POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

'Dua Sesi' di Tiongkok 2024: Delegasi perusahaan teknologi besar menyerukan lebih banyak chip dan otak buatan dalam negeri untuk meningkatkan pengembangan AI

'Dua Sesi' di Tiongkok 2024: Delegasi perusahaan teknologi besar menyerukan lebih banyak chip dan otak buatan dalam negeri untuk meningkatkan pengembangan AI

Para eksekutif teknologi yang menghadiri pertemuan politik tahunan terbesar di Tiongkok yang dikenal sebagai “Dua Sesi” meminta negara tersebut untuk memproduksi chip yang lebih canggih di dalam negeri dan melatih talenta untuk membantu memajukan kecerdasan buatan (AI), sesuai dengan proposal yang diajukan.

Lei Jun, salah satu pendiri dan CEO raksasa ponsel pintar Xiaomi dan seorang delegasi di Kongres Rakyat Nasional Tiongkok, dalam salah satu dari empat usulannya menyerukan agar negara tersebut mempromosikan pendidikan AI untuk mendorong peningkatan teknologi dan industri di negara tersebut.

Li mengatakan bahwa pengajaran literasi AI harus dimulai sejak sekolah dasar, dan berlanjut sepanjang pendidikan wajib, yang mencakup total sembilan tahun.

“Ada kekurangan besar dalam hal talenta AI terbaik [in our country] …” Li menulis dalam proposalnya, memperingatkan bahwa pengembangan bakat AI akan menjadi faktor penting dalam pengembangan industri Tiongkok.

Li juga mengusulkan untuk memperkenalkan lebih banyak studi tematik terkait AI di universitas-universitas Tiongkok, meningkatkan investasi dalam pendidikan AI, dan memperkuat kerja sama dengan institusi luar negeri.

Kehebatan chip AI Huawei tengah mendapat sorotan setelah Nvidia menganggapnya sebagai pesaing potensial

Saat ini, sekitar 500 perguruan tinggi Tiongkok menawarkan gelar sarjana di bidang AI, dengan sekitar 200 institusi mendaftar untuk studi sarjana serupa, mewakili sebagian kecil dari lebih dari 3.000 perguruan tinggi Tiongkok.

Proposal tersebut dirinci dalam postingan yang diterbitkan Senin di akun WeChat resmi Lei.

Untuk setiap lima pekerjaan AI baru di Tiongkok, hanya ada dua pekerja yang memenuhi syarat di pasar, menurut sebuah laporan yang diterbitkan akhir tahun lalu oleh jaringan sosial karir Maimai.

Beberapa talenta AI terbaik Tiongkok telah memilih untuk bekerja di luar negeri. Dan di OpenAI yang didukung Microsoft, perusahaan di balik ChatGPT, dua dari 13 anggota tim pengembangan Sora – model OpenAI untuk mengonversi teks menjadi video – diidentifikasi berasal dari Tiongkok.

Proposal Li lainnya mencakup mengintensifkan pengembangan rantai pasokan manufaktur yang ramah lingkungan dan rendah karbon, menegakkan peraturan keselamatan pada produk-produk mengemudi cerdas, dan memperkuat dukungan untuk manufaktur cerdas melalui integrasi teknologi canggih.

Selain masalah bakat, Cao Peng, kepala komite teknologi di raksasa e-commerce Tiongkok JD.com dan kepala unit cloud-nya, mencatat bahwa negara tersebut memerlukan chip buatan dalam negeri yang lebih canggih, yang diperlukan untuk melatih model bahasa besar (LLM) . , yang mendukung produk seperti ChatGPT dari OpenAI.

Cao adalah delegasi Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok, badan penasehat tertinggi. “Kekuatan komputasi adalah dasar dari pelatihan yang hebat [language] model,” kata Cao dalam proposalnya, yang diposting pada hari Minggu di akun WeChat resmi JD.com.

Mengakuisisi fasilitas daya komputasi lokal merupakan masalah nasional yang mendesak, menurut Cao, karena hal ini akan memberikan landasan yang dapat dikelola bagi LLM lokal dalam perlombaan AI global.

Amerika Serikat telah memperkuat cengkeramannya terhadap akses Tiongkok terhadap teknologi dan pendanaan Amerika, mulai dari unit pemrosesan grafis Nvidia hingga pendanaan modal ventura, dengan alasan kekhawatiran keamanan nasional.

Meskipun menerima bahwa persaingan ketat di bidang teknologi baru adalah hal yang normal, Tiongkok percaya bahwa hal ini “harus mengikuti logika pengembangan teknologi tinggi dan aturan ekonomi pasar,” menurut Lu Qingyan, juru bicara pemerintah yang berbicara di depan pers. konferensi pada “dua sesi.” ” Senin. .

“Upaya untuk memisahkan, memutus rantai pasokan, dan membangun ‘arena kecil dan pagar tinggi’ hanya akan menghambat kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi global, melemahkan pembangunan industri global, dan memperlebar kesenjangan pembangunan,” katanya.

READ  Bagaimana para pemimpin sistem kesehatan dapat berkolaborasi secara efisien saat mengadopsi teknologi baru?