POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DP World berupaya mengembangkan pelabuhan dan layanan logistik di Indonesia

DP World berupaya mengembangkan pelabuhan dan layanan logistik di Indonesia

DP World yang berbasis di Dubai memperkuat kehadirannya di pasar Indonesia melalui aliansi pada tahun 2021 dengan Otoritas Investasi Indonesia (INA) yang mulai membuahkan hasil.

Glenn Hilton, CEO dan Managing Director, Asia Pasifik, DP World, menjelaskan: “Kemitraan ini akan meningkatkan operasional pelabuhan, mengurangi biaya logistik dan meningkatkan daya saing nasional. Hal ini juga akan meningkatkan kualitas infrastruktur dan konektivitas serta merangsang pembangunan ekonomi nasional. ”

Indonesia memiliki statistik yang mengesankan dan merupakan negara dengan populasi terpadat keempat di dunia dengan populasi 277 juta jiwa, pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,31% pada tahun 2022, dan termasuk dalam 20 negara teratas di dunia dalam hal lalu lintas peti kemas.

“Dengan meningkatnya konsumsi dan produksi dalam negeri, kami yakin akan potensi negara ini untuk terus tumbuh, terutama bagi perusahaan rantai pasokan untuk melayani pasar domestik dan internasional,” kata Hilton. Berita Kelautan Seatrade.

Melalui aliansi dengan INA, DP World menjajaki berbagai peluang dalam investasi daerah pedalaman, terminal darat, tempat parkir kargo, sistem jaringan pengumpan, transportasi darat, dan kawasan industri di Indonesia. Dalam jangka panjang, kemitraan ini diharapkan mencapai nilai ekonomi sebesar $7,5 miliar.

Sebagai bagian dari kemitraan di sisi hilir bisnis, DP World mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka akan berinvestasi di Belawan, pelabuhan terbesar di Sumatera. DP World akan mengelola dan mengoperasikan Terminal Kontainer Belawan (BNCT) yang baru, meningkatkan kapasitasnya dari saat ini 600,000 TEU menjadi 1,4 juta TEU.

READ  Untuk Gambut: Studi mengungkapkan manfaat memulihkan lahan gambut yang rapuh di Indonesia, SE Asia News & Top Stories

“Berinvestasi di Belawan memberikan DP World peluang untuk memperluas kehadirannya di pasar Indonesia dan mengembangkan jaringan pelabuhan dan terminal di wilayah tersebut. Melalui kemitraan kami dengan INA dan operator pelabuhan milik pemerintah Indonesia, Pelindo, kami bermaksud untuk memperkuat pelabuhan tersebut. posisi sebagai pusat perdagangan dan logistik utama di Indonesia dan Asia Tenggara.” .

Pelabuhan ini terhubung langsung dengan Selat Malaka, salah satu jalur laut tersibuk di dunia.

Aliansi dengan INA mencakup kolaborasi dengan perusahaan pelabuhan Indonesia (Pelindo) di mana DP World berupaya memanfaatkan kemitraannya dengan Caisse de dépôt et place du Québec (CDPQ).

Pada tahun 2021, kemitraan ini menandatangani perjanjian jangka panjang senilai US$1,2 miliar dengan Maspion Group Indonesia, untuk membangun pelabuhan peti kemas internasional dan kawasan logistik industri di Gresik, Jawa Timur. Perusahaan patungan, DP World Maspion East Java, telah didirikan untuk menjadi satu-satunya operator pelabuhan peti kemas berkapasitas 3 juta TEU tersebut. Ini juga akan mencakup kawasan industri dan logistik terintegrasi yang berdekatan dengan pelabuhan dengan luas awal 110 hektar.

Meskipun DP World optimis dengan peluang yang ada di Indonesia untuk Hilton, DP World juga melihat adanya tantangan terkait jaringan logistik negara yang menghubungkan sekitar 17.000 pulau. Barang-barang dalam negeri diangkut dengan truk atau tongkang, sehingga menjadikan rantai pasokan menjadi rumit dan rentan terhadap inefisiensi.

Salah satu dampaknya adalah tingginya biaya logistik dengan pengeluaran sebesar sekitar 23,5% PDB menurut PWC Indonesia. Hal ini sebanding dengan biaya logistik yang masing-masing sebesar 15% dan 13% PDB di negara tetangga, Thailand dan Malaysia.

“Untuk meningkatkan daya saing pelabuhan-pelabuhan di Indonesia, diperlukan lebih banyak investasi untuk meningkatkan kinerja operasional, meningkatkan konektivitas jalan raya, dan memungkinkan transportasi multimoda yang lebih lancar. Secara khusus, pemerintah harus berperan sebagai katalis untuk meningkatkan kerja sama antara sektor publik dan swasta, dengan cara menawarkan insentif untuk mendorong minat investor swasta dan memberikan visibilitas yang lebih baik bagi operator pelabuhan yang ingin berinvestasi dalam pertumbuhan jangka panjang.

READ  El Niño membayangi pertanian India