurya melintas di antara kita dan bintang induknya di jalur orbitnya, transit ini dapat dideteksi sebagai penurunan samar dalam cahaya bintang.

Metode kecepatan radial (atau “osilasi”) didasarkan pada perubahan panjang gelombang cahaya bintang. Ketika sebuah planet ekstrasurya mengorbit bintang, ia memberikan sedikit efek gravitasi yang menyebabkan bintang bergoyang dengan halus. Ketika bergerak dalam gerakan melingkar kecil, panjang gelombang cahayanya sedikit dibelokkan saat bergerak menuju dan menjauh dari kita.

READ  Pesawat ruang angkasa yang berhubungan dengan Merkurius mengambil selfie dengan Venus dalam jarak dekat (foto)

Kedua metode lebih mampu mendeteksi eksoplanet besar dan dekat planet—besar, karena sinyalnya akan lebih besar dan lebih mudah dilihat, dan mereka akan mati karena berputar cepat, yang berarti para astronom bisa mendapatkan banyak sinyal yang mereka butuhkan. untuk memastikan mereka disebabkan oleh objek yang mengorbit, tubuh dan bukan objek yang lewat secara acak.

Namun, jarak yang jauh dari bintang induknya – sekitar 6.471 AU, yaitu 6.471 kali jarak rata-rata antara Bumi dan Matahari – yang membuat COCONUTS-2b terlihat dalam gambar langsung. Pada jarak itu, periode orbitnya sekitar 1,1 juta tahun (yaitu Bisa jadi rekor dari planet ekstrasurya yang diketahui).

“Deteksi dan studi langsung cahaya yang dipancarkan oleh planet gas raksasa di sekitar bintang lain biasanya sangat sulit, karena planet yang kita temukan biasanya memiliki orbit pemisahan yang kecil, dan dengan demikian terkubur dalam sorotan cahaya bintang induknya,” Astronom Michael Liu berkata, dari Universitas Hawaii.

Apa yang membuatnya terlihat adalah bahwa meskipun dingin untuk sebuah planet ekstrasurya gas raksasa, itu masih hangat dengan suhu sekitar 434 K (161 derajat Celcius, atau 322 derajat Fahrenheit), meskipun jaraknya dari kehangatan bintang. .

KELAPA-2b masih sangat muda, hanya sekitar 800 juta tahun; Suhu hangatnya adalah sisa panas dari pembentukan sebuah planet ekstrasurya, terperangkap di dalam sebuah planet ekstrasurya besar, enam kali massa Jupiter. Panas ini berarti bahwa planet ekstrasurya bersinar redup pada panjang gelombang inframerah – cukup untuk dibedakan dalam gambar langsung.

Jarak orbit yang besar akan memiliki manfaat lain untuk penelitian masa depan juga. Ini mungkin dapat membantu kita lebih memahami bagaimana raksasa gas terbentuk, sebuah proses yang masih belum kita pahami dengan baik — dan melihatnya lebih dekat akan membantu kita lebih memahami keragaman raksasa gas.

READ  Sebuah laporan baru menemukan ini adalah kota barbekyu terbaik di tahun 2021

“Dengan pemisahan orbit yang masif, COCONUTS-2b akan menjadi laboratorium yang fantastis untuk mempelajari atmosfer dan pembentukan planet raksasa gas muda,” Liu berkata.

Pencarian dipublikasikan di Surat Jurnal Astrofisika.